Yang saya kaji ini adalah salah satu bagian dari kekawin ramayana, yang mengisahkan tentang Wibhisana yang diberikan wejangan oleh Sang Rama karena telah berhasil mengalahkan kakaknya yaitu Rawana dan berhasil merebut tahta kerajaan Alengka.

v  Kekawin Ramayana :

SARISI :  0-0/00-/0–/00 = 11

Kekawin :

  • Hyang Indra Yama Suryya Candra Nila
  • Kuwera Barunagni nahan wwalu
  • Sira ta maka angga sang bhupati
  • Matangniran inisti asta brata

 

Arti :

  • Hyang Indra, Yama, Surya, Candra, Nila
  • Kuwera, Baruna, Agni punika bacakan asta Dewatane
  • Punika patut ragayang sejroning dados pemimpin
  • Punika mawinan dados pemimpin ngulengan pikayunan ring sane kabaos asta brata

 

Kesimpulannya :

Untuk menjadi seorang pemimpin harus menguasai sifat-sifat ke-delapan dewa tersebut yang disebut dengan asta dewa yaitu: Dewa Indra, Yama, Surya, Candra, Bayu, Kwera, Baruna, dan Agni. Sifat dari kedelapan dewa tersebut harus dimiliki oleh seorang pemimpin dan harus dijalani yang sering disebut dengan asta brata.

 

 

 

 

 

Kekawin :

  • Nihan brata ni Sang Hyang Indralapen,
  • Siranghudanaken tumrepting jagat,
  • Sira ta tuladenta Indrabrata,
  • Sudana ya hudanta manglyabi rat,

 

Artos:

  • Sapunika indik pamargin Sang Hyang Indrayaning Jaga tiru
  • Ida makarya sabeh muatang mangda jagate landuh
  • Indik pamargin Sang Hyang Indra punika patut pisan katiru
  • Mapunia utawi maupadan ring pandita lan ring sang miskin punika satmaka cokor idewa sampun ngaryanin ujan ring jagat lengka.

 

Kesimpulannya :

Sifat yang pertama sebagai seorang pemimpin yaitu seperti sifat Dewa Indra yaitu dapat mencurahkan hujan demi suburnya dunia yang artinya sebagai pemimpin harus bisa menyulap daerah kering menjadi daerah yang berair atau tak kekurangan air

 

Kekawin :

  • Yamabrata dhumanda karmmahala,
  • Sirekana malung maling yar pejah,
  • Umilwa kita malwa ng olah salah,
  • Asing umawarang sarah prih pati,

 

Artos :

  • Ida Sang Hyang Yama ngeninin danda ring sang duratmaka
  • Ida Sang Hyang Yama sae ngeninin danda ring atmane
  • Cokor idewa patut taler ngeninin danda ring anake sane makardi tan rahayu
  • Patut ngicalang sang sane duratmaka sane mapikayun jaga ngugang gumi

 

Kesimpulannya :

Brata Hyang Yama yaitu menghukum orang yang berbuat kejahatan, yang artinya seorang pemimpin harus berani menjalankan keadilan tanpa memandang jabatan, tidak memihak kepada siapapun  dan bisa menjalankan aturan –aturan yang ada.

Kekawin :

  • Bhatara Rawi mangisep wwai lana,
  • Ndatan kara sanaih-sanaih de nira,
  • Samangkana kitat alap pangguhen,
  • Tatar gelisa yeka Surya brata,

 

Artos :

  • Sang Hyang Surya stata mangisep toya
  • Sakewanten nenten ja premangkin kewanten alon-alon
  • Punika sane patut kemargiang mangda prasida mikolihang kakertan jagat
  • Nenten pati kadropon punika sane kabaos Surya Brata

 

Kesimpulannya :

Surya brata yaitu harus dapat memberikan jalan terang kepada semua umatnya, seorang pemimpin harus bisa memberikan jalan keluar kepada semua rakyatnya, dan juga terhadap permasalahan yang menimpa Negaranya agar tidak rakyat yang menjadi korban. Dan juga tatkala Sanghyang Surya menghisap air beliau melakukannya dengan pelan-pelan, begitu pula dengan seorang pemimpin agar dapat memutuskan sesuatu hal dengan tidak terburu nafsu harus dipikirkan matang-matang.

