Biografi ‘ I Wayan Rajeg ‘ guru sanggar untuk orang asing

Posted in Tak Berkategori | No Comments »
  1. 1.     Riwayat Hidup Ringkas I wayan Rajeg

 

Tanggal 25 September tahun 1961 pak Rajeg lahir di banjar Tangkap, Tegalalan, Gianyar. Waktu berumur 12, tahun 1973 sudah mulai belajar gamelan gong kebyar di banjar Tangkap.

Tahun 1977 mulai sekolah di SMKI Denpasar jursan tari, tamat tahun ajaran 1980/1981. Sebelum tamat sudah mulai ajar gamelan gong kybyar di desa Kedisan, Tegalalan, Gianyar dan mengajar tari di banjar Tangkup tari legong kraton, oleg tamulilingan, tari panyembrama dll.

Tahun 1981 mengajar gamelan gong kebyar di asrama angkatan laut di pelak Surabaya. Komudian tahun 1983 mulai mengajar seni musik dan gamelan gong kebyar di SMP Negeri, SMP PGRE, SLUB desa Tegalalan, Gianyar.

Tahun 1984 mengajar tari Bali dan gamelan gong kebyar di sanggar Saraswati cilandak Jakarta selatan.

 

Tahun 1985 dia baru mulai kuliah di Sekolah Tinggih Seni Indonesia (STSI) Denpasar jursan karawitan. Tahun itu aktive mengajar gamelan gong kebyar di beberapa banjar.

Dan tahun itu menbina

○gong kebyar remaja dalam langka festival gong kebyar duta kabu paten Tabanan.

●Tahun 1986 menbina gong kebyar remaja dan wanita dalam langka festival gong kebyar sebali wakil kabu paten Tabanan.

○Tahun 1987 menbina gong kebyar dewasa dalam langka festival gong kebyar sebali wakil kabu paten Klungkung.

●Tahun 1988 menbina mengarap sendra tari perang kesamba duta kabu paten Klungkung dipentaskan pada pesta kesenian Bali di pangun terbuka arda candra.

○Tahun 1989 menbina gong kebyar di beberapa banjar di Buleleng seperti desa Bontihing, desa Bila, desa Tegal kecamatan kubu tambahan Buleleng dan juga di desa Muntig kecamantan kebu Karangasem.

 

Tahun 1992 sudah selesaikan belajar di STSI komudian dipanggil oleh Mentri pelancogan Malaysia datuk sabarrudin encik untuk mengajar gamelan di National art galelly, Kuala Lumpur.

Tahun 1996 melai mengajar gamelan gong kebyar dan gamelan Melayu di USM (University Sain Malaysia) pulau Penan Malaysia dan juga mengajar gamelan Melayu di UM (University Melaya) Kuala Lumpur sampai tahun 2002 sebagai dosen tamu.

Dia baru belajar gamelan Melayu di situ dengan encik Mat.Yusuf dan belajar 3 bulan sudah mengajar pada mahasiswa USM yang Mata kuliah gamelan gong kebyar merupakan mata kuliah pokok pada jursan muzik

Antara dia ada di Malaysia bapak pernah beberapa pentas di situ. Contohnya

○  Pentas gong kebyar tahun 1998 di rimbon dahan Selangor.

● Konser gong kebyar dan gamelan melayu di Menara Berkembar (twin tower) petronas Kuala Lumpur.

Tahun 1992 sampai dengan 1995 dia tinggai di Rimbon Dahan Kuang Selangor. Komudian dari tahun 1996 sampai 2002 tinggal di green line hights pulau Penan.

Dan pada tahun 1999 sebagai kordinator peraksanaan festival gendang sedunia yang diadakan USM.

 

 

 

 

  1. 2.     ‘Sanggar Narwastu’ Sanur

 

Tahun 2006 mendirikan sanggar narwastu di Sanur oleh I Wayan Rajeg dan Jonathan Beily (nama orang yang kepala sanggar, asli Amerika). Sanggar ini fokus menberikan kesempatan belajar gamelan gong kebyar untuk mahasiswa/darmasiswa yang ada di Bali sampai sekarang. Dan konsep sanggar Narwastu adalah untuk memperkenalkan salah satu budaya Bali kepada orang asing, tujuannya adalah bisa memperkenalkan tari dan gamelan Bali di gereja-gereja yang ada di Bali Gamelan gong kebyar Narwastu awalnya dipinjamkan oleh gereja kemah injil daerah Bali dan setiap hari senin, rabu dan kamis dari jam4 sore latihan di Gateway Community Center (GCC) Sanur.

