Site search

Komentar Terbaru

Arsip

Kategori

Meta

Site search

September 2019
M S S R K J S
« Mei    
1234567
891011121314
15161718192021
22232425262728
2930  

Categories

Tags

Senarai Blog

ogoh ogoh

BAB I

PENDAHULUAN

1.1  Latar Belakang

Hari raya pengerupukan  merupakan  kebudayan yang sudah turun temurun.  Setiap  satu tahun sekali seluruh umat hindu di Indonesia melaksanakan hari pengerupukan,  sampai  kapan  dan  dimanapun  ia  berada.  Pengerupukan  sangat  penting  artinya,  sebab hari raya pengerupukan merupakan hari menyambut hari tilem kesanga atau sering disebut dengan tahun baru caka.  Dengan  demikian  pengerupukan  harus  betul – betul  dilestarikan  untuk  menjaga seni dan budaya yang ada di bali khususnya dan  menjadikan hari pengerupukan sebagai budaya unggulan.

 

Tujuan  yang  kita  harapkan  adalah  menjaga tradisi,seni dan budaya Ogoh-ogoh yang  bisa kita ajarkan kepada generasi kita yang akan datang  memiliki  pengetahuan  dan  keterampilan,  serta  rasa  tanggung  jawab  kemasyarakatan.  Ogoh-ogoh  harus  mampu  di laksanakan  oleh seluruh umat hindu  agar  dapat  berperan  aktif  dalam  seluruh  kegiatan hari raya pengerupukan yang menjaga unsur keagaaman ,seni budaya ,kreatif ,  cerdas,  aktif,  terampil, dan  bermoral  tinggi,  demokratis,  dan  toleran  dengan  mengutamakan  persatuan  kebudayaan  dan  bukannya  perpecahan.

Mempertimbangkan  pengetahuan  anak – anak  tentang ogoh-ogoh sama  dengan  mempersiapkan  generasi  yang  akan  datang.  Hati  seorang anak tentang ogoh-ogoh  bagaikan  sebuah  plat  fotografik  yang  tidak  bergambar  apa – apa,  siap  merefleksikan  semua  yang  ditampakkan  padanya.

Pada makalah ini, akan dikaji hal-hal yang berhubungan dengan ogoh-ogoh  yang diselenggarakan di Bali pada jaman sekarang.

Pada dasarnya setiap kegiatan yang dilakukan akan menimbulkan dua macam dampak yang saling bertentangan. Kedua dampak itu adalah dampak positif dan dampak negatif. Dampak positif adalah segala sesuatu yang merupakan harapan  dari pelaksanaan kegiatan tersebut, dengan kata lain dapat disebut sebagai ’Tujuan’. Sedangkan dampak negatif adalah segala sesuatu yang bukan merupakan harapan dalam pelaksanaan kegitan tersebut, sehingga dapat disebut sebagai hambatan atau masalah yang ditimbulkan. Jika peristiwa di atas dihubungkan dengan perkembangan jaman sekarang, maka pelaksanaan ogoh-ogoh akan menimbulkan dampak positif dan negatif yang disebut sebagai tujuan dan hambatan yang akan dihadapi.Terutama ogoh-ogoh jaman sekarang. Hal ini akan lebih tepat bila disebut sebagai “Perkembangan ogoh-ogoh jaman sekarang. Ogoh-ogoh   yang   diterapkan   harus   sesuai   dengan   cerita-cerita dan hal-hal yang terjadi di   masyarakat   atau   kebutuhan   dari   daerah   tempat   dilangsungkan   ogoh-ogoh tersebut.   Unsur   ogoh-ogoh   yang   dikembangkan   harus   sesuai   dengan   kebutuhan   daerah  setempat.

