ibgirimantra

Blog

Archive for the ‘Tulisan’ Category

Sejarah Gamelan Gong Kebyar di Banjar Puseh, Angantaka, Abiansemal, Badung

Filed under: Tulisan — ibgirimantra @ 11:01 am

Latar belakang

. Bentuk kebyar merupakan salah satu bagian dari satu kesatuan gending yang letaknya bisa di depan, di tengah atau di bagian akhir. Jenis tabuhan kebyar ini sering digunakan pada iringan tarian maupun tabuh petegak (instrumental). Karena itu kebyar memiliki nuansa yang sangat dinamis, keras dengan satu harapan bahwa dengan kebyar tersebut mampu membangkitkan semangat.

Penyebaran Gong Kebyar di Bali, Indonesia dan Luar Negeri sangat luas dibanding barungan lain sehingga dibutuhkan tenaga-tenaga professional yang mampu menggambarkan kandungan-kandungan elemen musik dalam gong kebyar untuk dipahami oleh para peminatnya. Mencuatnya reputasi gong kebyar di antara barungan-barungan gamelan lainnya di Bali tidak menjadi ekses negative bagi perkembangan barungan lainnya, malahan harus diakui bahwa gong kebyar memiliki karisma kemampuan berinteraktif yang tinggi di forum masyarakat musik tradisi dunia secara cemerlang. Sifat-sifat dan kepribadian Gong Kebyar menentukan dirinya berposisi sangat kuat, seperti ia: mempesona, menarik, menyentuh, bersahabat dan bersemangat tinggi.

Banjar puseh berada di desa angantaka kecamatan abiansemal, kabupaten badung. Sebelum saya memaparkan sejarah gamelan yang berada di banjar puseh desa angantaka , kecamatan abiansemal, kabupaten badung adalah terbentuknya sekehe gong “sruti budaya “yang merupakan sekehe demen, yang terdiri dari 26 orang. Diantaranya, :

 

  1. Ida Bagus Rai
  2. Ida Bagus Nyoman Parta
  3. I Made Badung
  4. Nang jumu
  5. Nang Sarni
  6. Kak sun (alm)
  7. Mangku puseh
  8. I Made Karbi (alm)
  9. Pan Reji
  10. Pan Ruki (alm)
  11. Pan Darna(alm)
  12. Nang Dapen(alm)
  13. Pan Karni
  14. Kak seni
  15. Pan Mastri
  16. Kak Man oka
  17. Kak Pan Kompeyang
  18. Kak Doglot
  19. Kak Bandung
  20. Pan Kawi
  21.  Man jata
  22. Nang seni
  23. Pan sudana
  24. I Gusti Made Soma
  25. Nang Nasib
  26. Nyoman dedeg

 

Pada saat itu sekitar tahun 1960-an, pada waktu itu seke gong “Sruti budaya” belum mempunyai gamelan gong kebyar yang seperti sekarang ini , dulu krawangnya masih menggunakan bahan dari besi saja dan pelawahnya  terbuat dari kayu tawas  yang dulu dibeli dari penjualan gabah atau jijih (dalam bahasa bali) yang pada saat itu per sekehe mengeluarkan gabah 22 kg per sekehe dari penjualan gabah tersebut sekehe baru bisa membeli gong besi di desa blaluan, penarungan. Diantaranya:

  • Ugal atau Giying 1 buah
  • Gangsa atau Pemade 4 buah
  • Gangsa kantilan 4 buah
  • Jublag atau
  • Calung 2 buah
  • Jegog 2 buah
  • Reyong 1 buah ( dengan 12 pencon )
  • Kendang 1 pasang ( lanang wadon )
  • Kajar 1 buah
  • Kecek   1 buah
  • Kempur 1 buah
  • Gong 1 pasang ( lanang wadon )

Meskipun dalam keadaan barungan Gamelan Gong Kebyar itu belum sepenuhnya dapat dikatakan lengkap, karena masih ada beberapa instrument yang belum ada dalam barungan itu, seperti :  Penyacah, Kempli, Terompong, Tawa – tawa, Rebab, Gentora, dan Suling. Akan tetapi hal tersebut tidak mengurangi makna dari barungan Gong Kebyar, tanpa adanya beberapa instrumen tersebut tabuh atau lagu dari Gong Kebyar tersebut sudah bisa dimainkan.

Dikarenakan sudah mempunyai gamelan yang siap untuk dimainkan, kemudian sekehe mulai memikirkan untuk mencari pelatih untuk mengajarkan menabuh disana. Berdasarkan hasil wawancara saya bersama ida bagus rai dan kak pan kompeyang bahwa pada saat itu  mencari pelatih dari banjar tetangga yaitu di Banjar dalem, Saat itu ada dua (2) orang pelatih yang mengajarkan menabuh sekehe sruti budaya yang dulu tempat gamelanya berada dan berlatih gamelan tempatnya di rumah saya di gria betenan banjar puseh desa angantaka kecamatan abiansemal , kabupaten mangupura. diantaranya nama pelatih yang mengajar antara lain  :

  • I Gusti Ngrah Oka Broneng

v  Nang Waris

Pada saat itu ke dua pelatih tersebut mengajarkan tabuh-tabuh lelambatan yang di pergunakan untuk piodalan di pura-pura atau ngayah megambel. Yang  dimana mereka berdua mengajar setiap hari dan untuk membayar mereka berdua sekehe kembali mengelurkan hasil pertanian anggota-anggota sekehe untuk membayar pelatih yang melatih di sekehe sruti budaya.

 

Sekitar 7 tahun setelah itu sekitar tahun 1967 mulai membeli . Gamelan Gong Kebyar tersebut dibeli di tempat salah satu Pande (orang yang membuat gamelan) yang ada di Desa Tiyingan, Klungkung dengan dana yang bersumber dari hasil kerja atau meburuh (dalam bahasa bali ) di benua yang pada saat itu yang menjadi mandor disana aalah ida bagus rai yang pada saat itu juga menjadi kelian sekehe  gong sruti budaya , dari hasil tersebut lah sekehe bisa membeli gong kebyar diantaranya:

Ugal atau Giying 1 buah

Gangsa atau Pemade 4 buah

Gangsa kantilan 4 buah

Jublag atau Calung 2 buah

Jegog 2 buah

Reyong 1 buah ( dengan 12 pencon )

Terompong 1 buah (dengan 10 pencon `)

Kendang 1 pasang ( lanang wadon )

Kajar 1 buah

Kempli 1 buah

Kecek   1 buah

Ceng-ceng kopyak 5 pasang

Kempur 1 buah

Gong 1 pasang ( lanang wadon )

 

yang bilahnya dari kerawang dan pelawahnya masih menggunakan pelwah dari gamelan besi tersebut. Sampai sekarangpun gamelan tersebut masih belum mempunyai rebab, suling , bende, dan penyahcah.

Satu tahun kemudian sekitar tahun 1968 kembali sekehe mencari pelatih di desa penatih, pohmanis dan sindu. Diantaranya yang bernama:

v  I Gusti Ngr. Rai Bawa

v  Pak Pedi

v  Pak Patri

v  Pak Renta

v  I Made Ginastra

v  Nym. Ngurah

Pada saat itu ke enam  pelatih tersebut mengajarkan tabuh tari-tarian seperti oleg tamulilingan , kebyar duduk dll. yang di pergunakan untuk piodalan di pura-pura untuk mempersembahkan ilen-ilen untuk di pertontonkan ke masyarakat setempat.

 

Dan juga pada tahun 2000  pengngelingsir gria tegeh angantaka memberikan sumbangan berupa gong terhadap sekehe sruti budaya yng sampai sat ini gong tersebut maih dipakai oleh sekehe

Kondisi Gamelan

 

gong banjarPada saat itu, sekitar tahun 1970an pelawah dari gamelan gong kebyar yang berada di banjar puseh, desa angantaka kecamatan abiansemal, kabupaten Badung di ganti pelawahnya dengan kayu ketewel dan di ukir oleh ida bagus Gunung (alm) menurut ida bagus rai, kak pan kompyang dan anggota sekehe yang lainnya.

Pada tahun 1994 sekehe gong sruti budaya ngotel di hotel bali bits dimana menampilkan drama tari Ramayana dimana tidak mencari pelatih lagi dikarenakan dulu menurut pan sudana yang sekarang menjadi kelian sekehe menggantikan ida bagus rai, dimana tabuh-tabuh tersebut di dengarkan dari kaset-kaset dan sampai sekarangpun sekehe masih ingat dengan gending-gending Ramayana yang dulu mereka pernah pentaskan di hotel-hotel. Pada  tahun 2005 sekehe gong sruti budaya sudah berhenti ngotel , dikarenakan terjadinya konflik antara pihak hotel dan pihak sekehe gong seruti budaya.

Dari hasil pementasan di hotel-hotel terebut akhirnya pelawah gamelan di cat ulang dan di prada oleh anggota sekehe gong sruti budaya itu sendiri dan beliau hanya meminta uang untuk membeli prada dan catnya saja dan upahnya pun beliau tidak terima sepeserpun. Dan pada tahun 2009 juga pelawahnya di cat ulang di karenakan sudah tidak keliatan jelas warna dari prada tersebut ddan kembali pelawahnya di cat dan di prada dan tukang peradanyapun sama yang memprada dulu

Sampai sekarang pun gamelan gong kebyar yang ada di banjar masih sangat terawat kondisinya, itu di karenakan penglingsir-penglingsir sekehe selalu memperhatikan gamelan tersebut dan membuatkan tempat gong di banjr karena dulu gong tersebut merupakan milik sekehe bukan banjar.

