Contoh analisa tabuh Dua dan tabuh Telu

This post was written by yunadika on April 12, 2018
Posted Under: Tak Berkategori

2.1 Tabuh dua

LEGONG MANIK GALIH

Tersebutlah seorang permaisuri nan cantik jelita dialah Dewi Manik Galih. Keayuan parasnya, kelemahlembutannya, serta sifatnya yang menyejukan berpadu bersama Sri Jayengrat. Pendamping raja yang sangat mengayomi kesejahteraan masyarakat bak ardhanareswari. Demikian beliau disebut sebagai Dewi Manik Galih sebagai simbul sumber kesejahteraan dan pengayom kesejahteraan masyarakat.

Ketokohan Dewi Manik Galih tak kalah teruji ketika harus menghadapi api dalam masatyagni demi kemakmuran masyarakat. Menjadilah abu dalam wujud persembahan suci. Oleh maharaja Sri Jayengrat diperintahkanlah agar abu Dewi Manik Galih yang maha suci ini dipersemayamkan di tengah samudra diberangkatkan dengan dua buah perahu sebagai iringan ke tengah samudra.

Dalam samudra luas dan terdalam, sampailah kedua perahu dan menurunkan abu Dewi Manik Galih. Lautan yang semula samudera luas dan dalam mengental menjadi padatan, menjadi tanah, menjadi pulau yang kemudian dikenal sebagai Geglgel Jagat Jong Karem tempat persemayaman Dewi Manik Galih sebagai simbul kesejahteraan masyarakat.

2.1.1  Sumber ide

Legong Manik Galih mengangkat ketokohan Dewi Manik Galih dalam mitologi yang diwariskan secara turun temurun di Desa Adat Kapal. Bersumber dari Kutara Kanda Dewa Purana Bangsul Purusadha yang memuat tentang sejarah berdirinya Pura Purusadha di Desa Adat Kapal dari sisi mitologi atau purana menyebutkan tokoh Dewi Manik Galih. Dewi Manik Galih adalah sosok permaisuri dari Raja Sri Jayengrat yang memerintah di Negeri Goan Cina. Pada mulanya tokoh Dwi Manik Galih muncul sebagai seorang wanita lemah lembut, parasnya yang ayu serasi dengan sifatnya dalam mendampingi seorang raja. Beliau digambarkan memiliki sifat selaku pengayom masyarakat, berserah diri demi kesejahteraan masyarakat yang dia ayomi, serta rela berkorban. Sifat yang demikian sangat selaras dengan nama ataupun gelar beliau yaitu Manik Galih sebagai simbul kemakmuran, wanita adalah simbul kemakmuran dalam kehidupan.

Sifat dan ketokohan inilah yang kemudian berupaya diangkat dalam Tari Legong Manik Galih sebagai penggambaran karakter tokoh wanita. Gerak-gerak tari legong sebagai pakem penuangan dan pengungkapan karakter tokoh Dewi Manik Galih dirasakan sangat tepat. Keselarasan ini diharapkan mampu menunjukan secara kuat ketokohan Dewi Manik Galih sesuai dengan sumber cerita yang menyebutkan karakter dan ketokohannya.

Selanjutnya, dalam pakem tari legong seperti halnya legong yang telah tercipta terdahulunya, ada rangkaian cerita yang membalutnya sebagai penguat karakter serta ketokohan tokoh yang diangkat. Demikian pula halnya dengan tokoh Dewi Manik Galih dimunculkan sebagai penguat karakternya melalui rangkaian peristiwa yang melekat padanya. Disebutkan bahwa Dewi Manik Galih melaksanakan masatyagni, yaitu mengorbankan diri dalam api suci. Pengorbanan yang dilakukan oleh Dewi Manik Galih melalui upacara masatyagni tersebut menunjukan simbul ketidakterikatannya pada keduniawian dan berbuat terbaik demi kesejahteraan masyarakat yang dia ayomi. Ketika telah menjadi abu maka abunya tergolong abu yang sangat suci terlebih lagi selama beliau mengayomi masyarkat, beliau sangat hebat mendampingi seorang raja laksana ardhanareswari. Oleh Raja Srijayengrat, abu Dewi Manik Galih kemudian diperabukan di tengah samudra dan samudra yang terdalam. Dalam prosesi memperabukan tersebut ditugaskan oleh Raja Sri Jayengrat untuk diiringi oleh dua buah perahu maha utama dan tidak satupun boleh melakukan hal yang bertentangan dengan kesucian.

