Cerita Jayaprana&Layonsari

This post was written by wisnudharma on Mei 1, 2019
Posted Under: Tak Berkategori

Di ceritakan ada seorang anak kecil yang hidup sebatang kara yang di tinggal oleh kedua orang tuanya meninggal dunia yang di karenakan terkena wabah penyakit.Oleh karena orang yang terakhir ini keadaannya yatim piatu, maka ia  puan memberanikan diri mengabdi di istana raja. Di istana, laki-laki itu sangat rajin,  rajapun amat kasih sayang kepadanya. Kini I Jayaprana baru berusia duabelas tahun. Ia sangat ganteng paras muka tampan dan senyumnya pun sangat manis menarik.

Pada suatu hari raja menitahkan I Jayaprana, supaya memilih seorang dayang-dayang yang ada di dalam istana atau gadis gadis yang ada di luar istana. Mula-mula I Jayaprana menolak titah baginda, dengan alasan bahwa dirinya masih kanak-kanak. Tetapi karena dipaksan oleh raja akhirnya I Jayaprana menurutinya. Ia pun melancong ke pasar yang ada di depan istana hendak melihat-lihat gadis yang lalu lalang pergi ke pasar. Tiba-tiba ia melihat seorang gadis yang sangat cantik jelita. Gadis itu bernama Ni Layonsari, putra Jero Bendesa, berasal dari Banjar Sekar.Melihat gadis yang elok itu, I Jayaprana sangat terpikat hatinya dan pandangan matanya terus membuntuti lenggang gadis itu ke pasar, sebaliknya Ni Layonsari pun sangat hancur hatinya baru memandang pemuda ganteng yang sedang duduk-duduk di depan istana. Setelah gadis itu menyelinap di balik orang-orang yang ada di dalam pasar, maka I Jayaprana cepat-cepat kembali ke istana hendak melapor kehadapan Sri Baginda Raja. Laporan I Jayaprana diterima oleh baginda dan kemudian raja menulis sepucuk surat.I Jayaprana dititahkan membawa sepucuk surat ke rumahnya Jero Bendesa. Tiada diceritakan di tengah jalan, maka I Jayaprana tiba di rumahnya Jero Bendesa. Ia menyerahkan surat yang dibawanya itu kepada Jero Bendesa dengan hormatnya. Jero Bendesa menerima terus langsung dibacanya dalam hati. Jero Bendesa sangat setuju apabila putrinya yaitu Ni Layonsari dikimpoikan dengan I Jayaprana. Setelah ia menyampaikan isi hatinya “setuju” kepada I Jayaprana, lalu I Jayaprana memohon diri pulang kembali. Singkat cerita I Jayaprana dan Ni Layonsari menikah pada malam pertama I Jayaprana di berikan tugas oleh sang Raja untuk melawan musuh yang akan menyerang di daerah teluktrima. Akhirnya karena jayaprana sangat menurut oleh printah sang Raja akhirnya I Jayaprana menyanggupi untuk berperang bersama pasukan sang Raja dan seorang Patih Saunggaling sesampainya di teluktrima I Jayaprana Kebingungan Karena tidak melihat ada satu orang musuh pun melainkan sang Patih saunggaling yang menyerang I Jayaprana tetapi karena I Jayaprana memiliki kesaktian ia tidak bisa di bunuh oleh senjata siapapun tetapi dia bisa di bunuh oleh senjatanya sendiri. Karena I Jayaprana sangat berhutang budi karena dari kecil sudah mengabdi di Kerajaan I Jayaprana memutuskan untuk memberikan Senjatanya ke Saunggaling untuk bisa membunuh dirinya karena I Jayaprana memberikan senjatanya patih saunggaling menceritakan cerita sebenarnya “Jayaprana Sang Raja menyuruh dirimu ke teluktrima ini bukan untuk berperang tetapi diriku yang di berikan tugas untuk membunuh dirimu karena Sang Raja menyukai istrimu yaitu Ni Layonsari”. Singkat cerita I Jayaprana pun terbunuh oleh Patih saunggaling dan sang patihpun lekas bergegas ke istana untuk memberikan berita bahwa I Jayaprana sudah meninggal dalam medan peperangan. Sang Raja pun sangat senang mendengar berita tersebut dan Ni Layonsari sangatlah bersedih hati di karenakan suami yang baru di nikahinya sudah meninggal. Karena Ni layonsari terlarut-larut dalam kesedihan Sang Rajapun Meminta untuk Ni Layonsari menjadi Permaisuri Sang Raja tetapi Ni layonsari tidak mau karena itu Ni layonsari pun berniat untuk bunuh diri setelah Raja mengetahui bahwa Ni Layonsari Meninggal dunia Sang Rajapun menjadi gila.

Add a Comment

required, use real name
required, will not be published
optional, your blog address

Next Post:
Previose Post: