Jul
09
2014

TATA CARA NGEWAYANG

images

Sebelum berangkat atau pergi ngewayang terlebih dahulu memohon restu pada taksu,dengan mantra sebagai berikut:

Om aditya sya paranjyotir rakhta teja nama stute sweta pangkaja madhyasta bhaskara ya nama stute

Om hrang rhing syah paramasiwa ditya ya nama swaha.

Om nama dewa adhi stanaya sarwa wyapi waisiwa ya padmasana ekapratista ardhanareswari ye nama swaha.

Pakulun sanghyang ringgit,sanghyang taksu,sanghyang tiga sakti,mrage yun,mrage angin ,mrage bayu pawayangan,tumurun pakulun saking swarga loka suralaya ,saksinin ingsun angaturaken penguleman pejati alit,pras penyeneng ,soda rayunan angda kenak paduka bhatara ngayab saji,lugraha taksu ring ingsun mangku dalang,muang pengidep ati lan kesidian,menawi hana kirang luputang wangi katur mangda sampunan paduka bangga rupaka ,ingsun meminta sih paduka mangda sida labda karya sidhi ngucap ,om sriyem bhawantu,sukham bhawantu,purnam bhawantu,om sidhi rastu tat astu ya nama swaha.

Lalu melakukan pembersihan atau ngeresik dengan sarana upacara tadi,setelah itu baru menyiratkan tirta,yaitu tirta:

Tirta bhatara guru

Tirta taksu

Tirta tri kayangan(puseh,desa dalem)

Tirta bhatara surya,

Setelah itu ngayab upacara dengan mantra sebagai berikut:

Om hyang angadaken sari,om hyang atingalaken sari,om hyang amuktiaken sari,om pawitram,boktram,laksnam ya nama swaha.

Selanjutnya sembahyang dan ngeresik diri atau membersihkan diri,pertama usap dada 3x mantra:

Om sarwi tatabahu ya nama swaha.

Selanjutnya rasakan nafas di kedua hidung,mantra:

Ong ,ang,ung,mang suksme yogi parayojanam ya nama swaha.

Kalau nafas terasa keras dikanan kaki kanan terlebih dahulu melangkah,kalau deras dikiri,kaki kiri duluan melangkah,kalau keduanya deras maka melangkahlah dengan melompat,lanjut mengucapkan mantra:

Om sang kamajaya tatkalaning lumaku ajayam sidhi ya nama swaha.

Baru setelah itu pergilah ngewayang pada tempat yang dituju,setelah sampai ditempat ngwayang ,pada gapura tmpat ngewayang berhenti sejenak kembali rasakan nafas dalam hidung,jika deras dikanan kaki kanan melangkah,jika deras dikiri,kaki kiri melangkah duluan,jika sama deras melompat lalu jalan dan mengucapkan mantra :

Ong ,ang,ung mang suksme yogi parayojanam ye nama swaha.lalu berjalan sesampai ditempat ngewyang lanjut dengan mantra sebagai berikut:

Om sang kamajaya wawu prapta ngeka kesaktian ye nama swaha.

Lalu duduk dan mengucapkan mantra sebagai berikut:

AM,UM ,MAM

Setelah itu dilanjutkan dengan melakukan upacara mesegeh,( sejenis upacara kecil untuk para bhuta) mantra:

Om indahte kita sang bhuta prakosa nihan sajinira alapun soang-soang om mreta bhuta ya nama swaha.

Setelah itu lanjutkan dengan mengunyah sirih 3 buah daunya usahakan yang bertemu uat,lanjut mengucapkan mantra:

Om sanghyang kumaragana sanghyang kumara sandi temurun saking dedukun sandi bayu,sabda,idep tutur manon sarwa mantra dewa sarwa dewa suka manitan,sih 3x

Setelah selesai mengunyah sirih minumlah air putih pikirkan ada dalang 4 yaitu dalang :

Dalang sampurna,samirana,jaruman,anteban,kemudian minum air tersebut sebanyak 4x tegukan,lanjut mantra sebagai berikut:

Om pratama sudha,dwitya sudha,tryty sudha,caturty sudha ya nama swaha.