Dengan  demikian,  ogoh-ogoh jaman  sekarang  dan  masa  depan  harus  diarahkan  pada  peningkatan  kualitas  kemampuan  intelektual  dan  professional  serta  sikap,  kepribadian  dan  moral  manusia   pada  umumnya.  Dengan  kemampuan  dan  sikap  manusia    yang  demikian  diharapkan  dapat  mendudukkan  ogoh-ogoh yang  bermanfaat  di  masyarakat  dunia  di  era  globalisasi  ini.

 

 1.2  Rumusan Masalah

Permasalahan  dalam  pembuatan ogoh-ogoh  jaman  sekarang  adalah  suatu  masalah  yang  sangat  komplek.  Apabila  ditelaah  lebih  jauh,  maka  kita  akan  menemukan  sekumpulan  hal – hal  rumit  yang  sangat  susah  untuk  disiasati.  Masalah  yang  dihadapi  tersebut  akan  lebih  susah  jika  saling  berkaitan  satu  sama  lain.  Dengan  adanya  cerita-cerita dari orang yang berpengalaman  mampu  memberikan  gambaran – gambaran  pada  perkembangan  ogoh-ogoh  zaman  dahulu  dengan  ogoh-ogoh  zaman  sekarang.

Dan  mutu  ogoh-ogoh   pun  dapat  ditingkatkan  dengan  melakukan  serangkaian  pembenahan  terhadap  segala  persoalan  yang  dihadapi.  Pembenahan  itu  dapat  berupa  pembenahan  terhadap  bahan-bahan dan tehnik pembuatan  yang  dapat  memberikan  kemampuan  dan  keterampilan  dasar  minimal,  menerapkan  konsep  belajar mnghasilkan karya baru  dan  membangkitkan  sikap  kreatif,   dan  mandiri.  Perlu  diidentifikasi  unsure – unsure  yang  ada  di  daerah  yang  dapat  dimanfaatkan  untuk  memfasilitasi  proses  peningkatan  mutu  pembuatan ogoh-ogoh,  selain  pemerintah  daerah,  misalnya  kelompok  pakar,  paguyuban  mahasiswa,  lembaga  swadaya  masyarakat  daerah,  perguruan  tinggi,  organisasi  massa,  ,   TV  daerah,  media  masa / cetak  daerah,  situs  internet.

Mengenai  kecenderungan meningkatnya  pencapaian  hasil  pembuatan ogoh-ogoh  selama  ini, langkah  antisipatif  yang  perlu  ditempuh  adalah  mengupayakan  peningkatan  partisipasi  masyarakat  terhadap  pembuatan ogoh-ogoh,  peningkatan  kualitas  dan  relevansi  ogoh-ogoh,  dari  unsur – unsur  yang  terkait  pada  mutu ogoh-ogoh,  yaitu:

  1. Bagaimana  cara pembuatanya?

(Bahan-bahan,alat-alat yang digunakan,tehnik-tehnik.)

  1. Bagaimana antusias masyarakat sekitar?

3. Bagaimana bahan-bahan yang digunakan?

(proporsi bahan yang digunakan)

4.  Apa saja yang dibutuhkan dalam pembuatan ogoh-ogoh?

5.  Bagaimana kondisi tempat pembuatannya?

6. Adakah sarana pendukung yang lainnya?

(transportasi,dana dari pemerintah,tempat yang cukup)

7.  Bagaimana kondisi iklim pada saat pembuatan ogoh-ogoh yang ada saat ini?.

 

1.3  Tujuan Penulisan

Adapun tujuan-tujuan yang ingin dicapai dalam pembuatan makalah ini adalah sebagai berikut :

  1. Mengetahui perbedaan pembuatan ogoh-ogoh zaman dahulu & pembuatan ogoh-ogoh zaman sekarang.
  1. Mampu  meningkatkan kualitas ogoh-ogoh dengan cara mencari kelemahan – kelemahan  agar dapat dibenahi dan diselesaikan dengan penyelesaian yang tepat dan sesuai.
  2. Membantu dalam membahas dan menanggulangi masalah yang dihadapi di dalam proses pembuatan ogoh-ogoh.