Mahasiswa-mahasiswa yang pernah dan sedang belajar berasal dari Negara-negara antara lain ; America, Canada, Hongalia, Branda, German, Inggris, Newzea Land, Ceko, Selbia, Italy, Torki, Skotland, Poland, France, Namibia, Rusia, Jepang, Australia dll kurang lebih 100 orang.

Sanggar narwastu dipentaskan Dalam langka konfrensi gereja kemah injil seasia pasifik di Bali beach hotel, Sanur tahun 2010. Tahun 2012 sanggar narwastu dientaskan di karangan krya dalam langka PKB dengan matirinya

→ Gabor

→ Deman Miring

→ Tari Prabawa Santa

→ Legong Narwastu tari kreasi pelegongan (Karya oleh I Wayan Rajeg)

 

Sabtu, 12, Juli 2013 dipentaskan di stage ksirarnawa terbuka

Pentaskan kolaborasi music dan tari

Materi pentas 2013 di PKB

→Gabor

→Candra Metu

→Oleg tamulilingan

→Tari kreasi Rua Datu

Setiap tahun untuk pelayaan natal narwastu juga dipentaskan juga.

 

‘Proses belajar dan mengajar gamelan gong kebyar kepada kelas pemudah bagi orang asing adalah mengajarkan teknik pukulan dan tutupan/ menperkenalkan melodi  menperkenalkan teknik permainan sesudah itu baru diajar bentuk lagu yang sederhana.

Untuk orang yang sudah mempnyai dasar bermain gamelan diajarkan beberapa lagu yang bersifat unik. Cara tersebut saya terapkan karena ada pegalman mengajarr gamelan gong kebyar dengan mahasiswa jursan muzik di USM’.

 

pak Rajeg

 

(Mengajar Gamelan Gong Kebyar di Sanggar Narwastu, GCC, Sanur)

Sejarah gamelan gender wayang dan semara pagulingan sanggar swasti swara / banjar Kepisah Pedungan

Posted in Tak Berkategori | No Comments »

BAB. I

Sejarah perkembangan Sanggar Swasti swara

 

Sebelumnya, puji syukur dan terima kasih banyak saya ucapkan kepada Tuhan Kuasa bahwa pada kesempatan ini saya dianugerahi /diberikan kesehatan yang baik , sehingga saya bisa menyelesaikan tugas yang telah diberikan kepada saya sebagai mahasiswa semester 3 jursan seni karawitan di ISI Denpasar.

 

Pada kesempatan ini saya akan menyampaikan sedikit yang sudah saya dapatkan di tempat saya sering berkumpul yaitu Sanggar Swasti Swara yang beralamat di jalan Pulau Singkep Gang III no 1 Banjar Kepisah Pedungan Kecamatan Denpasar Selatan Bali – Indonesia

 

Dapat saya sampaikan bahwa, diawal sebelum bernama Sanggar  Swasti Swara, sekaa ini menggunakan nama TRIDATU dan nama tersebut dimunculkan pada saat mendukung Ujian dari Ketut Agus Suastika S.Sn yang pada saat Ujian akhirnya tersebut menggunakan alat / gambelan Gender Wayang ( 4 buah pemade/ gender besar, dan 2(dua) buah gender kantilan/barangan ) yang dipadukan dengan 6 buah Suling menengah dengan laras yang sudah disesuaikan dan juga 4 pasang alat gesek rebab (foto terlampir)

Kembali dapat saya sampaikan, dalam perkembangan sampai saat ini, alat / gambelan yang ada sekarang di Sanggar swasti swara dapat saya sebutkan :

  1. 1(satu) barungan lengkap gamelan Gong Semara pagulingan
  2. 1(satu) pasang gender besar/pemade
  3. 1(satu) barungan lengkap gamelan batel wayang yang terdiri dari 1(satu) pasang pemade/gender besar, 1(satu) pasang kantilan/barangan, sepasang kendang batel, kempur batel, kajar  kekrentengan, klenang batel, kempur batel, kecek batel, suling kecil,
  4. Setengah barungan gamelan gong kebyar (gong kebyar mini), yang hanya terdiri dari 2 pemade, 2 kantil, 1 pasang calung, 1 pasang jegogan, 1 ugal, reong 8, 1 buah kajar, gong kempur masing masing 1 buah, dan juga 4 buah cengceng kopyak, dan beberapa buah kendang besar dll

