Tari Baris Wayang Pura Dalem Manik Penataran Agung Lemintang

DSCF3605

 Sebuah karya seni yang tumbuh dan berkembang di masyarakat sangat berperan penting bagi kehidupan masyarakatnya . Karya seni yang merupakan hasil kreatifitas manusia merupakan satu kesatuan yang saling melengkapi dan memberikan arti, fungsi dan makna tersendiri bagi kehidupan masyarakat. Salah satu bentuk karya seni yang tidak dapat dipisahkan dengan masyarakat khususnya di Bali adalah seni pertunjukan, karena seni pertunjukan sangat erat kaitannya dengan ritual keagamaan atau upacara yadnya.
Secara fungsional seni pertunjukan di Bali dibagi menjadi tiga yaitu seni wali, bebali dan bali-balihan. Seni wali dan bebali terdiri atas kesenian yang religius dan sakral karena di samping melibatkan benda-benda yang disucikan atau dikeramatkan, kesenian ini juga melibatkan upacara ritual . Oleh karena itu, seni wali merupakan seni sakral yang sangat penting kebutuhannya bagi peristiwa-peristiwa keagamaan di Bali.

Seni sakral merupakan kesenian yang dipentaskan pada saat pelaksanaan suatu yadnya dan disesuaikan dengan keperluannya . Penggunaan kesenian sakral sebagai bagian dan pelengkap upacara, baik Panca Yadnya maupun upacara lainnya sangat sering dilakukan. Terdapat berbagai macam kesenian sakral di Bali seperti Rejang, Pendet, Sanghyang, Baris Gede dan Barong dengan berbagai jenis dan variannya . Dan salah satu kesenian sakral yang sering di jumpai dalam pelaksanaan upacara adalah Tari Baris.
Tari Baris merupakan tarian yang tumbuh dan berkembang di Bali. Kata baris berasal dari kata bebarisan yang dapat diartikan pasukan, yang artinya Tari Baris merupakan tari yang memiliki gerakan gerakan yang lincah namun kokoh, lugas dan dinamis yang menggambarkan ketangkasan pasukan . Di Bali terdapat berbagai macam jenis Tari Baris upacara seperti Baris Tombak, Baris Tamiang, Baris Dadap, Baris Presi, Baris Katekok jago, Baris Poleng, Baris Pendet, Baris Wayang dan lainnya
Pembedaan varian Tari Baris tersebut adalah terletak pada properti yang di gunakan, pada Baris Tombak membawa tombak, pada Baris Tamiang membawa tameng atau pelindung, pada Baris pendet membawa canang pemendak. Dan kebanyakan dari Tari Baris tersebut menggunakan properti yang berupa senjata. Akan tetapi terdapat salah satu Tari Baris yang menggunakan media seni pertunjukan lain (pedalangan) pada propertinya yaitu Tari Baris Wayang yang terdapat di daerah Lemintang Denpasar.
Tari Baris Wayang adalah tarian kelompok yang ditarikan oleh 9 orang penari laki–laki. Tari Baris Wayang ini memiliki keunikan, yaitu penarinya membawakan wayang saat menari dan menyanyikan lagu–lagu ritual, dan lagu tersebut merupakan lagu pengruwatan. Berbeda dari baris upacara pada umumnya, yang iringannya kebanyakan menggunakan Gong Gede ataupun Gong Kebyar, pada Tari Baris Wayang ini menggunakan gambelan Batel Wayang yang penabuhnya juga ikut menyanyikan kidung atau tetembangan.
Tari Baris Wayang yang sempat penulis saksikan pada Pesta Kesinian Bali tahun 2012 menambah pemahaman dan pengetahuan penulis mengenai varian Tari Baris yang ada di Bali. Berdasakan hal tersebut, muncul ketertarikan untuk mengangkat tentang keunikan dari Tari Baris Wayang tersebut, seperti properti yang di gunakan berbeda dari properti baris upacara pada umumnya yaitu menggunakan wayang. Mengingat pada umumnya wayang adalah benda yang di mainkan di balik layar putih oleh orang yang disebut Dalang. Namun pada hal ini wayang di bawakan oleh sembilan orang penari yang membawakan kidung-kidung pengruatan.

