Ensamble Gong Kebyar

Juli 1st, 2013

SEJARAH

Gamelan gong kebyar adalah gaya atau genre musik gamelan Bali. Kebyar berarti proses pembungaan“, Dan mengacu pada perubahan peledak dalam tempo dan dinamika karakteristik gaya. Ini adalah bentuk paling populer dari gamelan di Bali, danterbaik ekspor musik yang dikenal

Gong kebyar musik didasarkan pada skala lima nada yang disebut pelog selisir (nada 1, 2, 3, 5, dan 6 dari skala pelog 7nada), dan ditandai oleh suara brilian, syncopations, tiba-tiba dan perubahan bertahap dalam suara warna, dinamika, tempo dan artikulasi, dan kompleks, saling melengkapi pola melodi dan berirama saling disebut kotekan.

Gamelan Gong Kebyar pertama kali didokumentasikan ada di Bali Utara pada awal 1900-an. Kinerja publik pertama di bulan Desember 1915 di kompetisi gamelan gong di Jagaraga, Bali Utara. Sepuluh tahun kemudian, saya Mario Tabanan dikatakan telah menciptakan tari kebyar untuk mengiringi musik.

 

Setelah invasi kekerasan mereka pulau, penjajah Belanda menanggapi kritik internasional dengan membangun lembaga kebudayaan. Mereka mensponsori kompetisi ini sampai pasukan Jepang mengakhiri kekuasaan mereka dalam Perang Dunia II.

 

AGAMA DAN BUDAYA SIGNIFIKASI

Selain seluruh pulau kompetisi seni, Gamelan Gong Kebyar telah menjadi bagian penting dari upacara yang modern Hindu Bali. Mereka diperlukan untuk upacara ulang tahunan untuk kuil, Odalan, serta hari-hari besar sebagai iringan untuk tarian sakral. Mereka juga cocok untuk kelas ritual berpusat di sekitar kehidupan manusia, Putra Manusia, seperti pernikahan.

 

INSTRUMENT

nstruments di Gamelan Gong Kebyar menawarkan berbagai lapangan dan warna nada, mulai lima oktaf dari gong terdalam ke tombol tertinggi pada Gangsa a. The high end dapat digambarkan sebagai menusuk,” low end booming dan berkelanjutan,” sedangkan drum sebagai renyah.” Instrumen Kebyar yang paling sering dikelompokkan berpasangan, atau gender.” Setiap pasangan terdiri dari instrumen pria dan wanita, perempuan yang sedikit lebih besar dan sedikit lebih rendah di lapangan. Lihat tuning artikel ini untuk mempelajari mengapa hal ini.

 

KEYED INSTRUMENT

Kebanyakan instrumen di kebyar yang bersemangat metalofon, dengan tombol perunggu beristirahat di akord ditangguhkan, lebih resonator bambu. Instrumen sering berdesain diukir bingkai kayu. Bagian Gansa di gong kebyar gamelan merupakan bagian terbesar, terdiri dari 13 pemain. Instrumen Gangsa yang dimainkan dengan palu, disebut Gangsa pongul. Palu berbeda dalam kekerasan tergantung pada instrumen dan jangkauan. Tombol disusun dari rendah ke tinggi, kiri ke kanan. Kuncinya adalah dipukul dengan palu di satu tangan, dan dibasahi dengan buku jari dan kedua dari sisi lain. Kunci dapat dimainkan dalam salah satu dari tiga cara:

   1. Menyerang tombol tersebut, dan biarkan beresonansi sampai memudar suara.
   2. Menyerang tombol, dan meredam segera sebelum atau bersamaan dengan, mencolok dari c              catatan berikutnya dalam melodi. Hal ini sangat baik untuk bagian-bagian saling.
   3.Menyerang sementara peredam. Ini mendapat klik, kering bernada.

KANTIL

Ada empat kantilan di kebyar, dua laki-laki dan dua perempuan. Instrumen ini adalah yang tertinggi terdengar dalam ansambel kebyar, dengan catatan tertinggi berada di sekitar C7. Ini memiliki sepuluh kunci, dan berbagai dua oktaf, dan dimainkan dengan palu kayu. Pemain sering duduk di lantai untuk memainkan alat musik ini.

