Analisa  tabuh  6  lelambatan Bangun Anyar                             

April 3rd, 2018

Adapun   tabuh  yang  saya  analisa  adalah  tabuh   pisan  bangun  anyar.  Saya

menganalisa  tabuh  ini  di  karenakan  di  desa  saya  yaitu  desa  adat  sibang  gede  terdapat tabuh

klasik  yang   di  ciptakan  oleh  i wayan barata.  Sehingga  tabuh  yang  saya  analisa  adalah  tabuh

yang  sering  di  gunakan  tabuh  pembukaan  pada  edisi  ngayah  di  seluruh  pura  desa  adat  sibang

gede  dan  di  sekitarnya. tabuh  pisan  bangun  anyar  dengan  instrumen  gong  kebyar  saya

mendapatkan  informasi  dari  kakek  saya  yang  bernama   i wayan  kantor  di  saat  berbincangan

saya.   Di  mana  saya  menanyakan tabuh  klasik yang  ada  di  desa  saya.  Kemudian  saya

menanyakan  apakah  dahulu   ada  komposer  di  desa  yang  mendapatkan  satu  tabuh  yang baru

atau  tidak.  Ternyata  beliau  mengatakan  tidak   Ada  dan  kurang  tahu saya  menanyakan  hal  ter-

sebut  kepada  kakek  saya  karena  beliau  lebih  dahulu  tahu  di  bidang  kesenian  yang ada  di

desa  saya

Kakek  saya  mengatakan  adanya  tabuh  klasik.  Yaitu  ciptaan  i wayan  barata.  Tabuh  ini

awalnya  pertama  kali  desa  adat  sibang  gede  memakai  tabuh  pisan  bangun  anyar ini

Pada  pesta  kesenian  bali  tahun  1978  sebagai  duta  kabupaten  badung  khususya  dan  tabuh

6  lelambatan  bangun  anyar  ini  di  pakai  tampil  lagi  oleh  gong  kebyar  anak-anak  desa  sibang

Gede  pada  tahun  2010 antar  kecamatan  se kabupaten  badung  dan  tabuh  ini  juga  udah  di

Kuasai  oleh  desa  adat  sinbang   gede.   Dan  tabuh  pisan  bangun  anyar  ini  pun  udah

Di  katakan  sebagi  maskot   sibang   gede  betapa  uniknya  desa  kami  membangkit  tabuh  yang

Sangat  lama  ini  yang  berdiri  pada  tahun  1978  hingga  sampai  sekarang  desa  kami  terus

Memperjuangkan  tabuh  pisan  bangun  anyar  ini.  Di  mana-mana  kita  misalnya  ada

Kegiatan  ngayah  kita  ini  pun  memakai  tabuh  pisan  bangun  anyar  ini  betapa  indahnya

Tabuh-tabuh   yang  lama  kita  bisa  bangkitkan  hingga  sampai  sekarang  ini.

Awalnya  atau  pengawit   tabuh  pisan  bangun  anyar  ini  di  awali  dengan

kekebyaran   tepatnya  di  instrumen  ugal.  Gangsa.  Dan  kantil.  Nada  awalnya  yang  di  pukul

yaitu  nada  ndeng  kemudian  ada  pukulan  ngengoncangan  dari  nada  ndung.  Nding.  Ndung.

Nding.  Ndang.  Ndong.  Nding.  Ndong   Dan  nada  terakhirnya  adalah  nding  setelah  ngengun-

Cangan  itu  langsung  di  turuni  kreasi  terompongan  kurang  lebih  selama  40 detik.

Kemudian  sehabis  kreasi  terompongan  di  lanjuti  lagi  dengan  kekebyaran  yaitu  dengan

Instrumen  ugal.  Gangsa.  Kantil.  Dan  jublag  tepatnya  kekebyaran  ini  di  awali  dari  nada  nding.

Ndong.  Dan  ke  ndung.  Habis  kekebyaran  itu  adanya  pukulan  ngotek  yang  sangat  lumayan

Rumit.   Itulah  bagian  pengawit  pada  tabuh  pisan  bangun  anyar  ini.

Kemudian  beralih  langsung  ke  bagian  pengawak.  Di  bagian  pengawak  ini  di  awali  dengan

Instrumen  kendang  lanang  yang   memukul nya  secara  dobel  sampai  10  kali.  Dan  pada

Pemukulan  kendang  wadon  itu.  Turunya  langsung  bersamaan / semua  instrumen.  Adanya

Ngenguncangan  di  bagian  pengawak  ini  seperti  tabuh  4 pada  umumnya.

Dan  di  bagian  pengawak  ini  seperti  instrumen  gong  nya  dalam  ketukan  8  baru  turunya

Instrumen   kempli.  Dan  4  ketukan  lagi  baru  turunya  instrumen  kempur.  Dan  4   ketukan

Lagi  baru turunya  instrumen  gong.  Seperti  itulah  pukulan-pukulan /gedigan  di  bagian

Pengawak  ini.

Kemudian  di  bagian  pengecet  adanya  langsung  naiknya  tempo  dan  kemudian  adanya

Gegebugan  bebaturan  dari  semua  instrumen  yaitu  dari  instrumen   kendang.  Instrumen

Kendang   yaitu  pukulanya  secara  batu-batu  seperti  tabuh  lelambatan  pada  umumnya  dan

Instrumen  ugal   pukulanya  istilah  nandan  kending  dan  intrumem  trompong   juga  nandan

Gegendingan   dan  seperti  penyacah  juga  itu  pasti  dari  bagian nandan  gegendingan.  Dan  juga

kantil  seperti  biasanya  di  bagian  bebaturan  ini.  Adanya  gegebugan  kantil  juga  ikut  nandan

gending  secara  norot  pelan  yang  di  bilang  pada  biasanya /yang  pernah  saya  dengar.  Dan

gegebugkannya  yang  lain  yaitu  pada  instrumen  gangsa .  instrumen  gangsa  ini  yang  pukulanya

secara  ngotek  dengan  sangsihnya  gebubkanya  seperti  orang  bilang  nyangsih  telu/nelu  dan

adapun  gegedigan  gongnya  ini  seperti  gegilakan.  Yang  dalam  ketukan  tempo  yaitu  dalam

ketukan  8  baru  turunya  pada  instrumen  gong. Dan  pukulan  pada  insrumen  riong  angsel-

ansel   pada  instrumen  kendang.  Ugal.  Gangsa.  Dan  kantil.  Baru  turunya  pada  instrumen  riong

dengan  cara  otek-otekan  seperti  riong  pada   biasanya  deperti  riong  tabuh  gegilakan  pada

biasanya.

awalan  nada  menuju  pengecet  dengan  pengawak  dan  pengisep  di  akhir  dari  pengecet

yakni  memakai  tabuh  pisan  bangun  anyar ini.

Demikian  hasil  analisa  yang  saya  buat  tabuh  pisan  bangun  anyar   yang  dulu

Sering  di bawakan  saat  pesta  kesenian  bali  pada  tahun  1978.  Dan  sampai  sekarang   tabuh  6

Lelambatan  bangun anyar  masih   berdiri  di  desa  adat  sibang  gede  ini.

Leave a Reply