yudikrisnajaya

April 24, 2012

TETABUHAN BALI I

Filed under: Tulisan —— yudikrisnajaya @ 8:48 am

Penulis :

Pande Made Sukerta

 

Lay Out & Desain

Irvan M.N

 

Cetakan :

Pertama, Oktober 2010

ISBN 978-602-8755-20-7

 

Penerbit :

ISI Press Solo

Jl. Ki Hadjar Dewantara 19

Kentingan, Jebres, Surakarta 57126

Telp. (0271) 647658, Fax. (0271) 646175

 

Pada bagian ini menjelaskan hal-hal yang bersifat umum dalam karawitan Bali yang meliputi jenis-jenis barungan gamelan, fungsi tiap-tiap barungan gamelan, beberapa pengertian yang terkait dengan karawitan Bali seperti kata gaya, gong, gamelan, dan hal-hal yang salah kaprah yang sampai sekarang masih banyak terjadi dan telah beredar dalam masyarakat.

  1. A.    Pengertian

Pengertian empat istilah yaitu gaya, karawitan, gong dan gamelan. Adapun penjelasan dari istilah-istilah tersebut adalah sebagai berikut.

  1. 1.      Gaya

Istilah gaya dalam kamus Bahasa Indonesia Kontemporer yang disusun oleh Peter Salim dan Yenny Salim (1991) sebagai berikut :

(1)   Kekuatan, kesanggupan berbuat

(2)   Sikap, gerakan

(3)   Irama dan lagu dalam musik, nyanyian dan sebagainya

(4)   Ragam, bentuk

(5)   Cara melahirkan gerakan pada suatu cabang olahraga

(6)   Lagak lagu

(7)   Sikap atau gerak-gerik yang indah

(8)   Cak elok, bergaya

Dari pernyataan ini maka gaya dapat dibedakan atau dilihat menjadi dua yaitu gaya fisik dan gaya musikal. Gaya fisik dapat diamati dari segi jenis, jumlah dan bentuk tungguhan yang digunakan, sedangkan gaya musikal dapat diamati dari segi penggarapan melodi, dinamika misalnya sajian gending gong kebyar gaya Buleleng relatif lebih keras dan cepat dibandingkan dengan sajian gending Gong Kebyar gaya Badung.

 

  1. 2.      Karawitan

Istilah karawitan merupakan istilah baru di Bali, namun penggunaan dan pemaknaannya semakin berkembang artinya semakin banyak yang menggunakan. Banyak orang memaknai karawitan berasal dari kata rawit yang berarti kecil, halus atau rumit, sehingga kata rawit digunakan untuk mewadahi cabang beberapa seni yang memiliki karakter yang halus, kecil, rumit atau yang sejenis.

Penggunaan istilah karawitan di Bali relatif baru yang sebelumnya menggunakan istilah gamelan atau gong. Istilah karawitan digunakan  mulai pindahnya almarhum I Nyoman Rembang dari Konservatori Karawitan Solo, kemudian pindah mengajar di KOKAR Bali (Koservatori Karawitan Bali) di Denpasar sekitar tahun 1964.

 

  1. 3.      Gong

Gong mempunyai tiga pengertian sebagai berikut :

  1. Istilah gong untuk menunjuk salah satu jenis tungguhan yang bentuknya bundar dan persegi,. Bentuk gong bundar di tengah-tengahnya menggunakan pencon sebagai tempat untuk memukul. Tungguhan gong pada umumnya dibuat dari perunggu dan kadang-kadang juga dibuat dari besi yang digunakan pada jenis-jenis barungan gamelan Gong Gede, Gong Luang dan Gong Kebyar yang ukuran garis tengahnya sekitar 75 sampai 90 centimeter.
  2. Istilah gong di Bali pada umumnya dapat digunakan untuk menunjuk satu barung gamelan, apabila suatu barungan gamelan menggunakan tungguhan gong yang bentuknya bundar dengan ukuran sekitar 75 sampai 90 centimeter, maka nama jenis barungan gamelan tersebut selalu diawali dengan kata gong, seperti gamelan gong gede, gong luang, gong kebyar kecuali jenis barungan gamelan gong suling dan gong bheri  kedua jenis barungan gamelan tersebut tidak menggunakan jenis tungguhan gong tetapi nama jenis barungan gemalan tersebut selalu diawali dengan kata gong.
  3. Istilah gong juga digunakan untuk menyebut karawitan. Dalam pembicaraan sehari-hari terutama di desa tidak menyebut karawitan tetapi gong misalnya dalam ungkapan bahasa Bali.
  4. 4.      Gamelan

Istilah gamelan mempunyai dua pengertian, yaitu pertama istilah gamelan digunakan untuk menunjuk pada satu kesatuan tungguhan yang terdiri atas sejumlah tungguhan tertentu. Kedua, istilah gamelan digunakan juga untuk menyebut suatu barungan gamelan yang tidak menggunakan tungguhan gong, seperti misalnya untuk gamelan Semar Pagulingan Saih Lima, gamelan Semar Pagulingan saih pitu, gamelan angklung kembang kirang, gamelan angklung Don Nem, gamelan Angklung Klentangan, gamelan Angklung “Jembrana”, gamelan Pegambuhan, gamelan Pengarjaan, gamelan Gambang, gamelan Selonding.