 Sejarah Tari Baris Wayang di Pura Dalem Manik Penataran Agung Lemintang.
Banjar Lemintang merupakan banjar yang termasuk kedalam wilayah Desa Dauh Puri Kaja, Kecamatan Denpasar Utara. Terdapat berbagai macam kesenian sakral yang ada di daerah tersebut seperti, Rejang Luang, Legong Sang Hyang, Telek dan lainnya, namun kesenian yang baru ini mendapat perhatian dari pemerintah kota Denpasar adalah Tari Baris Wayang.
Tari Baris Wayang merupakan tari wali yang ditarikan pada saat upacara Dewa Yadnya tingkat Utama (Upacara Bebangkit dan Pulagembal) dan Madya (Upacara Pulegembal) di kawasan Lemintang. Tari Baris Wayang telah berkembang pada pertengahan abad ke 16 berdasarkan legenda yang berkembang di masyarakat, Hal ikhwal terbentuknya tari Baris Wayang ketika terjadinya perjanjian antara Sira Arya Notor Wandira dengan Ki Buyut Lemintang (Penglingsir Desa Lemintang Terdahulu) yang telah berhasil melakukan perjalanan meditasi di Puncak Gunung Batur, apabila Sira Arya Notor Wandira mampu menjadi raja dan mendirikan kerajaan di Badung maka Ki Buyut Lemintang akan dipersembahkan putra mahkota.
Setelah berdirinya kerajaan Badung Pemecutan, maka Ki Buyut Lemintang kembali mengingatkan Raja Badung Pemecutan (Sira Arya Notor Wandira) untuk bisa menempatkan putra mahkotanya sebagai junjungan di wilayah Lemintang. Maka diserahkanlah putra beliau yang bernama Kyai Anglurah Tegeh, karena ditempatkan di wilayah Lemintang, sebagai penghormatan kepada Ki Buyut Lemintang maka putra beliau diberi nama Kyai Anglurah Tegeh Lemintang (leluhur Jero Lanang Tegeh Lemintang),
Kedatangan Kyai Anglurah Tegeh Lemintang ke wilayah Lemintang di ikuti oleh beberapa treh (keturunan) seperti Bendesa Manik Mas, Pasek Sumerta serta pengikut yang semua jumlahnya 40 orang. Kyai Anglurah Tegeh Lemintang membawa beberapa alat kesenian seperti Wayang, Gambelan Wayang, dan Satu Bonangan Gede.
Kedatangan Kyai Anglurah Tegeh Lemintang disambut baik oleh Ki Buyut Lemintang. Pada saat itulah upacara pejayan-jayan di persembahkan oleh Ki Buyut Lemintang kepada Kyai Anglurah Tegeh Lemintang karena menempati wilayah baru dengan nama Jero Lanang Tegeh Lemintang. Tidak terlepas juga pada saat itu keturunan Bendesa Mas dijadikan anak angkat oleh Ki Buyut Lemintang serta diserahkan tahta Pura Dalem Manik Penataran Agung Lemintang, agar bisa melangsungkan upacara dan mempertahankan adat istiadat di Desa Lemintang, mengingat keberadaan Ki Buyut Lemintang putung (tidak memiliki keturunan).
Penataan tata desa serta aturan-aturan desa terjadi setelah Kyai Lanang Tegeh Lemintang berkuasa di Desa Lemintang yang di dampingi oleh Bendesa Mas dan Pasek Sumerta. Perkembangan pendudukpun terjadi, ada beberapa keturunan dari Tangkas Kori Agung, Pulasari dan yang lainnya mengabdikan diri di wilayah Desa Lemintang.
Dengan kesatuan pemikiran dari orang-orang yang tinggal di wilayah Lemintang dlu, maka terwujudlah upacara Ngusaba Dalem, yang mana dalam upacara tersebut tersebut ada upacara yang dinamakan mawayang-wayang dalam proses maecan-ecan (mengharapkan Ida Bhatara melimpahkan anugrah kepada ciptaannya). Upacara mewayang-wayang mengandung arti melihat kehidupan terdahulu atau mengkaji kehidupan yang lalu (instropeksi dan mulat sarira).
Pada upacara mewayang-wayang dipersembahkan tarian sakral sebagai refleksi mewayang-wayang, dimana dalam tarian tersebut ditarikan oleh anak-anak dengan menggunakan properti wayang sebagai bentuk persembahan dalam konteks pengruatan. Demikianlah cikal bakal berdirinya Tari Baris Wayang di Pura Dalem Manik Penataran Agung Lemintang.
Sayangnya pada saat ini, pementasan Tari Baris Wayang sangat sulit di laksanakan karena penari dan sarana pendukungnya telah terkikis oleh perkembangan jaman. Pada tahun 2000 bertepatan dengan karya agung Di Pura Dalem Manik Penataran Agung Lemintang, Baris wayang mulai direkontruksi dan di bangkitkan kembali.
Meskipun menjadi kebutuhan dalam prosesi upacara di Pura Dalem Manik Penataran Lemintang, namun pementasan Tari Baris Wayang tersebut tidak boleh sembarangan dilaksanakan, kesenian tersebut akan dipentaskan apabila ada pawisik dari Ida Batara yang berstana di Pura Dalem Manik Penataran Agung Lemintang melalui perantara pamangku atau paremas (orang yang disucikan). Ritual yang dilakukan sebelum pementasan Tari Baris Wayang adalah dengan terlebih dahulu Nuwur Ida Bhatara Taksu Ratu Bagus Taman Kembar, yang spirit taksunya melinggih di Pura Taman Beji Batu Bolong Dalem Silemintang yang merupakan tempat penyiraman atau penyucian Ida Batara di Pura Dalem Manik Penataran Agung Lemintang.