Dilanjutkan dengan makan nasi mantra sebagai berikut:om mahamerta ye nama swaha ingsun amukti sari sucinirmala wi ya wa ya swaha urip langgeng wisya punah3x

Lalu makan nasi satu kepalan mantra:

Om saraswati kamulilingan ring manah ning jem3x.

Setelah semuanya selesai barulah kita bersiap-siap ngewayang pertama-tama duduk didepan kelir lihat keatas bayangkan langit menyatu dengan kita,kemudian lihat kebawah bayangkan tanah menyatu dengan kita lanjut mantra:

Om sanghyang ibu pertiwi sanghyang bapa akasa rumaga bayu rumaga urip sarwa tumuwuh ingsun meminta sih kertawara nugraha paduka sida sidhi ngucap om astu tat astu ya nama swaha.( ucapkan matra ini sambil ambil ujung kain kita pakai menyapu tempat duduk sebanyak 3x)

Jika kita ngewayang usahakan konsentrasikan pada utara dan timur,jangan menghadap selatan atau barat,karena jika ngewyang keselatan maka taksu anda akan hilang,jika menghadap ke barat berbahaya mengundang kekuatan negatif,jika menghadap timur atau utara sangat baik dan akan menemukan kebahagiaan.

Setelah semuanya siap mulailah melakukan upacara penyucian tempat dengan sarana upacara sesuai dengan upacara orang yang menguntap kita,ada banyak versi upacara yang dilakukan setiap umat dibali berkaitan dengan wayang karena itu sudah jelas upacanyapun sangat berbeda-beda.Disamping itu setiap daerah memiliki tatanan upacara atau tetandingan banten yang berbeda-beda,hal ini disebabkan karena masing-masing daerah itu punya cerita atau yang disebut kuna dresta yang berlaku idaerah tersebut.yang meliputi 4 bagian yaitu: sastra dresta,kuna dresta,desa dresta dan dresta.walaupun demikian pada intinya semua upacara itu sama yaitu dilandasi tiga dasar ,utpeti,stiti,prelina,atau ada juga yang disebut tatwa,susila dan upacara.Dimanapun daerahnya ada tiga jenis banten atau upacara dalam ngewyang yang tidak boleh di lupakan yaitu:

Biukaonan

Parayascitha

Pengulapan

Biukaonan adalah sejenis upacara membersihkan alam bawah yang bentuk bantennya semua bersal dari slepan,yaitu janur yang sudah agak tua,dan beralaskan sidhi (sejenis ulatan dari bambu yang bentuknya melingkar ).

Parayascitha adalah jenis upacara untuk membersihkan alam atas atau pikiran bentuk bantennya biasanya menggunakan daun janur kelapa gading,lengkap dengan bungkaknya .

Pengulapan jenis upacara untuk menghadirkan sifat-sifat tuhan untuk menyaksikan upacara tersebut,jenis bantennya sama dengan prascita dan biokaonan Cuma ada kelebihan menggunakan ulam ayam panggang.

Setelah semua banten dihaturkan dan dipercikan tirta barulah kita mulai membuka wayang denagmantra:

Om atangi sanghyang samirana angringgit amolah cara,om dewa mungguh urip jeng3x.

Baru mulai ambil wayang pemurtian kiri dan kanan ucapkan mantra:

Om dewa mungguh urip jeng3x

Baru mulailah ngewayang sampai akhir cerita dan selesai,demikian bisa saya jelaskan sedikit tentang tatacara ngewayang ,sudah pasti banyak kekurangannya mohon saran dan kritik para pembaca,sekian terima kasih.

 

 

 

DAFTAR PUSTAKA

Dharma Pewayangan, Gedung Kertia, 1978,Ssingaraja,Jalan Pahlawan.

Wawancara, Ida Bhgawan Nararya Segening, Griya Munggu Pemaron Mengwi, Pada Tanggal, 10 Febuari 2007.

Written by in: Tak Berkategori |

Tidak ada Komentar »

RSS feed for comments on this post. TrackBack URL


Leave a Reply

Powered by WordPress | Theme: Aeros 2.0 by TheBuckmaker.com