GAMELAN SEMARPEGULINGAN Br TEGES KANGINAN DESA PELIATAN

This post was written by yogiantara on November 7, 2012
Posted Under: Tak Berkategori

2.1  Asal-usul Gambelan

 

Berdasarkan hasil wawancara observasi langsung yang telah penulis lakukan disini dapat penulis tuliskan asal usulnya gamelan sebagai berikut :

 

Gambelan Semar Pegulingan yang terdapat di Br Teges Kanginan Desa Peliatan pada awalnya pinjaman dari seorang tokoh Puri Peliatan .Mengingat Gambelan Semar Pegulingan tersebut tidak ada sekenya ,maka gambelan tersebut diberikan kepada Br Teges Kanginan dengan syarat kapan seke Br Teges Kanginan tersebut besar barulah gambelan tersebut di kembalikan .

 

Menurut Bapak I Wayan Lantir ,anak dari Bapak I Wayan Grindem ,tokoh gambelan dari Br Teges Kanginan, dimana daun per bilah gambelan tersebut pisah dengan pelawahnya .Daun gambelan tersebut berada di puri ,sedangkan pelawahnya berada di Br Kalah ,Peliatan dirumahnya Bapak Lebah ,di pakai kandang bawi ,mendengar penjelasan dan perintah dari puri ,langsung Br Teges Kanginan mengambil bilahan dan pelawah tersebut, kata Bpk lantir .Br Teges Kanginan diejek oleh Br Teges Kawan yang  dikiranya banjar itu membawa kayu bakar ,dengan senang hati Br Teges  Kanginan membersihkan gambelan itu di banjar .Sehubungan dengan perkembangan zaman ,ternyata suara gambelan tersebut mempunyai suara yang khas dengan gending yang berbeda dengan  gending- gending yang ada di daerah lain. Dengan ke khasan suara gambelan tersebut ,seke atau Br Teges Kanginan tersebut dapat keliling dunia ,diantaranya Amerika, Jepang, Belanda, Inggris, Jerman, Irak, Italy, Australia dll .Dengan perkembangan tersebut didengarlah oleh pihak puri peliatan dan gambelan tersebut diminta dikembalikan ke puri karena gambelan tersebut adalah due puri atau milik Puri Peliatan .Seke Teges Kanginan bingung dan kecewa  ,ternyata ingat perkataan tokoh puri yang meminjamkan gambelan tersebut dan apabila sudah besar tolong dikembalikan .dikarenakan gambelan tersebut sudah bagus dan mendarah daging dengan jiwa para seke br teges kanginan  maka ,seke teges kanginan tidak mau gambelan itu dikembalikan .Akhirnya dengan peparuman yang menegangkan Br teges kanginan membeli Gambelan Semarpegulingan yang baru untuk mengembalikan gambelan puri tersebut ,yang dipakai oleh seke Tirta Sari sekarang yang dikelola oleh pihak puri peliatan sampai saat ini .

Adapun status atau hak kepemilikkan gambelan itu adalah puri peliatan yang diberikan kepada Br Teges Kanginan untuk mengelolanya namun bukan berbentuk sanggar .

 

2.2  Instrumental

Gambelan Semar Pegulingan laras pelog 6 nada yang ada di Br Teges Kanginan ,Peliatan itu terdiri dari :

 

  1. satu tungguh terompong
  2. empat tungguh gender rambat
  3. empat tungguh pemade
  4. dua tungguh kantilan
  5. dua tungguh calung atau jublag
  6. dua tungguh jegogan
  7. satu tungguh gentora
  8. satu buah gong
  9. satu buah kentong
  10. satu buah kajar pelegongan
  11. satu tungguh ceng ceng ricik
  12. satu buah rebab
  13. dua buah kendang ( lanang ,wadon )
  14. enam buah suling

 

 

2.3 NAMA NAMA GENDING YANG DIMILIKI OLEH SEKE BR TEGES

KANGINAN SAMPAI SEKARANG

 

–          Gending Tabuh Gari

–          Gending Sinom

–          Gending Solo

–          Gending Adrah

–          Gending tambur

–          Sekar gendot

–          Gending selisir

–          Kakang –kakangan

–          Liar Samas

–          Sekar eled

 

KESIMPULAN

Kesimpulan yang saya dapat dari wawancara dengan I Wayan Widana Ssn , bahwa gambelan yang dulunya milik puri, dimana suara gambelan tersebut memiliki suara yang khas, sekarang sudah sah menjadi gambelan milik br teges kanginan ubud yang dulunya hanya dipinjamkan oleh pihak puri . Gambelan di puri sampai sekarang adalah gambelan yang dibelikan baru atau duplikatnya oleh seke br teges kanginan ,yang di pakai oleh seke tirta sari sampai sekarang

 

 

Comments are closed.