Gamelan Angklung Bali


Gamelan angklung adalah Gamelan khas bali yang sering digunakan dalam prosesi/upacara kematian. Gamelan angklung menggunakan laras selendro dan tergolong barungan madya yang di bentuk oleh instrument berbilah dan berpencon dari krawang, Di Bali Selatan Gamelan ini hanya menggunakan 4 (empat) nada sedangkan di Bali Utara menggunakan 5 (lima) nada. Berdasarkan konteks penggunaan Gamelan ini serta materi tabuh yang dibawakan angklung dapat dibedakan menjadi :

1.Angklung klasik : Di mainkan untuk mengiringi upacara (tanpa tari-tarian) 2.Angklung kebyar : Di mainkan untuk mengiringi pegelaran tari maupun drama Satu barung Gamelan angklung biasa berperan sebagai keduanya, karena sering kali menggunakan penabuh yang sama. Di kalangan masyarakat yang luas Gamelan ini di kenal sebagai pengiring upacara Pitra Yadnya(ngaben). Di sekitaran Denpasar dan beberapa tempat lainnya, penguburan mayat di iringi dengan Gamelan angklung yang menggantikan fungsi Gamelan gong gede yang di pakai untuk mengiringi upacara Dewa Yadnya (odalan) atau juga upacara lainnya. Gamelan Angklung yang terdapat di Tempekan Kelod Banjar Tebuana Sukawati merupakan seperangkat Gamelan yang sangat tua sekali keberadaanya dan merupakan salah satu jenis Gamelan yang termasuk kedalam golongan Gamelan tua. Menurut keterangan dari salah seorang seniman yang berasal dari Banjar Tebuana, menceritakan bahwa; Gamelan Angklung yang terdapat di Tempekan Kelod Banjar Tebuana ini dulunya merupakan Gamelan yang dimiliki oleh seka demen-demen, yang anggotanya ada dari luar Banjar Tebuana. Dalam pementasan Gamelan Angklung dulunya anggota tidak pernah
mengadakan kegiatan latihan, dimana yang memegang peran penting yaitu” Tukang Ugal “ yang
berlatih terlebih dahulu di tempat orang yang dianggapnya biasa atau mengetahui gending- gending angklung. Tetapi seiring berjalannya waktu banyak konflik yang menghampiri seke tersebut, dan salah satu anggota seke yang bernama Ki Jeteg mengusulkan agar Gamelan Angklung tersebut diserahkan ke pada Tempekan. Pada saat itulah Tempekan Kelod Banjar Tebuana memiliki Gamelan angklung dan langsung membentuk seke Angklung yang beranggotakan dua puluh tiga orang dimana semua anggotanya berasal dari Tempekan Kelod Banjar Tebuana. Gamelan Angklung ini konon pada waktu itu hanya dipergunakan saat ada upacara Pitra yadnya. Tetapi karena adanya perkembangan kesenian di Bali Gamelan angklung ini di usulkan agar dapat digunakan dalam upacara Dewa Yadnya maupun Manusa Yadnya. Salah satu anggota seke mengusulkan agar membelikan sepasang Gong, Kempul, Bende, Kempli kajar dan reong pada tahun 1947 sehingga Gamelan Angklung ini dapat digunakan untuk menabuh gending lelambatan maupun kekebyaran. Gamelan Angklung yang terdapat di Temoekan Kelod Banjar Tebuana merupakan suatu Gamelan yang sangat tua umurnya bahkan ganbelan ini di golongkan kedalam golongan gamelan Bali tua. Dan memiliki karakteristik yang sangat unik dan menarik dan merupakan salah satu warisan budaya yang didapat secara turun temurun. Hingga kini Gamelan Angklung masih dipelihara dengan baik oleh masyarakat pemiliknya karena erat kaitannya dan selalu dipertunjukkan dan dimainkan dalam upacara keagamaan. 

Leave a comment

Your email address will not be published.