BAB. II

Dimulai dari Gamelan Gender Wayang

 

Juga dapat saya jelaskan dan sampaikan bahwa pada awalnya gambelan yang ada di Sanggar Swasti Swara hanyalah 4 buah gender wayang dengan masing – masing 2 pasang pemade dan 2 pasang kantilan/barangan. Gamelan gender wayang ini dibeli sekitar tahun 1986/1987 di Kayumas Kaja Denpasar ( rumah seniman karawitan Bapak Wayan Konolan / Bapak I Nyoman Sudarna BA )

 

Dapat diceritakan, pada awalnya orang tua dari Bp ketut agus suastika S.Sn, yaitu Bapak I Nyoman Riyung , menyediakan setengah barung gamelan angklung keklentangan dan sepasang rindik, dan sebuah gangsa gong kebyar, untuk di pakai sebagai latihan oleh anak – anaknya tetapi dalam perjalanannya alat tersebut akhirnya ditukar dengan gamelan gender wayang. Sebegitu besarnya keinginan dari Bapak I nyoman Riyung, untuk dapat melihat anak – anaknya bisa memainkan gender wayang dengan baik, didatangkan seorang guru gender dari Banjar Menesa Pedungan yaitu (alm). I Wayan Merdata kemudian Bapak Wayan Tegeg (Kak munggah) juga belajar langsung ke kayumas yaitu di rumah bapak I Nyoman Sudarna BA. Pada saat tersebut yang belajar memainkan gender wayang ada banyak sekali tetapi menurut saudara Komang Jaya juliawan, yang serius mendalami gender wayang , dapat saya sampaikan yaitu Pak Ketut Agus Suastika, Wayan Gede Budiharta,  Komang Jaya Juliawan, dan AA  Made Oka Mandya.

 

Setelah bisa memainkan Gending – gending Gender style Kayumas dan style Pedungan, dalam perjalanannya setiap kegiatan / upacara adat khususnya di banjar Kepisah Pedungan Sering mengiringi acara seperti mepandes/ metatah/ potong gigi, pawiwahan, resepsi-resepsi, juga ditempat lain, sering juga diminta untuk sebagai pengiring dalam pentas Wayang Kulit, baik itu Wayang Lemah (siang hari) ataupun Wayang Peteng(malam hari), sering diminta untuk mengiringi acara resepsi di jayasabha, termasuk juga di hotel – hotel, kegiatan megambel diupacara upacara adat tersebut berlangsung sampai sekarang.

Banyak sekali hal – hal yang mungkin tidak dapat saya ceritakan disini secara detail, tetapi pada intinya, gamelan gender wayang di sanggar swasti swara, sampai saat ini memiliki kurang lebih 50 anak didik yang khusus dibina oleh Bapak Ketut Agus Suastika S.Sn untuk bisa memainkan gender wayang dengan baik, untuk nantinya dapat digunakan dalam kehidupan bermasyarakat dan juga sebagai dasar mempertahankan budaya Bali yang adiluhung.

 

Dulunya, katanya kalau memainkan gamelan gender wayang hanya beberapa orang yang bisa memainkan dan maaf, kebanyakan sudah sepuh(tua), tetapi dalam perkembangannya sekarang, banyaknya diadakan lomba-lomba gender berpasangan baik tingkat anak – anak dan remaja, cukup banyak memberikan peran dalam hal musik karawitan Bali. Begitu juga di sanggar swasti swara, anak – anak yang dibina sudah sering diikutkan dalam lomba – lomba , anak – anak yang dibina di sanggar swasti swara juga sudah pernah menampilkan demonstrasi pentas massal Gender Wayang pada penutupan PORSENI Kelurahan Pedungan, dengan total penabuh sebanyak 20 orang dan memainkan 3 buah gending yaitu, Gineman, Merak mengelo, Sekar Taman.

 

 

BAB. III

Gamelan Gong Semara Pagulingan dan Gong Kebyar mini , berdirinya Sanggar Swasti Swara Denpasar

 

Perwujudan sebuah cita – cita dari keluarga Bapak I Nyoman Riyung untuk mempunyai sebuah barungan Gamelan saih pitu Semara Pagulingan akhirnya terwujud di tahun 2009, tepatnya tanggal,14 juni 2009 gamelan ini datang setelah melalui proses pemesanan dan pembuatan yang cukup lama. Gamelan ini dipesan bilahnya di pande gamelan yaitu Bapak  I Wayan Sukarta (Desa Blahbatuh, Gianyar) dan proses ukir di Desa Singapadu Gianyar. Gamelan saih pitu semara pagulingan di swasti swara ini terdiri dari 1 buah trompong lengkap dengan 14 moncol, 4 pemade, 4 kantilan, 2 calung, 2 jegogan, 1 kajar kekrentengan, 1 kecek, 1 gentorag, 1 klenang, 1 gong , suling kecil dan suling besar.