 

Kekawin :

  • Sasibrata humarsuka ng rat kabeh,
  • Ulahta mredu komala yan katon,
  • Guyunta mamanis ya tulyamreta,
  • Asing matuha panditat swagatan,

 

Artos :

  • Pamargin Ida Sang Hyang Candra satata ngaledangin kayun sarwa maurip
  • Pamargin cokor idewa sane bamban alus tur nyonyor manis, setata pacang ngeledangin ia i panjak.
  • Kenyung lan samitan cokor idewasane rahayu, prasida ngetisin manah i panjak
  • Setata bakti ring anak lingsir pamukiane mantuke ring sang pandita

 

Kesimpulannya :

Seorang pemimpin harus laksana bulan, yaitu dapat memikat hati para rakyatnya dengan senyum yang manis, tingkah laku yang  baik, dan tutur kata yang lemah lembut agar seorang pemimpin tersebut dihormati oleh rakyatnya danmembuat semua lapisan rakyatnya merasa senang.

 

Kekawin :

  • Hangin ta kita yat panginte ulah,
  • Kumawruhana buddhi ning rat kabeh,
  • Sucara ya panon ta natan katon,
  • Ya dibya guna suksma Bayubrata,

 

Artos :

  • Cokor idewa tan bina sakadi angin, ritatkala dados telik sandi
  • Mangda uning ring pretingkah masyarakat,
  • Telik sandine punika pinaka panyingakan cokor idewa sane nenten kantun
  • Punika pamargin Sang Hyang Bayu sane wicaksana tur rasia

 

Kesimpulannya :

Seorang pemimpin laksana Dewa Bayu yang berupa angin yaitu seorang pemimpin harus  mampu merakyat, berada ditengah-tengah rakyatnya, dan juga seorang pemimpin itu bisa merasakan derita dari masyarakat. Dan juga seorang pemimpin harus mampu memata-matai masyarakat, mampu mengetahui masalah yang diderita rakyatnya  dan mampu melengkapi segala kebutuhan yang dibutuhkan rakyatnya.

 

Kekawin :

  • Mamuktya ng upabhoga sinambing inak,
  • Taman panepengeng pangan mwang inum,
  • Manandanga mabhusana mahyasa,
  • Nahan ta Dhanadabratanung tirun,

 

Artos :

  • Ritatkala ngalap kasukan
  • Sampunang kantos langkung ritatkala maajengan wiadin mainum-inuman
  • Yadian ritatkala nganggen busana wiadin papayasan
  • Sapunika pamargan Sang Hyang Kuwera sane patut Tiru

 

 

Kesimpulannya :

Pemimpin harus mampu mengatur hawa nafsu, tidak berfoya foya, tidak mengeluarkan uang yang berlebihan untuk kepentingan dirinya dan juga seorang pemimpin harus bisa mengatur keuangan Negaranya dan melengkapi segala sesuatu yang diperlukan oleh negaranya.

 

Kekawin :

  • Bhatara Barunanggego sanjata,
  • Maha wisa nagapasangapus,
  • Sirata tuladen ta pasa brata,
  • Kitomapusana ng watek durjjana,

 

Artos :

  • Sang Hyang Baruna ngagem senjata Nagapasah
  • Sane mawisya mranen sane stata negul
  • Pamrgan Ida Sang Hyang Baruna taler patut margiang cokor idewa
  • Cokor idewa madue kuasa ngejuk tur ngrangkeng sang duratmaka

 

Kesimpulannya :

Seorang pemimpin bagaikan Dewa Baruna yang membawa senjata Naga Tali yang berbisa, Seorang Pemimpin Harus memiliki omongan yang tajam, yang dapat dipercaya oleh rakyatnya tidak berbohong dan berdusta harus menepati segala janjinya. Pemimpin juga dapat melumpuhkan musuh dengan omongannya yang tajam karena seorang pemimpin merupakan ujung tombak dari negaranya, apabila seorang pemimpin sudah tidak dipervaya maka Negaranya akan Runtuh.

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

Tinggalkan Balasan