GANGSA PEMADE

Ada juga empat pemadé di kebyar, dua laki-laki dan dua perempuan. Instrumen ini juga memiliki sepuluh kunci, berbagai dua oktaf, dan dimainkan dengan palu kayu, tetapi tepat satu oktaf lebih rendah dari kantilan. Pemain sering duduk di lantai untuk memainkan alat musik ini.

UGAL

Biasanya ada hanya satu ugal dalam ansambel kebyar, dan biasanya perempuan. Hal ini dimainkan oleh salah satu pemimpin dari ansambel. Hal ini lebih tinggi dari Gansa lainnya, dan pemain duduk di bangku pendek, sehingga memungkinkan pemain untuk isyarat visual ansambel dengan mudah. Instrumen ini juga memiliki 15 tombol, memiliki jangkauan dua oktaf, dan dimainkan dengan palu kayu. Ini adalah satu oktaf lebih rendah dari pemadé Gangsa.

 

 

 

JEGOGAN

Ada dua jegogan (disingkat menjadi jegog” dalam percakapan sehari-hari) di kebyar, satu laki-laki dan satu perempuan. Instrumen ini memiliki kisaran satu oktaf, dan merupakan salah satu oktaf di bawah calung. Tombol yang jauh lebih besar dibandingkan dengan Gangsa lainnya, dan dimainkan dengan dilapisi kain, agak besar, karetempuk palu bola.

JUBLAG ATAU CALUNG

Ia selanjutnya bernada tinggi dari The Gangsa adalah jublag tersebut. Instrumen ini, seperti jegog, juga membutuhkan tabung bambu panjang beresonansi sehingga sering dimainkan sambil duduk di kursi atau bangku. Instrumen ini memiliki kisaran satu oktaf, di antara pemadé dan uGal. Beberapa memiliki lima tombol (1, 2, 3, 5, dan 6) tapi tujuh jublag kunci juga sering ditemukan di Bali. Biasanya bermain di submultiples dari Pokok, tombol dipukul lebih sering daripada jegogan dan biasanya kurang sering daripada uGal (bermain Pokok). Ini adalah salah satu oktaf di atas jegogan dan nada saham dengan uGal tersebut. Nama lain untuk jublag yang calung. Terdapat dua calung (chalung diucapkan) di kebyar, satu laki-laki dan satu perempuan.

GONG GEDE

Juga disebut hanya sebagai gong, gong gede adalah yang terdalam, dan paling resonan. Gede, kadang-kadang ditulis gde, berarti besar’ di Bali. Karena itu adalah yang terbesar dari gong, itu dianggap sebagai instrumen yang paling suci di kebyar. Hal ini tidak pernah dibasahi, selalu diizinkan untuk membusuk. Karena nada mendalam, menembus melalui ensemble dan dapat didengar untuk mil. Hal ini dipukul dengan palu besar, empuk.

KEMPUR

Sebuah gong berukuran sedang, kempur ini sangat mirip dengan gong gede karena memiliki kualitas yang sangat mirip, tetapi hanya lebih tinggi di lapangan (sekitar satu oktaf dan seperlima lebih tinggi). Hal ini dipukul dengan palu besar, empuk.

KLENTONG
Juga dikenal sebagai kemong, ini jauh lebih kecil dan lebih tinggi di lapangan dibandingkan kempur tersebut. Hal ini dipukul dengan palu keras daripada baik gong gede atau kempur, yang memungkinkan untuk memiliki serangan tajam.

KETTLE GONG KELUARGA

Gong Kettle berbentuk bulat, perunggu, dan bernada. Mereka sering dipasang horizontal pada akord ditangguhkan sebagai bagian dari bingkai. Diposisikan cara ini, ada pembukaan di bagian bawah, sedikit miring busur di atas, dan pusat menonjol disebut bos. Ceret disusun dari rendah ke tinggi, kiri ke kanan. Mereka umumnya dimainkan dengan palu kayu dibungkus dalam string pada salah satu ujungnya (untuk melunakkan serangan) atau akhir dari palu, yang telanjang, selesai kayu. Palu diadakan satu di masing-masing tangan sebagaiperluasan dari jari telunjuk menunjuk. Ada empat pemogokan konvensional:

1.Pada bos dengan bagian senar dari palu, dan segera dirilis untuk membiarkannya bergetar  secara bebas.
2. Pada bos dengan bagian senar dari palu, tetapi ditekan untuk meredam getaran apapun.
3. Pada haluan ketel dengan ujung kayu palu, dan diizinkan untuk menelepon bebas.
4. Pada haluan ketel dengan ujung kayu palu, tetapi ditekan untuk meredam dering apapun.