Keberangkatan kedua buah perahu menuju samudera lepas dan dalam kemudian diuji oleh kemahakuasaan Tuhan. Terjadilah pengentalan terhadap air laut di tengah samudera lepas yang mengakibatkan mengentalnya air kemudian menjadi padatan memadat menjadi dataran. Karena kondisi demikian, kedua buah perahu terhenti karam parang pengiring kebingungan. Seketika pada saat itu terdengar sabda dari langit yang menerangkan bahwa inilah tempat memperabukan abu Dewi Manik Galih dan diberikanlah nama tempat atau pulau baru itu dengan nama Gelgel Jagat Jong Karem.

Berdasar pada cerita singkat di atas, rangkaian alur cerita yang berupaya dituangkan dalam Tari Legong Manik Galih dimulai dari pengenalah tokoh Dewi Manik Galih sebagai permaisuri Raja Srijayengrat, peristiwa masatyagni, peristiwa perjalanan ke tengah samudra dalam prosesi memperabukan Dewi Manik Galih, dan klimaksnya ketika tanah mengental dan menempatkan Dewi Manik Galih di tanah yang baru mengental sebagai sumber kehidupan pulau baru yaitu Gelgel Jagat Jong Karem.

Kedua uraian tersebut di atas, yaitu ketokohan Dewi Manik Galih dan perjalanannya dalam alur cerita yang mengikatnya berupaya dituangkan dalam bentuk legong. Sebagai tokoh wanita yang lemah lembut serta semua hal yang melekat pada diri tokoh diungkap dalam rangkaian alur cerita yang menyebutkan peran dan fungsi tokoh Dewi Manik Galih. Keduanya dipadukan menjadi satu kesatuan utuh dalam garapan tari Legong Manik galih.

2.1.2  Notasi Pengawak  Legong  Manik Galih

Keterangan  :

M = melodi

1 = ndang

3 = nding

4 = ndong

5 = ndeng

7 = ndung

{{ }} = tandaulang

^ = jegog

+ = Kemong

( )= Gong

 

Pengawak

M         :{{-     –     –     –     –     –     –     –     –     –     –     –     –     –    13     4

M         :     –     5     –     4     –     3     –     4     –     4     –     57   45   7     5     4^

M         :     –     –     45   7    –     5     75    4-     4     –     3     5     4     31

M         :     –     3     13   4     –     3    13     4     –     4     –     5     –     7     5     4^

M         :     –     5     –     4     –     3     –     4     –     7     –     5     –     3     –     4

M         :     –     5     –     7     –     4     –     5     –     7     –     1     –     5   –     7^

M         :     –     5     –     4     –     5     –     7     –     4     –     5     1     7     5     4

M         :     –     3     43   1    -31   34   5     –     5    1     7    –     5     75   4^+

M         :     –     –     –     4     –     –     13   4     –     4    –   3     –     1     3     4

M         :     –     3     –     1     –     3 4     5     –     5     –     7     1  5     7     1 ^

M         :     –     –     –     1     –     –     57  1     –     1     –     7     –     5     7  1

M         :     –     7     –     5     –     4     –     5     –     5     –     7     –     1     7     5 ^

M         :     –     7     –     5     –     4     –     5      –     1     –     7     –     4     –     5

M         :     –     4     –     3     –     1     –     3     –     3     –     4     –     5     4     3 ^

M         :     –     –     –     3     –     4     –     5     –     3     –     4     –     1     –     3

M         :     –     5     –     7     –     4     –     5     –     7     –     1     71 3    1    7 ^ +

M         :     –     5     –     4     –     5     –     7     –     5     –     4     1   3     4     5

M         :     7  4     5     7     17     5     4     –     5     7     1     –     3     1     7 ^

M         :     –     5     –     4     –     5     –     7     –     7     –     1     –     3     1     7

M         :     –     5     –     4     –     3     –     4     –     4     –     5     –     7     5     4 ^

M         :     –     5     –     4     –     3     –     1     –     4     –     3     –     1     –     7

M         :     –     1     –     3     –     1 –     3     –     1     –     3     –     4     –     5 ^

M         :     –     4     –     5     7    4      5     7-     7     –     1     –     3     17

M         :     –     5     75   4     –    3     134     –     4      34   5     45  7     5  (4)^}}

 

 

Penjelasan :

Pengawak legong Manik Galih adalah sebuah bentuk tabuh dua pelegongan. Kenapa d isebut tabuh dua, karena terdapat dua puluh empat (24) peniti, delapan puluh (80) kali pukulan jublag, dua belas kali pukulan jegog, dua kali pukulan kemong satu kali pukulan gong sebagaifinalis berakhirnya pengawak legong. Pola- pola kendang yang juga ikut menandakan sebuah tabuh dua yang memang dirancang untuk menandakan jatuhnya pukulan jegog, kemong dan gong. Dalam legong yang mencirikan tabuh tersebut adalah pukulan kemong. Pukulan jegog sebagai penegasan melodi. Semua tersebut adalah sebuah bentuk pengawak pelegongan tabuh dua.