Penggunaan dan Fungsi Wayang Pada Tari Baris Wayang di Pura Dalem Manik Penataran Agung Lemintang.
Pada umumnya wayang dimainkan oleh seorang Dalang, dan cara memainkannya menggunakan media kain putih yang disebut dengan kelir. Namun pada hal ini didalam pementasan Tari Baris Wayang, boneka wayang yang biasanya dimainkan oleh dalang diatas kelir, justru digunakan oleh para penari baris sebagai properti dan sarana dalam tarian tersebut.
Adapun wayang yang digunakan antara lain wayang Panca Pandawa yang terdiri dari Yudistira, Bima, Arjuna, Nakula dan Sahadewa, serta ditambah Wayang Kresna, Hanoman dan dua Punakawan yaitu Tualen dan Merdah. Kesembilan wayang tersebut diyakini memiliki makna dan filosofi tersendiri menurut kepercayaan masyarakat Lemintang. Tokoh Panca Pandawa merupakan karakter yang menjadi panutan dalam epos besar Mahabrata, dan menurut tradisi Hindu kelima tokoh tersebut secara tidak langsung merupakan penitisan dari dewa-dewa yang mampu memberikan perlindungan .
Dalam dunia pewayangan di Bali gerak merupakan salah satu komponen penting dalam pertunjukan wayang yang sering disebut dengan istilah tetikesan atau sabetan . Namun pada Tari Baris Wayang penggunaan wayang secara strukturnya seperti, sabetan atau tetikesan tersebut berbeda dengan cara memainkan wayang pada umumnya. Menurut I Gusti Ngurah Agung Bagus Supartama, penggunaan wayang pada Tari Baris Wayang dimainkan sesuai dengan karakter dan mengikuti tetembangan atau kidung Baris Wayang. Jadi pada tarian tersebut peranan wayang adalah sebagai sebuah contoh, dimana penarinya bergerak mengikuti karakter dari masing-masing wayang tersebut .DSCF3568