 

REYONG

Juga dieja, reong, instrumen ini terdiri dari 12 ceret dipasang horizontal berturut-turut pada frame. Hal ini dimainkan oleh empat musisi, masing-masing mengambil tanggung jawab untuk 2 sampai 4 dari ceret nya. Para pemain, yang duduk di baris, dibagi menjadi dua kelompok, yang terdiri pertama dari pemain pertama dan ketiga berturut-turut, dan yang kedua terdiri dari para pemain kedua dan sebagainya. Kedua orang dalam kelompok yang sama memainkan bagian yang sama, namun dua kali lipat oktaf terpisah. Bagian-bagian dari kelompok satu dan kelompok dua, saat bermain bersama, yang saling. Reyong memiliki kedua peran perkusi melodi dan non-melodi.

 

TEROMPONG

trompong biasanya tidak digunakan dalam kebyar, karena dikaitkan dengan genre yang lebih tua seperti Gde gamelan gong. Ketika digunakan, bagaimanapun, itu diposisikan di depan ensemble, menghadap penonton. Dibangun mirip dengan reyong, terdiri dari 10 ceret, dengan kisaran dua oktaf. Hal ini dimainkan oleh satu orang, dan orang yang mungkin menjadi pemimpin dari ansambel yang duduk di bangku pendek, memainkan melodi utama. Trompong ini juga dimainkan oleh seorang penari dalam potongan tari seperti Kebyar Kebyar Duduk dan Trompong. Karena ukuran instrumen, melodi yang disusun untuk memungkinkan seseorang untuk perlahan-lahan menggeser posisi seseorang untuk mencapai ekstrim jangkauan

 

TAWA TAWA

Tawa tawa adalah ketel kecil yang diadakan di lap atau lengan dan memukul pada bos dengan palu dengan kepala bulat yang lembut. Ini memainkan ketukan dari siklus gong dan bertindak agak seperti metronom.

 

 

KEMPLI

Kempli adalah ketel kecil terbenam di atas tali digantung pada berdiri petak. Ini juga merupakan instrumen tempo menjaga. Kempli ini biasanya dimainkan dengan tongkat kabel dibungkus seperti yang dimiliki reyong dan trompong. Hal ini dipukul pada bos, tetapi dibasahi dengan tangan yang lain untuk menghasilkan suara, pengering tajam.

 

KLENING

Juga tertulis klinang, itu adalah ketel yang sangat kecil, sekitar 5 inci diameter, baik set pada berdiri sendiri atau dipegang di tangan. Ini juga, dimainkan dengan tongkat dibungkus kabel. Ini memainkan setiap detak kedua tempo, biasanya bergantian dengan kempli atau tawa tawa.

 

KAJAR

Kajar adalah ketel kecil dengan bos tersembunyi, yang diselenggarakan di pangkuan dan bermain dengan tongkat keras. Kajar memainkan aksen ke bagian penting dari ritme.

 

KENDANG

Kendang adalah drum berkepala dua dari kayu nangka dan kulit sapi. Eksterior berbentuk seperti kerucut terpotong sedangkan ruang negatif dari interior terpahat seperti jam pasir. Ini bentuk dan tindakan cinching tali hide menciptakan dua yang berbeda, laras perkiraan dalam satu drum. Seperti instrumen gamelan kebanyakan, kendang yang dipasangkan: lebih besar, bagian perempuan memimpin, wadon, dan laki-laki lainnya, lanang. Permukaan dalam wadon kendang yang diukir tegak dibandingkan lanang, sehingga dalam timbre, lebih resonan booming.

Sama seperti suku kata untuk lapangan yang digunakan untuk instrumen bernada, kendang memiliki satu set suku kata yang diucapkan onomatopoetic untuk stroke masing-masing memproduksi total 14 jenis suara. Kendang yang dimainkan dengan baik tangan kosong saja atau telanjang tangan ditambah satu palu. Pemain kendang wadon biasanya puncak hirarki ensemble, pengaturan tempi dan cuing transisi seperti konduktor.