2.2 Tabuh telu

LEGONG LASEM PELIATAN UBUD

mendapatkan versi cerita ini dari Guru nya sendiri, sebagai bentuk penghormatannya kepada gurunya, dan mohon maaf barangkali ada perbedaan versi cerita dengan daerah lain. Ada seorang raja bernama Prabu Lasem, saat dia berkeliling di tanahnya sendiri ia bertemu dengan seorang putri cantik yang sedang jalan-jalan di hutan. Ia adalah Putri Rangkesari dari kerajaan Daha. Prabu Lasem jatuh cinta pada Rangkesari, ia pun langsung melamarnya dan mengajaknya ke istana. Tetapi Rangkesari menolak karena ia sudah bertunangan dengan Prabu Kahuripan. Rangkesari tetap menolak lamaran dari Lasem, akhirnya Lasem marah dan menyatakan perang dengan kerajaan Daha. Kakak Rangkesari yang adalah Raja dari kerajaan Daha pun siap berperang melawan Raja Lasem. Ketika jelang berperang seekor burung gagak (dalam tarian diperankan dengan nama GARUDA) menyerangnya dan berusaha menghalanginya. Ini adalah sebuah pertanda buruk dan terkandung sebuah pesan “jangan ke medan perang, karena perang ini tidak bagus untuk anda, anda akan mati!”. Akan tetapi Lasem tidak menghiraukannya dan ia tetap maju berperang. Dalam versi tarian yang pendek cerita Legong Lasem dikisahkan sampai disini. Akan tetap kalau dalam Legong Lasem yang Lengkap (yang ditarikan dengan durasi hampir 1 jam) masih ada tambahan kisah seperti Patih yang ikut membantu menyiapkan pakaian berperang untuk Prabu Lasem, selain itu Patih juga menyiapkan Kuda untuk Lasem akan tetapi Kuda ini terjatuh di jalan (sebelum Garuda datang) yang juga berarti pertanda buruk bagi Lasem tapi Lasem tetap mau berperang.

 

  • Sejarah tari Legong Lasem Peliatan Ubud

Sebelum tahun 1928, kesenian Legong dibina dan diayomi oleh Puri Agung Peliatan. Menurut Babad Dalem Sukawati, kehidupan berkesenian di Puri Peliatan dan Puri Tegalalang dipengaruhi oleh Puri Sukawati karena masih ada hubungan keluarga. Demikian halnya dengan tarian Legong yang muncul di Sukawati pada awal abad XIX, di Puri Agung Peliatan juga terdapat tarian Legong namun lebih dahulu hidup di Puri Tegalalang. Fungsi tari Legong pada jaman itu sebagai huburan raja-raja. Di samping itu menurut pengakuan A.A.Gde Mandera (alm), tari Legong terus menerus diajarkan karena merupakan dasar tari Bali untuk karakter perempuan. Semenjak tahun 1931 kehidupan kesenian Peliatan berkedudukan di Puri Kaleran rumah A.A.Gede Mandera. Semenjak itu kemasyuran tari Legong merebak ke mancanegara menjadi salah satu jenis tari Bali yang paling elok yang menandai awal bisnis pariwisata di Bali. Wayan Lotering dari Kuta, Badung merupakan seorang Guru Tari dan Komposer yang telah mengajar tari sejak lama, sebelum kemerdekaan. Karena kesibukannya, beliau tidak bisa lagi untuk mengajar tari di Peliatan. Atas kesepakatan yang dibuat, akhirnya I Gusti Made Sengog dari desa Peliatan menggantikan Wayan Lotering sebagai guru tari. Sejak itulah Sengog terus menerus mengajar Legong kepada gadis yang terpilih menjadi penari. Pada mulanya struktur maupun perbendaharaan gerak tari Legong Lasem Peliatan mengikuti gaya Pak Lotering. Selanjutnya pembelajaran tari Legong berjalan dengan baik, sudah tentu berkat kejelian Mandera dalam memperhatikan teknik pengajaran Sengog yang menanamkan perbendaharaan gerak tari yang spesifik sebagai kekhasan gaya Peliatan. Karena sangat kagum dengan gerakan tari Ballet yang lincah dengan posisi telapak kaki menjinjit dan dada dibusungkan, A.A.Gede Mandera pada tahun 1953, memperbaharui gerakan Tari Legong. Demikianlah terjadi perubahan pada agem yang dari semula posisi badannya tegak lurus menjadi menonjol kedepan (cengked) serta pundak ditarik kebelakang. Hal ini dilakukan agar penari kelihatan lebih seksi karena akan dipertunjukkan kepada penonton sehingga enak dipandang.