Dalam proses perkembangannya gamelan ini sudah sangat sering diundang untuk bisa mengisi kegiatan-kegiatan upacara, baik itu manusa yadnya (potong gigi / metatah / mepandes, pawiwahan / pernikahan), maupun upacara Dewa Yadnya (piodalan –piodalan, pemlaspasan bangunan suci seperti Pura, Sanggah), gamelan semara pagulingan ini pertama kali diundang keluar untuk megambel yaitu pada saat upacara piodalan di Pura Pasar yang ada di wilayah Ubung, selanjutnya setelah megambel tersebut, satu demi satu acara dan request untuk mengisi kegiatan acara datang silih berganti ke sanggar swasti swara,  kegiatan megambel di swasti swara sudah tentu dimainkan sebuah group / sekaa, yang pada akhirnya menjadi nama Sanggar Swasti Swara,

 

Dapat dijelaskan disini, Sanggar ini dibangun dengan konsep yang sangat mulia yaitu Konsep NGAYAH (konsep melakukan sesuatu dengan tulus ikhlas, tidak mengharapkan imbalan), dengan dukungan anggota/teman – teman penabuh, Sanggar / Sekaa ini sudah melakukan berbagai kegiatan ngayah, disebutkan sebagai contoh, Ngayah megambel di Pura Dalem Pakerisan, Pura Desa Pedungan, Pura Titi Gantung Cau Blayu, dan lain lain, tetapi dalam kegiatan yang lain , sebagai timbal baliknya jika melakukan kegiatan megambel di luar acara Ngayah, gambelan dan para penabuh di sanggar ini kaupah, sesuai dengan kesepakatan yang disepakati.

 

Nama Sanggar Swasti Swara, nama ini pertama kali dipakai pada saat Pentas di Lapangan Puputan Badung dalam acara Mahabandhana Prasada, tahun 2010 dan digunakan sampai sekarang. Sanggar ini mempunyai keanggotaan sebanyak 35 orang dengan Ketuanya I Kadek Andita S.Sn

 

Beberapa kali pentas resmi sudah pernah dijalani oleh Sanggar Swasti Swara, salah satunya mengikuti Parade Gamelan Klasik di Lapangan Puputan Badung, dan pada PKB XXXV tahun 2013 menjadi Duta Kota Denpasar dalam pentas rekontruksi. Di pentas rekontruksi tersebut, Sanggar Swasti Swara memainkan 5 buah gending, dengan 2 tarian dan 3 tabuh petegak, dapat disebutkan disini yaitu membawakan :

  1. Tabuh Dua ‘Sumambang Bali’ dengan penata Sang Nyoman Putra Arsa Wijaya S.Sn
  2. Tari ‘Pegambuhan Perong Condong’ dengan penata Bapak Nyoman Sudiana S.Skar, Msi
  3. Tabuh ‘Dharma Kusuma’ ciptaan Bapak I Wayan Rundu
  4. Tari ‘Panji Sumeradas’ dengan penata Bapak Nyoman Sudiana S.Skar ,Msi
  5. Tabuh ‘Semara Winangun’ dengan pencipta Bapak Komang Astita MA

 

7

Kemudian juga seiring dengan hal tersebut, karena banyaknya kegiatan yang dilaksanankan, maka dari itu ada keinginan dari Sanggar Swasti Swara untuk memiliki gamelan gong kebyar, dan karena keterbatasan dana yang ada, gamelan gong kebyar hanya dipesan setengah barung dengan model lelengisan/tidak diukir(sudah dijelaskan diatas). Gamelan ini juga sudah beberapa kali dipakai untuk mengisi kegiatan di masyarakat.

 

Diharapkan kedepannya Sang

gar Swasti Swara dapat berguna di kehidupan masyarakat Bali dan dapat terus menjadi salah satu bagian pendukung program pemerintah dalam hal pelestarian budaya khususnya musik tradisi  karawitan Bali.