Bagian kendang adalah yang paling kompleks dalam gong kebyar, menggambar dari leksikon kaya cepat-api, pola sinkopasi agar sesuai dengan mood dan perkembangan musik bernada. Drummer lanang bertanggung jawab untuk mengisi bagian saling sesuai. Pemain kendang dapat duduk menghadap ke arah yang sama, wadon di depan dan belakang lanang.

 

 

CENG – CENG

Diucapkan ceng – ceng, alat ini terdiri dari beberapa kecil, tumpang tindih simbal terkait dengan bingkai. Frame sering diukir agar terlihat seperti binatang, paling sering kura-kura, penyu sebagai mitis dikatakan untuk membawa pulau Bali di punggungnya. Pemain memegang sepasang cymbal cocok dengan bambu atau menangani tekstil, memukul simbal stasioner dengan cepat berturut-turut, bahkan atau aksen asimetris dengan kendang atau reyong.

 

SULING

Salah satu dari dua instrumen mampu menekuk lapangan, suling adalah seruling bambu vertikal. Suling datang dalam berbagai ukuran, dari piccolo seperti <1ft ke 5 ft desah. Ganda Bagian suling dan ornamen melodi, yang suling mendaftar tertinggi memiliki kendali paling bebas untuk berimprovisasi. The melingkar Pemain bernapas untuk memungkinkan lapangan untuk dipertahankan dalam nada konstan. Sebuah kualitas khas Bali suling, berbeda dari suling Sunda, adalah gabungan dari vibrato melenturkan teratur rahang dan bekerja lidah.

Suling telah mempertahankan tuning septatonic lengkap pengadilan gamelan dan dapat mengakses nada di lapangan kesenjangan instrumen mengetik untuk efek.

 

REBAB

Rebab adalah biola lonjakan dimainkan dengan busur. Hal ini hanya kadang-kadang digunakan dalam kebyar seperti yang sering tenggelam oleh metalofon. Melodi yang mirip dengan suling, kadang-kadang mencapai pitches pada skala septatonic. Hal ini hanya dua senar disetel keempat Barat terpisah yang tidak pernah menyentuh fingerboard unfretted. Hal ini memungkinkan pemain untuk mengubah catatan dengan menekan ke bawah pada string, string membungkuk ke samping, geser, atau mengubah string.

Tidak seperti busur tali Barat, haluan rebab yang lebih dalam dan memegang curang seperti itu dari viola da gamba. Jempol pemain berlaku tekanan langsung pada rambut untuk mengontrol ketegangan.

 

 

 

 

TUNING

Tidak ada lapangan standar dalam musik Bali. Secara umum, semua instrumen dalam ansambel gamelan gong kebyar dibuat dan disetel pada waktu yang sama. Ensemble Setiap disetel untuk dirinya sendiri, sehingga hampir tidak mungkin untuk menghapus instrumen dari satu ensemble untuk menggunakannya di lain dan memilikinya cocok lapangan. Dalam ensemble apapun, namun, instrumen gender, dan tuning masing-masing tergantung pada bahwa gender instrumen.

 

GENDERED INSTRUMENT

Hampir setiap instrumen dalam ansambel kebyar dipasangkan dengan mitra laki-laki dan perempuan. Setiap instrumen dalam sepasang disetel berbeda dari pasangannya, satu lebih tinggi dan satu rendah. Dimainkan pada saat yang sama, instrumen yang lebih tinggi (dikenal sebagai pengisep atau inhaler”) dan instrumen yang lebih rendah (dikenal sebagai pengumbang atau exhaler”), menghasilkan efek pemukulan (Ombak), menciptakan kualitas, keseluruhan berkilauan berdenyut. Instrumen perempuan disetel lebih rendah, sedangkan laki-laki instrumen disetel lebih tinggi. Sebagai contoh, salah satu catatan pada pemadé Gangsa perempuan mungkin disetel untuk 220 Hz, sedangkan laki-laki Gansa pemadé mungkin disetel sedikit lebih tinggi untuk 228 Hz. Sebuah ensemble kebyar biasanya disetel sehingga jumlah denyut per detik tetap konsisten sepanjang rentang ensemble, meskipun kadang-kadang ensemble disetel sehingga ketukan yang sedikit lebih cepat untuk frekuensi yang lebih tinggi.

 

Leave a Reply