 

  1. B.     Jenis-jenis Barungan Gemalan

Berdasarkan hasil inventarisasi penulis, terdapat 40 (empat puluh) jenis karawitan baik yang menggunakan media gamelan, vokal dan campuran antara gamelan dengan vokal.

Adapun jenis-jenis karawitan di Bali yang ada sekarang adalah sebagai berikut :

  1. Adi Merdangga
  2. Angklung Don Nem (slendro 5 nada)
  3. Angklung Kembang Kirang (slendro 4 nada)
  4. Angklung Klentangan (slendro 5 nada)
  5. Angklung “Jembrana” (pelog 4 nada)
  6. Bebatelan
  7. Bumbang
  8. Bumbung Gebyog
  9. Caruk
  10. Degdog
  11. Gambang
  12. Genggong
  13. Genta Pinara Pitu
  14. Gerantang (Pajogedan)
  15. Gong Beri
  16. Gong Duwe
  17. Gong Gede
  18. Gong Kebyar Gaya Bali Utara
  19. Gong Kebyar Gaya Bali Selatan
  20. Gong Luang
  21. Gong Suling
  22. Jegog
  23. Kendang Mebarung
  24. Mandolin
  25. Manika Santi
  26. Parwa
  27. Pegambuhan
  28. Pejangeran
  29. Geguntangan
  30. Rindik Gegandrungan
  31. Selonding
  32. Semar Pagulingan Saih Lima
  33. Semar Pagulingan Saih Pitu
  34. Smara Dhana
  35. Tektekan
  36. Pleret
  37. Trompong Beruk
  38. Genjek
  39. Cekepung
  40. Renganis

 

  1. C.    Terbentuknya Barungan Gamelan

Kalau diamati jenis-jenis barungan gamelan yang ada, terbentuknya sebuah barungan gamelan disebabkan adanya :

  1. Penggabungan jenis-jenis tungguhan yang berasal dari berbagai barungan gamelan, seperti barungan gamelan Adi Merdangga.
  2. Adanya penambahan atau pengurangan jenis tungguhan dalam barungan gamelan tersebut, seperti barungan gamelan Bebatelan merupakan barungan gamelan Parwa yang ditambah dengan beberapa jenis tungguhan seperti tungguhan kendang, kajar, ceng-ceng, klenang dan tungguhan kempul, sedangkan barungan gamelan Caruk adalah pengurangan jenis-jenis tungguhan dari barungan gamelan Gambang.
  3. Merupakan kesatuan dari jenis-jenis tungguhan yang digunakan (tidak menggunakan tungguhan dari barungan gamelan lain) artinya memiliki jenis-jenis tungguhan khusus, seperti Angklung Don Nem, Angklung Kembang Kirang, Angklung Klentangan, Angklung Jembrana, Bumbang, Bumbung Gebyog, Degdog, Genggong, Genta Pinara Pitu, Gerantang (Pajogedan), Gong Beri, Gong Gede, Gong Kebyar, Gong Luang, Gong Suling, Jegog, Kendang Mebarung, Mandolin, Manika Santi, Parwa, Pegambuhan, Pejangeran (Geguntangan), Pengarjaan, Rindik Gegandrungan, Selonding, Semar Pegulingan Saih Lima, Semar Pagulingan Saih Pitu, Smara Dhana, Tektekan Dan  Barungan Gamelan Trompong Beruk.

 

  1. D.    Fungsi Barungan Gamelan

Pengertian fungsi adalah sesuatu yang menunjukkan kaitan antara satuhal dengan hal lain atau sesuatu yang menyatakan hubungan antara suatu hal dengan pemenuhan kebutuhan tertentu. Fungsi barungan gamelan di Bali untuk memenuhi kebutuhan hidupnya dengan menggunakan konsep desa kala patra, yaitu tergantung dari situasi dan kondisi maupun potensi daerah setempat.