 

Demikian sedikit yang dapat saya sampaikan dan jelaskan pada kesempatan ini, mohon maaf apabila ada suatu hal yang mungkin dirasakan tidak sesuai, akhir kata saya ucapkan Terima Kasih.

 

 

 

Denpasar, 16 October 2013

 

オスペック(入学式) kehidupan di Bali

Posted in Tak Berkategori | No Comments »

 

昨年9月よりインドネシア国立芸術大学、通称ISIに留学をしている者です。バリ伝統芸能音楽を専攻で無謀にもローカルクラスに飛び込み、4年間ここで勉強をして学歴を取るつもりです。なんだかんだ揉まれ続けてはや8ヶ月が経過しました。

今回情報の授業でブログを作る事が課題になりましたので、丁度いい機会なので日本語で留学の様子などを書いてみようと思います。
尚、ここでは大学の様子のみを書いていくのでバリの文化・生活の様子はあまり触れないと思います。また、私がデジカメを手にしたのがつい最近になるので写真などの資料は直近のものしか掲載することができませんのであしからず。
では昨年9月。10日にオスペックと呼ばれる入学式と学校説明会を兼ねた会が1週間丸々使って行われました。
当時インドネシア語は全くできなかったのでとりあえず周りに合わせて動くのみで、何もかもが受身の状態でした(結果的にはそれが全て幸いしましたが)。初日、朝の9時に学校にくるように言われ、いざ行ってみると外には幾つもの学部の新入生が白いワイシャツ、黒のスラックス姿で理路整然と並んでます。男は短髪、女は三つ編み。
当時何も説明を受けていなかった私はジーパンにダルTというおよそ最悪な格好でそのような厳かな会に出席することになりました。思い出すだけでも恥ずかしい。
さてこのオスペック、思い出すだけでもおぞましいものでした。
ちなみに皆お揃いの校章が入った新入生シャツを着ている。俺はそんなものもらっていない。
新入生を監督する先輩百人ほどが司会進行となって全てが進むのですがどうも様子がおかしい。恫喝的というか、脅迫的というか、とにかく怖い。
新入生を並ばせると品定めするように数人でジロジロ見回して、靴が気に食わないだの髪が長いだのいちゃもんを付ける。
で、男はその場で髪切られる(恐怖!)
出席番号順に座らされ、教授の授業システムの説明が始まる。当時教授の話が一切理解できない俺は馬鹿みたいに口を開けたまま眠ることもできずポカーンと聞いているのみでした。
配布された多量の資料では理解することも出来ず、苦痛な時間がただただ過ぎ去るのみで辛かった・・・
そしてある程度の区切りがつくと先輩たちのイジメが始まる。
「お前寝てただろ?ちょっと前に来い」みたいなことを言って、一発芸をやらせる。それだけに飽き足らずさらに要求は酷い方向になり、ガラの悪い新入生歓迎会の空気そのまんまでビビりまくり。
そんなこんなが数日に渡って続き(朝5時に呼び出されたこともありました)、複数のセミナーを終え、何故か夕方からワークショップだなんだと言ってグループを作り、踊る歌うの意味のわからない状況に。ここで仲良くなったたくさんの人が居ました。ただし先輩の監視付き。馬鹿騒ぎはすぐに制裁の蹴りが飛んで来ます。
僕のグループではなんだか怪しげなおどろおどろしい歌を歌いながら、蛙のように飛び回るだけの今になってもどこか釈然としない内容でした。
最終日。セミナーを終え昼食を取り、お楽しみの時間と言わんばかりにグループの発表が順々に始まる。しかし先輩方の様子がおかしい。新入生が発表をしている中先輩同士で罵声が飛び交う。終いには舞台上に上がり込んで中止にさせる。
最初はあぁやってるやってるとか思いながら観ていたのが段々様子がおかしくなり、騒ぎがどんどん大きくなりとうとう会場がパニックに。先輩同士でどつき合い・殴り合いが始まり新入生全員萎縮。
パイプ椅子で殴り合う音まで聞こえるようになったとき新入生危ないからー全員後ろ向いてしゃがめ!という放送が流れ照明がいきなり落とされる(この時事態を理解できない俺は半泣きだった)。物凄い騒音の中で先輩方の喧嘩が何十分か続き、新入生を監視する先輩が目についた新入生全員を怒鳴り散らし殴りかかり、もう色々と限界になったとき3つ数えてステージの方を向け、というアナウンスが流れる。
するとそこには「合格!!」と書かれた横断幕を持った先輩たちがにこやかに手を降って来ている。すべてこのための演技(途中マジもあったけど)だったのか…と一気に肩の力が抜けたあの時のことを一生忘れない(笑)
というわけでそんな洗礼から私の留学生活は始まったのであります。

gamelan gender wayang (dalam bahasa Jepang)