Melihat perjuangan para pendahulu yang telah berjasa dalam menghadirkan suatu gamelan di tengah segala keterbatasan. Maka ini bisa dijadikan suatu acuan untuk memberikan perhatian yang lebih terhadap hal tersebut dan sekarang adalah tugas generasi muda untuk melanjutkan perjuangan mereka sehingga apa yang menjadi tujuan awal dari hadirnya gamelan tersebut bisa tercapai dan tetap lestari sampai selamanya

 

 

 

 

 

 

Gambar – gambar instrument gamelan gong kebyar yang ada di banjar puseh :

 

 gong banjar 2


gong banjar 1

 

 

 

 

 

gong banjar 3

 

 

 

 

 

gong banjar 4

 

 

 

 

 

 

 

 

Daftar Informan

Nama               : Ida Bagus Rai

Umur               : 71 tahun

Pekerjaan        : Petani   (mantan kelian sekehe gong sruti budaya )

 

Nama               : Ida Bagus Nyoman Parta

Umur               : 68 tahun

Pekerjaan        : wiraswasta (Anggota Sekehe)

 

Nama               : Nang jumu

Umur               : 70 tahun

Pekerjaan        :petani (Anggota Sekehe)

 

Nama               : Kak pan kompeyang

Umur               : 69 tahun

Pekarjaan       : petani  (Anggota sekehe)

 

Nama              : Pan sudana

Umur              : 54 tahun

Pekerjaan       : staf kantor desa (kelian Sekehe gong sruti budaya )

 

Nama              : Kak Seni

Umur              :65 tahun

Pekerjaan       :petani (angota sekehe)

 

Nama              : kak Doglot

Umur              :  67 tahun

Pekerjaan       : petani  (anggota sekehe)

 

Comments (62)


BIOGRAFI I KETUT SUKANTA

Filed under: Tulisan — ibgirimantra @ 10:56 am

I.RIWAYAT HIDUP I KETUT SUKANTA

ketut sukantaBeliau dilahirkan di banjar sengguan, desa singapadu, kecamatan sukawati, kabupaten gianyar pada tanggal 11 agustus 1971, dan kini beliau sudah berumur 42 tahun tercatat pada tahun (2013). Pada laporan ini akan membicarakan tentang kehidupan beliau dari beliau anak-anak, remaja,hingga berkeluarga. Beliau merupakan anak ke empat dari empat bersaudara, yang dimana beliau di lahirkan dari pasangan I KETUT PUNDUT dengan NI KETUT LARA, pengalaman beliau belajar gamelan di mulai sejak  kecil.

Awalnya beliau melihat sekehe yang sedang latihan dan selalu mendengarkan musik  gamelan bali ,sejak itu beliau tertarik untuk mempelajarinya. Beliau mulai menekuni dari umur 8 tahun, karena di zaman dulu orang tua di banjar sangat ketat dengan gamelan di banjar, sehingga,  beliau ingin belajar selalu di usir oleh orang tua yang berada di banjar karena takut kalau salah satu gamelannya ada yang patah atau rusak. walaupun orang tua beliau di banjar sangat ketat tetapi kemauan beliau untuk belajar sangat kuat sekali. Dari kemauan yang tinggi pada semua anak di derahnya untuk memplajari gamelan bali, saat itulah terbentuknya sekehe gong anak-anak yang di bentuk oleh penglingsir yang berada didaerah beliau.

 Dalam organisasi atau sekehe tersebut beliau juga ikut didalamnya yang di mana berperan sebagai pemain kempli. Setelah beliau menginjak umur 10 tahun  sampai 12 tahun beliau belajar kepada kakak kandung beliau yang bernama I WAYAN SUWECA, dan beliau juga belajar kekendangan arja kepada Pak Tama banjar mukti, singapadu. Beliau terus menekuni dalam belajar gamelan bali, sampai hingga beliau memasuki masa remaja. Selain berlatih pada masa remaja beliau juga ikut berperan sebagai pelatih di daerah maupun di sekolah beliau. Kegiatan latihan dan mengajar beliau terus dilakukan hingga saat ini. Sudah banyak kegiatan mengajar beliau yang dilakukan. Diantaranya, beliau pertama kali menjadi pelatih di daerah beliau untuk bertujuan ngayah ke pura-pura. Selain itu di sekolahnya beliau juga pernah dipercaya untuk menggarap 2 sendratari sebagai ujian akhir kakak kelasnya dan ujian akhir seangkatannya.