 

1.4 Manfaat Penulisan Makalah

Berikut ini kan dijabarkan mengenai manfaat-manfaat yang dapat diambil dari penulisan makalah ini.

  1. Membangun kualitas ogoh-ogoh zaman sekarang ke arah yang lebih baik dari sebelumny.
  2. Memilah & menelaah masalah-masalah ogoh-ogoh yang dihadapi.
  3. Memberikan inovasi baru dan penanggulangan yang efektif dalam menghadapi masalah di dalam pembuatan ogoh-ogoh.
  4. Sebagai batu loncatan kepada generasi muda agar mampu memberikan hasil karya  yang lebih baik.
  5. Meningkatkan cara membuat atau merakit ogoh-ogoh yang lebih efektif dan efisien.

 

 

BAB II

PEMBAHASAN MATERI

 

2.1 Perbedaan Ogoh-ogoh Jaman Dahulu dengan Jaman Sekarang

            Permasalahan ogoh-ogoh merupakan suatu kendala yang menghalangi tercapainya tujuan pembuatan ogoh-ogoh. Pada bab ini akan dibahas beberapa hal yang merupakan permasalahan tentang pembuatan ogoh-ogoh di Bali pada jaman sekarang. Adapun permaslahan – permasalan tersebut menimbulkan perbedaan – perbedaan yang sangat spesifikasi dari masa ke masa. Dalam makalah ini akan akan di jabrkan tentang perbedaan – perbedaan tersebut, berikut penjelasannya :

 

2.1.1 Dalam proses pembuatan ogoh-ogoh

ÿ Ogoh-ogoh Jaman Dulu

Pada  awalnya  ogoh-ogoh  dimaksudkan  untuk  mengusir bhuta kala pada saat sasih tilem kesanga atau disebut hari raya pengerupukan.  Yang terbuat dari alang-alang,anyaman bambu,kayu dan bahan-bahan yang ada pada saat jaman itu saja.yang menggambarkan raksasa,leak,celuluk dll.lebih cenderung bersifat bhuta kala.dengan ukuran yang besar-besar.

ÿ Ogoh-ogoh Jaman Sekarang

Ogoh-ogoh  sekarang  lebih  berorientasi  kepada  bagaimana  meningkat  kreatifitas anak muda masa kini  dan  bagaimana  menghadapi  globalisasi.  Ogoh-ogoh   sekarang  kehilangan  misi  utamanya  untuk  investasi  karakter  raksasa/bhuta kala.   Ogoh-ogoh yang mengandung  moral  dan  karakter  bukan  lagi  merupakan  factor  utama  seseorang  membuat ogoh-ogoh.Hal  ini  dianggap  menjadi  tugas  para  tokoh  agama,  tugas  orang  tua    di  masyarakat di daerah masing-masing.  Seluruh pemuda,pemudi yang kreatifitas  berlomba  menonjolkan  kreatifitas mereka masing-masing  yang  dipercaya  bisa  menciptakan  generasi  muda  yang mampu berkarya di  usia  sedini  mungkin.  Para  orang  tua  juga  tergiur  dan  ingin  anaknya  menjadi  kreator muda.

            2.1.2 Dalam Materi Pendidikan

ÿ Materi Ogoh-ogoh Jaman Dulu

Kreatifitas  atau  materi  ogoh-ogoh  jaman  dulu  lebih  menekankan  pada  kebutuhan yang diperlukan saat upacara pengerupukan,  penumbuhan  dan  penguatan  karakter  yang  kelak  membuatnya  mampu  membedakan  mana  yang  baik  dan  benar,  untuk  kemudian  mengutamakan  kebudayaan dan kesenian  yang  terlepas  dari  perbedaan  agama,  dan  budaya.