Posted in Tak Berkategori | No Comments »

 

バリ伝統芸能音楽

GENDER WAYANG(グンデルワヤン)

グンデルワヤンはwayang kulit(影絵)に使うことを目的とされ、16世紀ごろには既にあったとされるバリの伝統的な民族楽器の一つです。通常二人か四人で演奏します。ジャワなどにもグンデルという名前の楽器が多数存在し、バリのグンデルと他を区別させるためにグンデルワヤンと呼びます。
今ではオトナン(一般的に生後6ヶ月、18ヶ月などバリ暦の誕生日に行われる儀式)、ポトンギギ(犬歯を削る儀式)他結婚式や葬式など、数々の場面で目にすることができます。
グンデルには大小で二種類あり、大きい方をpengede(pemade)と呼び、小さい方をbarangan(kantil)と呼びます。
大きい方が音が低く、小さい方が1オクターブ高い仕様になっています。
グンデルワヤンはスレンドロ音階という音階を持ち、10の鍵盤を円盤状の特殊なパングル(バチ)を両手に持って演奏をします。
鍵盤はding,dong,deng,dung,dangという並びを基本にして成り立ち、
   1         2.         3.          4.         5.        6.        7.        8.         9.         10
Dang.   Ding.   Dong.  Deng.   Dung.  Dang.  Ding.  Dong.  Deng.   Dung
  ラ        ド        レ         ミ         ソ       ラ        ド       レ        ミ         ソ
簡略化した図はこのようになります。
これはポピュラーなガムラン音楽であるゴン・クビャールのガンサと同じ並びである他、バリ伝統音楽ではポピュラーな並びになっています。
ただし例で挙げましたゴン・クビャールとグンデルワヤンを比較しますと、並びは同じでも音階が異なることによってスレンドロ音階の楽器、ペログ音階の楽器では全く別の音になっています(あまり深くは書きませんが、ペログ音階では基本的にミ、ファ、ソ、シ、ドが基本になっています)

演奏者はパングルを中指を軸に親指と人差し指で支え、一度叩いたら鳴りっ放しになっている鍵盤を自分の指で止めて次の音を鳴らす、ということを繰り返して演奏します。これを両手で行い、右と左で時には全く違う動きを、時には一拍遅れで叩きながら複雑な曲を構築していくのです。
演奏者は上にも書きましたとおり二人か四人で行うのが通常で、polos(ポロス)、sangsih(サンシ)という二つのパートを分担して演奏します。
ポロスは主に曲の主旋律に当た部分を、サンシは主に主旋律の裏打ちや装飾を担当しますが、その曲その曲によって役割が違ったりするので一概には言い切れません。

地理的に見て非常に小さなバリ島なのですが、その島はいくつかの県とたくさんの地域によって構成されています。
またバリ・ガムラン音楽はその地域毎での曲の構成、音の違いなどが微妙に違っているのですがグンデルワヤンもまた例外ではありません。特にグンデルワヤンではこれらをわかりやすくスタイルと呼ぶこともあります。
有名なところだと、デンパサール地域のカユマススタイル、ギャニャール地域のスカワティスタイル、タバナン地域のトゥンジュクスタイルなどがあります。ー

Tentang saya

Posted in Lainnya | No Comments »

Nama   :   Oshima Sora

Alamat:   Sidakarya, denpasar Bali

Asli      :   Nagano, Jepang

Lahir   :  Tokyo, Jepang    15. Dec. 1993

SMA    :  Okaya higashi,  Nagano, Jepang

Hobi   :   Bermain Badminton, Masak

 

Saya dari Jepang, datang ke Bali untuk belajar kesenian Bali di ISI denpasar.

Saya datang ke Bali yang pertama kali 1 Septenber,2012.

Saya belajar Gender Wayang di sanggar.

Senang sekali kehidupan di Bali, saya ingin menjadi maestro gamelan Bali seperti orang Bal

Saya sedang belajar gong kebyar dan semar pegulingan.

Dan saya suka gamelan Bali, semuanya memiliki suara indah dan tekniknya hebat.

Saya belajar gong kebyar dari gangsa, setelah itu saya mau belajar riong dan kendang.