Categories
Lainnya

WIRAMA BASANTATILAKA DIKUTIP DARI KAKAWIN RAMAYANA 1 SARGGAH XIV

LATAR BELAKANG :

Wirama  Basantatilaka ini  tercantum dalam Kakawin  Ramayana I  Sarggah XIV   Hal 254 ( dibatasi hanya sampai pada/bait kesepuluh)  yang pesalinnya menggunakan huruf latin dan artinya menggunakan bahasa Indonesia terbitan Dinas Pendidikan Dasar Propinsi Bali Dati I Bali th 1997. Menceritakan tentang Sang Rahwana Prabu Alengka pura  yang  bersifat adharma dan   merasa dirinya paling sakti,   sama sekali tidak mau mendengar nasehat dari  kerabatnya karena merasa dirinya paling benar di atas dunia ini. Disini dia dinasehati oleh adiknya yang bernama Wibisana dan di yakinkan lagi oleh kakeknya Sang Sumali yang terkenal Berbudi luhur akan tetapi sedikitpun tidak dianggap bahkan Rahwana menjadi bertambah marah.

ISI CERITA

Dikisahkan  di dalam peparuman    Alengka pura yang dihadiri oleh para menteri, patih tua, para hulubalang, para perwira beserta kerabat Sang Rahwana. Di peparuman inilah Sang Wibisana menasehati  Sang Rahwana untuk tidak bermusuhan dengan Sang Ramadewa karena beliau terkenal sangat sakti mandraguna tiada tandingannya diatas dunia. Sepatutnya beliau disembah dan dijadikan sahabat, jika tidak maka akan habislah Sealengkapura.

Akan tetapi sang Rahwana murka, marah bukan kepalang sehingga tidak dapat berkata-kata. Semuanya menjadi hening sunyi tanpa suara. Dalam keheningan itu, pada saat Sang Rahwana terdiam, bersabdalah kakek beliau yang bernama Sang Sumali. Beliau kakek dari pihak ibu sangat pandai menganalisa dan berbudi luhur dan dengan penuh rasa sayang dengan hormat memberikan nasehat. Beliau membenarkan ucapan  Sang Wibisana dan mengatakan untuk tidak ragu atau  enggan hati   mengikutinya karena wajar Sang Rahwana untuk menurutinya demi keselamatan Sang Rahwana sendiri. Andaikata tidak dituruti, niscaya akan hancurlah negeri Alengka.

Alasan Sang Sumali membenarkan Sang Wibisana karena Sang Rama adalah satu-satunya yang bersenjatakan busur di medan perang dan telah banyak membunuh pasukan Alengka. Beliau juga mengatakan bahwa Ramadewa tidak pernah berbuat curang dan tidak bisa berperang di angkasa, namun   tidak dapat dikeroyok dan karena kesaktianyalah yang menyebabkan  semua kehancuran. Beliau meragukan akan keberadaan Ramadewa yang kemungkinan merupakan muslihat para Dewa, Bhatara dan para Resi untuk menciptakan manusia sangat sakti yang mempunyai pasukan kera yang sangat mengherankan di dunia dan bila berperang dengannya niscaya akan mati serta  menyebabkan kehancuran Lengka dan semua raksasa tanpa sisa. Oleh sebab itu Sang Sumali menyarankan untuk menyerah saja.

TOKOH-TOKOH :

–                      Sang Rahwana, Sang Sumali, Sang Wibisana, Sang Rama

TEMA

Kakawin Ramayanya Sarggah XIV ini menceritakan sepenggalan cerita tentang kesombongan Rahwana yang merasa paling  benar dan paling sakti sehingga dia bertindak sekehendak hatinya tanpa menghiraukan penderitaan orang lain di sekelilingnya. Adapun tema kakawin ini adalah : Nasehat seorang adik kepada kakaknya dan nasehat seorang kakek kepada cucunya yang telah menyimpang dari kedharman  agar kembali ke jalan yang benar yaitu jalan yang selalu berdasarkan dharma.

PEMBAHASAN PEMENGGALAN KATA (AFIKS, INFIKS DAN SUFIKS)

1.         Tatkala                        => tat + kala                                        =  ketika

2.         Kahenengang              +> Ka + heneng + an                          = dalam keadaan terdiam

3.         Sirang                          => sira + ng                                         = seseorang

4.         Mojar                           => ma + ujar                                        = berkata

5.         Ngaran                                    => Ng + aran                                       = bernama

6.         Wuwusnyarinta           => Wuwus + nya + ari+ n + ta            = turutilah adikmu

7.         Pituhun                        => Pi + tuhu + n                                  = nasehat

8.         Hatinta                                    => Hati + n + ta                                  = hatimu

9.         Salengka                      => sa + lengka                                     = Seluruh alengka

10.       Sangsayan                   => Sangsaya + n                                 = Jangan ragu

11.       Wanehan                     => Waneh + an                                   = Tiada lain

12.       Balan                           => Bala + n                                         = Tentara/rakyat

13.       Gaganan                      => Ga + gana + an                              =  Sarana

14.       Ginawe                        => Gawe + in                                      = hasil karya

15.       Umatiya                      => um + mati + ya                              =  natilah dia

16.       Binanjra                       => Bajra + in                                       =  dibajra

17.       Tinampekan                 => Tampek + in + an                           =  tersiram