Secara garis besar ada dua fungsi barungan gamelan Bali, yaitu hiburan dan upacara. Adapun fungsi jenis-jenis barungan gamelan Bali adalah sebagai berikut :

 

  1. Adi Merdangga                             : hiburan
  2. Angklung Don Nem                      : upacara
  3. Angklung Kembang Kirang          : upacara dan hiburan
  4. Angklung Klentangan                   : upacara dan hiburan
  5. Angklung “Jembrana”                    : upacara dan hiburan
  6. Bebatelan                                       : upacara dan hiburan
  7. Bumbang                                       : hiburan
  8. Bumbung Gebyog                         : hiburan
  9. Caruk                                             : upacara dan hiburan
  10. Degdog                                          : upacara dan hiburan
  11. Gambang                                       : upacara dan hiburan
  12. Genggong                                      : hiburan
  13. Genta Pinara Pitu                          : upacara dan hiburan
  14. Gerantang (Pajogedan)                  : upacara dan hiburan
  15. Gong Beri                                      : upacara (Baris Cina)
  16. Gong Duwe                                   : upacara
  17. Gong Gede                                    : upacara
  18. Gong Kebyar Gaya Bali Utara      : upacara dan hiburan
  19. Gong Kebyar Gaya Bali Selatan   : upacara dan hiburan
  20. Gong Luang                                  : upacara dan hiburan
  21. Gong Suling                                  : hiburan
  22. Jegog                                             : hiburan
  23. Kendang Mebarung                       : hiburan
  24. Mandolin                                       : hiburan
  25. Manika Santi                                 : hiburan
  26. Parwa                                             : upacara dan hiburan
  27. Pegambuhan                                  : upacara dan hiburan
  28. Pejangeran                                     : hiburan
  29. Geguntangan                                 : hiburan
  30. Rindik Gegandrungan                   : hiburan
  31. Selonding                                      : upacara dan hiburan
  32. Semar Pagulingan Saih Lima         : upacara dan hiburan
  33. Semar Pagulingan Saih Pitu          : upacara dan hiburan
  34. Smara Dhana                                 : hiburan
  35. Tektekan                                        : hiburan
  36. Pleret                                             : hiburan
  37. Trompong Beruk                           : upacara dan hiburan
  38. Genjek                                           : hiburan
  39. Cekepung                                      : hiburan
  40. Renganis                                        : upacara dan hiburan

 

  1. E.     Fungsi Ganda

Diantara jenis-jenis karawitan Bali, ada yang mempunayi fungsi ganda adalah sebagai berikut :

  1. Gong Kebyar, selain digunakan untuk menyajikan gending-gending pategak dan gending tari kekebyaran, juga dapat digunakan untuk menyajikan atau mengiringi tari Arja, Drama Gong, Primbong (Topeng), menyajikan gending-gending Gong Gede dan Semar Pagulingan Saih Lima.
  2. Gong Gede, dalam perkembangan karawitan sekarang selain menyajikan gending-gending Gong Gede dan mengiringi tari sakral, juga digunakan untuk menyajikan gending tari (sendratari).
  3. Angklung, dalam perkembangannya sekarang tidak hanya menyajikan gending-gending angklung, melainkan sudah menyajikan gending-gending kekebyaran.

 

  1. 1.      Perbedaan Penggunaan Barungan Gamelan

Dilihat dari penggunaan barungan gamelan dalam pelaksanaan upacara ritual agama Hindu, terdapat perbedaan baik inter maupun antar daerah lainnya. Misalnya di Jawa pelaksanaan upacara agama Hindu menggunakan gamelan Jawa, demikian juga daerah lain akan menggunakan barungan gemalan yang berbeda.

  1. 2.      Hubungan Seni (Karawitan) dengan Upacara

Hubungan karawitan dengan upacara dapat dilihat dari 4 (empat) sudut, yaitu hubungan dalam penggunaan barungan gamelan, gending, jenis tungguhan yang dikeramatkan, dan sesajen untuk gamelan yang pembahasannya sebagai berikut :

  1. Penggunaan Barungan

Penggunaan barungan dalam upacara meskipun didasari oleh konsep desa kala paktra, namun ada barungan gamelan yang sama yang digunakan dalam upacara ritual tertentu, misalnya barungan gamelan gong gede yang menyajikan gending-gending lelambatan dalam uapcara Dewa Yadnya yang dapat juga disajikan dalam barungan gamelan gong kebyar. Dengan diiringi gending-gending lelambatan dan juga disertai alunan lagu-lagu cokal (kidung), maka persembahyangan akan dirasakan lebih mantap.

  1. Penggunaan Gending

Penggunaan gending-gending lelambatan dalam persembahyangan khususnya dalam Upacara Dewa Yadnya merupakan salah satu bentuk hubungan antara karawitan dengan upacara khususnya upacara Dewa Yadnya. Demikian juga pada saat upacara mekiis atau melis atau sering juga disebut melasti yang bentuknya prosesi di antaranya diiringi dengan bentuk gending gilak yang disajikan dengan tempo yang relatif lebih cepat daripada sajian bentuk gending lainnya.

  1. Jenis Tungguhan Yang Dikeramatkan

Hubungan karawitan dengan agama, dalam hal ini dikaitkan dengan menyakralkan salah satu jenis tungguhan yang digunakan dalam barungan gamelan yang digunakan. Tungguhan gong selain sebagai salah satu tungguhan yang disajeni sebagai wakil dari seluruh jenis-jenis tungguhan yang digunakan, ada juga tungguhan gong yang dikeramatkan. Bentuk mengeramatkan gong tersebut adalah dipukul pada saat-saat tertentu.

 

  1. Sesajen Barungan Gamelan

Pada umumnya di Bali, segala aktivitas yang akan dilakukan selalu didahului dengan menghaturkan sesajen, demikian juga dalam seni pertunjukan yang menggunakan barungan gamelan. Sebelum gamelan dipukul (menyajikan suatu gending), terlebih dulu dipersembahkan satu bentuk sesajen yang dihaturkan pada tungguhan gong. Bentuk atau besar kecilnya sesajen yang dihaturkan pada tungguhan gong sangat realtif, tergantung dari kebiasaan atau tradisi daerah masing-masing antara lain paras, daksina, canang, gantungan gong dan kawisan.

 

  1. F.     Kesalahkaprahan

Yang dimaksud dengan kesalahkaprahan adalah sesuatu yang salah namun sudah menyebar sehingga sesuatu yang salah tersebut dirasakan sudah benar dan menjadi kebiasaan atau tradisi. Kesalahkaprahan dalam karawitan Bali akan dilihat dari dua segi, yaitu penamaan barungan gamelan dan fungsi barungan gamelan.

  1. Penamaan Barungan Gamelan
    1. Palegongan

Nama dari salah satu jenis tarian Bali yang diiringi dengan gending-gending palegongan. Gending-gending tersebut disajikan pada barungan gamelan Semar Pagulingan Saih Lima.

  1. Gong Gede

Artinya gamelan yang besar. Istilah ini digunakan untuk menyebut barungan gamelan yang ukurannya lebih besar dari segi fisik maupun musikal. Dalam hal ini gamelan angklung lebih kecil dibandingkan dengan gong kebyar, maka gamelan gong kebyar disebut diberi nama gong gede, dan gamelan angklung disebut gong cenik (kecil).

 

 

 

  1. Gong Cenik

Artinya gamelan kecil. Istilah ini digunakan untuk menyebut barungan gamelan yang lebih kecil daripada yang lainnya.

  1. Gong Duwe

Barungan gamelan Gong Duwe menggunakan laras pelog lima nada yang menggunakan dua tungguh gangsa pemade, dua tunggu gangsa pemade, dua tungguh gangsa kantil, satu tungguh terompong, satu tungguh kandang, satu tungguh barangan, satu tungguh jegogan, satu tungguh gong, satu tungguh kempul, satu pangkon ceng-ceng gecek, dan satu tungguh bebande. Jenis tungguhan gangsa pemade dan kantil masing-masing menggunakan delapan bilah yang urutan nadanya : dung, dang, ding, dong, deng, dung, dang, ding.

  1. Bebarongan

Dilihat dari asal katanya bebarongan berasal dari kata barong, yaitu sarana ungkap penari untuk menyajikan tari Barong. Kalau diamati barungan gamelan yang digunakan dalam tari Bebarongan tersebut adalah barungan Semar Pegulingan Saih Lima atau Gong Kebayr. Dilihat dari salah satu aspeknya, yaitu penggunaan jenis-jenis tungguhan, menyajikan gending-gending bebarongan menggunakan satu kendang cedungan (tidak sepasang kendang).

  1. Gamelan Joged Bumbung

Nama barungan gamelan ini mengalami kesalahkaprahan, yang sebenarnya barungan gamelannya bernama barungan gamelan gerantang,  kemudian masyarakat umum dan para seniman karawitan Bali menyebutnya barungan gamelan Joged Bumbung atau Pajogedan.

  1. Gamelan Gambang

Gambang merupakan salah satu barungan gamelan yang berlaras pelog tujuh  nada, dalam kehidupannya juga mengalami kesalahkaprahan dalam hal fungsi.

 

 

  1. Gamelan Gambuh / Pegambuhan

Barungan gamelan pegambuhan juga termasuk menjadi salah satu nama gamelan yang ikut salah kaprah, dalam penyebutannya. Dalam lontar Prakempa gamelan  pegambuhan disebut dengan gamelan Meladprana. Namun dalam masyarakat Bali, barungan gamelan Meladprana selalu disebut dengan barungan gamelan pegambuhan. Penamaan barungan gamelan ini dilihat dari fungsinya, yaitu untuk mengiringi drama tari Gambuh.

Tinggalkan Balasan

Powered by WordPress WPMU Theme pack by WPMU-DEV.