Dalam tarian tersebut wayang memiliki nilai konsekrasi/kesakralan yang tinggi. Wayang yang digunakan sebagai property pertunjukan tari Baris Wali ini diyakini mampu sebagai media pengeruatan dan juga sebagai penangkal akan datangnya bahaya.
Kekuatan magis dan pengalaman yang pernah terjadi berdasaran pemberitahuan seorang pemangku Desa Lemintang adalah ketika prosesi upacara berlangsung terjadi awan mendung, pemangku mengisyaratkan untuk menurunkan wayang Hanoman guna menghilangkan awan mendung tersebut. Dan setelah wayang hanoman diturunkan seketika awan mendung tersebut menghilang . Demikian pula wayang-wayang yang lain yang digunakan pada tarian tersebut diyakini memiliki fungsi dan makna tersendiri sebagai media pengeruatan.
Pengeruatan tersebut terjadi seiring dengan lantunan-lantunan tembang pengundang yang dibawakan langsung oleh penarinya. Adapun contoh tembang yang dibawakan dalam pementasan Tari Baris Wayang adalah sebagai berikut :
Panji Medal, Kori Menga, Dendulurin
Tindak tanduk, Tindakane, Dentanjekin
Mentek mencar, Uduh Sempyar, Ban menyilih
Kalimat tersebut seyogyanya tidak diartikan, karena sudah mengandung kekuatan sudamala yang luar biasa. Hal tersebut di ungkapkan oleh Anak Agung Made Supartha selaku penglingsir Jero Lanang Tegeh Lemintang, setelah melakukan kontemplasi di Pura Taman Beji Dalem Silamintang, yang mengatakan kekuatan lantunan-lantunan kidung tersebut mengawali bangkitnya Tari Baris Wayang . Dan antara gerakan tarian dan lantunan kidung tidak bisa lepas secara struktur, hal ini diyakini memiliki kekuatan magis dalam bentuk tarian dan nyanyian itu sendiri.
Apabila dijabarkan, Baris merupakan perlambang dari unsur sekala dimana kata baris yang berasal dari bebarisan melambangkan kekuatan, ketangkasan dan kegagahan seorang prajurit perang. Dan wayang melambangkan unsur niskala dimana pada dasarnya fungsi wayang adalah sebagai media pengeruatan. Jadi Tari Baris Wayang merupakan tarian yang melambangkan keseimbangan antara unsur sekala .

Tari Baris Wayang merupakan tari wali yang ditarikan pada saat upacara Dewa Yadnya tingkat Utama (Upacara Bebangkit dan Pulagembal) dan Madya (Upacara Pulagembal) di kawasan Lemintang. Tari Baris wayang telah berkembang sejak pertengahan abad ke 16 Berdasarkan legenda yang berkembang di Masayarakat, hal ikhwal terbentuknya tari Baris Wayang ketika terjadinya perjanjian antara Sira Arya Notor Wandira dengan Ki Buyut Lemintang (Penglingsir Desa Lemintang Terdahulu), apabila Sira Arya Notor Wandira mampu menjadi raja di Badung maka Ki Buyut Lemintang akan dipersembahkan putra mahkota serta kesenian wali dalam bentuk Tari Baris Wayang.
Dalam pementasan Tari Baris Wayang tersebut, wayang yang digunakan antara lain wayang Panca Pandawa yang terdiri dari Yudistira, Bima, Arjuna, Nakula dan Sahadewa, serta ditambah Wayang Kresna, Hanoman dan dua Punakawan yaitu Tualen dan Merdah. Wayang digunakan sebagai properti dan sarana terpenting dalam tarian tersebut yang memiliki konsekrasi yang tinggi. Dalam hal ini wayang diyakini mampu sebagai media pengeruatan dan juga sebagai penangkal akan datangnya bahaya. Antara gerakan tarian dan lantunan kidung tidak bisa lepas secara struktur, hal ini diyakini memiliki kekuatan magis dalam bentuk tarian dan nyanyian itu sendiri. Kesenian ini merupakan Kesenian Wali yang sangat sakral dan mengandung nilai magis yang patut untuk dilestarikan dan diwariskan kepada generasi berikutnya. Tidak hanya bernilai secara religius dan budaya saja, namun kesenian ini dapat dijadikan sebagai daya tarik wisata untuk datang berkunjung ke Bali, dan Desa Lumintang khususnya bagi para wisatawan untuk mengetahui tradisi kultur budaya masyarakat Lemintang.

sumber:

Dibia, I Wayan. 2012. Ilen Ilen Seni Pertunjukan Bali. Denpasar: Bali Mangsi.
Kayam, Umar. 1981. Seni, Tradisi, Masyarkat. Jakarta: Sinar Harapan.
Marajaya, I Made. 2003. “Analisis Bentuk Wayang Dan Mamfaat Siaran Wayang Kulit Di Televisi”. Dalam Jurnal Ilmiah Seni Pewayangn Wayang Vol.2 No.1. Denpasar: Sekolah Tinggi Seni Indonesia Denpasar.
Widnyana, I Kadek. 2013. Majalah Panca Pandawa Sebagai Cerminan Masyarakat Kutuh. Denpasar.
Widura, Anak Agung Ngurah dan Anak Agung Ngurah Gede Agung. 1999. Eksistensi Arya Dhamar “Adityawarman” di Bali. Denpasar.
Yudabakti, I Made dan I Wayan Watra. 2007. Filsafat Seni Sakral dalam Kebudayaan Bali, Surabaya : Paramita.

Leave a Reply