ÿ Materi Ogoh-ogoh Jaman Sekarang

Jaman  sekarang  ogoh-ogoh di buat dengan berbagai karakter yg kebanyakan mengisahkan tokoh pewayangan,  Ada  ogoh-ogoh yang mengandung unsur pornografi dll.  Bahan-bahan  yang  digunakan  pada jaman sekarang juga  berbeda    dengan  dulu.  Ada  ogoh-ogoh  yang  menggunakan  gabus atau sterofome ,  ada  yang  menggunakan  anyaman dari bambu,  dan  lain – lain.  Penonjolan  keunggulan  juga  terlihat  dari  bahan yang digunakan,  misalnya  ada  yang menggunakan gabus agar hasilnya lebih maksimal Ironisnya  pada jaman sekarang yg menggunakan anyaman bambu pada jaman sekarang kurang di minati.

 

 

 

 

 

BENTUK FISIK OGOH-OGOH JAMAN SEKARANG

 

 

 

 

 

 

 

BAB III

PENUTUP

 3.1 Simpulan

Setiap jaman mempunyai masalah dan situasi yang berbeda. Sangat naif bila kita sekarang memaksakan pembuatan ogoh-ogoh yang ada pada jaman dulu diterapkan pada jaman sekarang.tidak mungkin kita menuntut remaja sekarang juga membuat model ogoh-ogoh yang sama sperti dulu. Mereka akan terlihat aneh di mata remaja lain yang mengikuti perkembangan ogoh-ogoh jaman sekarang. Ogoh-ogoh seperti apa yang ingin kita kembangkan kepada anak-anak di bali khususnya.

Pelaksanaan hari raya pengerupukan dan pembuatan ogoh-ogoh harus selalu di diterapkan. Hal ini dilakukan karena pengerupukan sudah menjadi turun temurun dari tahun ke tahun dan ogoh-ogoh salah satu kegiatan kreatifitas ksenian yang masih di gemari para remaja hingga saat ini. Dan  peningkatan mutu kualitan kreatifitan ogoh-ogoh akan bisa lebih baik jika terus di lestarikan.

3.2 Saran

Menurut saya bila ogoh-ogoh mampu terus berkembang di bidang kesenian dan tetap menjadi fungsi keagamaan Saya pribadi juga berharap mampu terus mengembangkan kreatifitas ogoh-ogoh sebagai warisan leluhur yang wajib di lestarikan oleh seluruh masyarakat HINDU di bali khususnya, mengembalikan unsur fungsi keagamaan tujuan pengerupukan atau pembuatan ogoh-ogoh yang utama.  Semoga pengerupukan atau ogoh-ogoh di tahun-tahun yang baru berisi elemen-elemen pendidikan yang berguna bagi kita smua dan anak cucu kita nanti..

 

 

 

 

 

 

 

 

DAFTAR PUSTAKA

 

  1. OPINI (filosofi tak terpecahkan).Masih ada waktu. www.gr.co.id  edisi Jum’at, 15 Juli 2012
  2. www.ensiklopedia.com  ( Ironi Pendidikan Jaman Sekarang)
  3. Redaksi Kompas.opini masyarakat (Pendidikan yang bermutu). www.kompas.com edisi Rabu, 30 Maret 2005
  4. Hasan Shadily, dkk.1973. Ensiklopedi Umum . Jakarta: Yayasan Dana Buku Franklin Jakarta.

Comments

Comment from hendra
Time Mei 14, 2013 at 10:56 am

Maaf tulisannya mohon dirapihkan,
Pertanyaan saya apakah benar Ogoh-ogoh setalah pengerupukan langsung dibakar? mohon penjelasannya, terima kasih

Comment from riadnyaputra
Time Mei 14, 2013 at 11:03 am

iyaa terima kasih sudah memberikan masukan dan pertanyaan.
untuk tulisan saya akan perbaiki kembali.
untuk ogoh-ogoh itu benar, setelah merayakan hari pengerupukan ogoh-ogoh harus segera di bakar karna menurut masyarakat ogoh-ogoh tersebut sebagai penghusir bhuta kala.

Write a comment