Dalam kehidupan sekarang pun beliau juga masih berperan sebagai pelatih di banjar juga menggarap dolanan anak-anak untuk ngayah di pura dan menggarap balaganjur untuk lomba di kabupaten Gianyar yang pada saat itu mendapat juara 1 dan langsung mewakili kabupaten dan juga mewakili di puspem badung dan pada saat itu garapan beliau mendapat juara 2 ,dan beliau juga selaku Pembina di Negara pakutatan duta kabupaten jembrana pada tahun 2003. Sekarang beliau sudah berkeluarga dimana beliau mempunyai 1 orang istri yang bernama Ni Wayan Sarniti dan baliau juga mempunyai dua orang putra.

II. PENDIDIKAN YANG DI TEMPUH

ketut sukanta dkkDilihat dari riwayat hidup beliau bahwa beliau dalam keinginan yang besar untuk menekuni hobby yang beliau senangi. Jadi berpengaruh pula dengan cita-cita yang beliau ingin capai, dengan lewat pendidikan beliau ingin capai cita-cita untuk menjadi seorang seniman.

Beliau menempuh pendidikan sekolah dasar di SD Negeri 1 singapadu pada tahun 1984. dan melanjutkan sekolah menengah pertama di SMP Dharma Putra singapadu pada tahun 1987. pada saat smp beliau pertama kali di ajak ke jepang oleh Pak Bandem karena beliau mendapat informasi dari pak sudana yang telah memberi informasi bahwa ada keberangkatan ke jepang ada juga teman beliau yang di ajak berangkat ke jepang diantaranya ,I wayan sumantara, I made sugiarta, I wayan rai, pak susila , dan pak arya yang sekarang menjadi rektor di isi denpasar. Setelah itu beliau melanjutkan ke sekolah KOKAR Bali atau SMKI yang sekarang bernama SMKN 3 Sukawati. Pada waktu itu beliau juga pernah di ajak berangkat oleh sekolahnya ke Surabaya untuk pertunjukan tari barong dan pada saat itu beliau berperan sebagai pemain suling dan beliau juga berperan sebagai pembawa keris atau ngunying bersama pak padang, pak suandita dan teman-teman semasa sekolah beliau. pada tahun 1991 , setelah tamat dikokar atau smkn 3 sukawati orang tua beliau tidak mampu untuk menyekolahkan beliau di jenjang yang lebih tinggi dan beliau menjadi sorang pelatih di banjar-banjar.

Selain itu juga perjalanan beliau di dalam berkesenian ke mancan Negara juga masih tetap beliau lakukan seperti beliau berangkat ke jepang untuk ke dua kalinya, dimana saat itu ada tamu jepang yang bernama Tanaka mendirikan sebuah sanggar saraswati di Br Sengguan singapadu. Dimana saat itu juga belau menjadi guru tabuh di sanggar saraswati bersama Pak Cerita, Pak Cok Tisnu, Pak Darya, Wiryawan, Pak sutirta dan teman-teman yang ada di sanggar tersebut beliau juga melalang buana ke daerah local yang ada di Indonesia seperti diantaranya, ke Solo bersama Cok Raka Tisnu dan I ketut Adi Kususma untuk melatih cak di sana, dengan anggotanya angkatan udara. Serta terakhir beliau pernah ke meksiko bersama Pak wenten yang kebetulan mengajar di kalipornia. Beliau berangkat kesana dengan Pak Cerita yang di ajak oleh sanggar Bratha Muni, Sading, Badung.

III KARYA YANG DIHASILKAN

Adapun karya- karya yang beliau pernah ciptakan dimana semua itu bertujuan untuk pengabdian kepada masyarakat ataupun sebagai untuk implementasi atau penyaluran bakat beliau dalam berkesenian. Selain itu karya yang beliau ciptakan sudah berpariasi baik itu tergolong sendratari maupun karya seni inovatif. Karya- karya tersebut diantara lain seperti :

  • Sendratari Kaman daka di banjar seseh singapadu (1989)
  •  Sendratari ken arok di banjar sengguan  singapadu (1992)
  • Sendratari gajah mada di banjar apuan singapadu (1998)
  • Sendratari sota soma (2007)
  • Sendratari manik asta gina  di banjar sengguan  singapadu (2009)
  • Sendratari angkus prana di banjar mukti singapadu (2010)
  • Janger inovatif st taruna yasa banjar sengguan singapadu (2013)

Karya ini merupakan hasil dari beliau sendiri maupun kerja sama antar sahabat beliau. Dan karya ini beliau buat sebagai wujud kreatifitas yang ada dalam diri  beliau selaku orang yang memliki jiwa dalam berkesenian.

Comments (108)


Valid XHTML 1.0 Transitional© 2008 | ibgirimantra
'Twilight' Wordpress theme | Powered by Atillus