  • Ciri khas tari Legong Lasem Peliatan Ubud

Legong merupakan tarian asal Bali, tarian ini memberi satu warna tersendiri bagi penikmatnya. Tak mengherankan, banyak sekali paket pertunjukkan Tari Legong  yang ditawarkan dalam industri pariwisata Bali. Khususnya pada Tari Legong Lasem versi Peliatan sangat berbeda dengan versi Tari Legong Lasem  lainnya. Gaya tarian yang diajarkannya agak berbeda dengan pengajar lainnya, cenderung dinamis penuh getaran dan bertenaga dengan sikap tubuh yang condong ke depan serta dagu diangkat. Yang menarik adalah gaya yang diajarkan sangat mirip dengan gambar sketsa gerakan legong yang tercantum dalam buku Island of Bali, karangan Miguel Covarrubias. Gaya ini kemudian menjadi ciri khas Legong Peliatan.  Dengan ciri khas diatas maka masyarakat akan lebih mudah membedakan asal dari Legong Lasem tersebut. Sesungguhnya setiap pengajar atau sanggar mempunyai gaya-gaya yang berbeda dalam pengajaran Tari Legong Lasem. Namun Tari Legong Lasem gaya Peliatan ini memang sangat berbeda dari yang lainnya.

  • Instrument yang digunakan

Gamelan pengiring dalam tari Legong dikenal dengan Gamelan Semar Pegulingan, irama atau instrumen dari gamelan Semar Pegulingan ini sangat kuat, terdiri dari sejumlah perangkat gamelan Bali yang berkolaborasi dan menyatu menjadi satu bagian utuh sehingga terbentuk bunyi dan irama yang kompak dan indah, perangkat gamelan tersebut diantaranya :

– sepasang gender rambat

– gender barangan

– gangsa kemong

– kempur

– jegogan

– jublag

– cenceng

– rebab

– kajar

Dalam setiap pementasan tari Legong ini selalu melibatkan juru tandak yang bertugas memberikan aksentuasi pada alur cerita yang diangkat dalam sebuah pertunjukan.

  • Notasi gending Legong Lasem

Jika dilihat dari bagian pangawaknya, Gending Lasem dinyatakan sebagai tabuh telu karena mempunyai ukuran dan syarat sebagai berikut: (a) 64 matra, (b) 16 paniti (pemangku) jegogan, (c) 32 peniti jublag, (d) 128 peniti penyacah, (e) 3 kali pukulan klentong, (f) 3 kali pukulan kajar, (g) 3 motif pupuh (kerangka pukulan) kendang yang kemudian diteruskan dengan pukulan nerutuk (kode) sebagai pertanda bahwa gending itu akan mencapai finalis, (h) 1 kali pukulan gong (kempul). Adapun strukur gendingnya meliputi: kawitan, pangawak, pangecet, batel maya, gineman, pangipuk, angkat-angkatan, batel maya, gineman, guwak macok, pakaad. Berikut notasi gending :

Keterangan :

– = ketukan,     3 = ding,          4 = dong,         5 = deng,     7 = dung,  1 = dang,

^ = jegog,         T = kemong,    (…) = gong,

 

3   3 1 1 3   4 3 1 3   3 4 54 3^
5 4 3   3 7 7 5   4 3 1 3   3 4 54 3^
3 4   4 5   7 1 7   5 74 4^
4 4   5 7 17 5   4 3 1 3   4 54 3^T
3 3   4 5   7 1 7   5 75 4^
4 4   5 7 17 5   4 3 1 3   1 34 5^
5 5   4 5   7 5 4 5   7 17 5^
7 4 5 7   1 7   5 4 3 4   7 75 4^T
4 4   3 4   4 4   5 75 4^
7 4 5 7   1 7   5 4 3 4   7 75 4^
4 4   1 3 4 5   7 17 5   3 71 3^
3 4   5 75 4   3 1 7 1   3 43 1^T
1 1   7 1   3 1 7 1   3 43 1^
1 1   3 1   7 5 4 5   7 17 5^
5 5   7 4 5 7   1 7 5 7   1 31 7^
3 7 1 3   1 31 7   1 3 1 3   4 54 (3^)

 

 

 

 

 

 

Add a Comment

required, use real name
required, will not be published
optional, your blog address