CONTOH PEMBUATAN PROPOSAL

PROPOSAL

 

 

PENDAHULUAN

 

Latar Belakang

Seni rupa adalah salah satu bidang seni yang melatih siswa untuk memperhalus rasa dan karsa. Dengan seni rupa, siswa dapat mengekspresikan perasaan atau pengetahuannya melalui grafis yang diabadikan melalui goresan sketsa serta warna.

 

Sesuai dengan program mata pelajaran seni rupa yang salah satunya adalah memperkenalkan kreasi siswa melalui kegiatan resmi atau pameran maka dengan ini kami berencana untuk mengadakan kegiatan pameran seni rupa yang kami selenggarakan sekaligus sebagai peringatan kemerdekaan RI yang ke 73.

 

Kami mengharapkan dengan adanya kegiatan pameran ini, potensi – potensi yang dimiliki oleh siswa khususnya dibidang seni rupa akan terlihat dan sekaligus untuk memacu semangat berkarya pada diri siswa.

 

DASAR PEMIKIRAN

  • Standar Kompetensi Mata Pelajaran Seni Rupa
  • Program Tahunan Ikatan Siswa Seni Rupa SMKN.1 SUKAWATI

TUJUAN PELAKSANAAN

Kegiatan pameran yang kami laksanakan bertujuan sebagai berikut ;

  1. Memperkanalkan kreasi siswa di bidang seni rupa
  2. Menumbuhkan kecintaan di bidang Seni dan Budaya khususnya seni rupa
  3. Meningkatkan khasanah pengetahuan serta wawasan di bidang Seni Rupa.
  4. Meningkatkan kemampuan untuk mengapresiasi sebuah karya.
  5. Menumbuhkan kemampuan kritis dalam seni rupa
  6. Memenuhi tugas Seni Budaya
  7.   Menumbuhkan sifar menghargai kreasi seni rupa

 

JENIS KARYA

Kegiatan Pameran Seni Rupa ini akan menampilkan dua kategori karya yaitu :

  • Karya Seni Rupa Murni (fine art)
  • Seni Rupa Terapan (apllied art)

 

SASARAN KEGIATAN

  • Seluruh Siswa SMKN.1 SUKAWATI
  • Seluruh Perangkat Sekolah dan Alumni
  • Wali Murid

WAKTU DAN TEMPAT PELAKSANAAN

Hari/Tanggal   : Kamis, 19 Agustus  2018

Waktu             : 08.00-14.00 WIB

Tempat            : Aula SMKN.1 SUKAWATI

 

TRI HITA KARANA PINAKA DASAR NGRAJEGAN BUDAYA BALI

TRI HITA KARANA PINAKA DASAR NGRAJEGAN BUDAYA BALI

 

Om Swastyastu

Sadurung titiang ngelanturang atur, pinih kapertama ngiring iraga sareng sami nunas ica majeng ring Ida Sang Hyang Widhi Wasa duaning sangkaning paswecan Ida presida iraga mapupul ring galahe sane becik puniki jagi ngebaosan nanginin indik “Tri Hita Karana Pinaka Dasar Ngrajegan Budaya Bali”

Minab ida dane sareng sami sampun pastika uning sane kawastanin Tri Hita Karana punika, duaning wacana punika sampun sering pisan kebaosang olih para jana sami. Wacana Tri Hita Karana punika sering kawedar ritatkala kawentenang acara Dharma Wacana, penyuluhan Agama Hindu taler sampun keajahin ring sekolahan.

Kewentenang titiang sane kalintang tambed pacang nyobyahang indik wacana Tri Hita Karana puniki, nenten ja wenten manah titiang jaga nasikin segara utawi ngajahin ida dane sareng sami sane pastika sampun wikan ring indike punika. Sakewanten titiang sapunika taler ida dane wantah jadma sane madue kekirangan ring kewiadnyanan, duaning asapunika ngiring ja iraga sareng sami pada-pada saling nguningayang.

Inggih ida dane sane dahat suksmayang titiang, sane mangkin jaga kawitin titiang ngaturang indik wacana “Tri Hita Karana Pinaka Dasar Ngrajegan Budaya Bali”. Lengkara tri hita karana punika kawangun antuk tigang kruna, inggih punika : Tri, Hita miwah Karana. Kruna tri punika mearti tiga, kruna Hita artinipun harmonis, tur kruna Karana punika mearti Pengawi. Dadosne “Tri Hita Karana” punika artinipun wantah tiga hubungan sane ngawesanayang kerahayuan utawi keharmonisan. Tri Hita Karana puniki kepah dados tiga, inggih punika Parhyangan, Pawongan, miwah Palemahan.

Parhyangan inggih punika pasewitran sane kewangun marep ring Ida Sang Hyang Widhi. Inggian laksana sane kalaksanayang nenten ja wenten tios wantah pebuat sane nyihnayang rasa bhakti ring Hyang Widhi, upaminipun wantah ngelaksanayang acara ngayah ring parhyangan utawi Pura-pura, ngelaksanayang persembahyangan nyabran purnama. Yening ring peumahan, jero utawi griya wantah marerisak ring pamerajan, taler ngaturan banten saiban nyabran rahina. Ring jagat bali, parhyangan puniki sampun kacihnayang antuk pura-pura sane sampun kewangun, napi ke punika pura kahyangan jagat, dang kahyangan, kahyangan tiga, pamerajan miwah salewirnyane sane nyiriang jagat baline puniki. Sane taler pinaka ciri jagat baline inggih punika upacara yadnya sane kelaksanayang.

Pawongan inggih punika pasewitran sane kawangun marep ring nyama braya utawi para jana sami melarapan antuk saling asih lan asuh. Yening sampun presida ngelaksanayang saling asih lan asuh puniki pastika iraga pacang ngemanggihang sane kewastanin rahayu masewitra ring jagate. Ring bali sampun ngelaksanayang konsep puniki sane kemargiang ring soang-soang desa pekraman. Desa pekraman puniki taler pinaka ciri jagat bali, duaning konsep desa pekraman wantah wenten ring bali kemanten. Ring desa pekraman wenten sane kawastanin awig-awig. Awig-awig puniki wantah titi laksana sane patut kemargian risajeroning menyama braya.

Palemahan inggih punika pasewitran sane kalaksanayang marep ring gumi genah iraga sareng sami maurip. Yening iraga presida ngewangiang gumi utawi jagate, pastika iraga pacing rahayu ngantos riwekas turmaning nenten wenten malih sane kawastanin byuta sane kakardi olih jagat. Wentene byuta olih jagate punika nenten ja wenten tios wantah kawesanayang olih jadmane sane maparisolah setata ngusak asik jagate. Upaminipun ngundulin alas, ngebor tanah miwah seluwirnyane. Sane patut kelaksanayang mangdane jagat miwah jadma pada-pada mamargi antar inggih punika ngelaksanayang reboisasi. Ring bali wenten dresta sane kemargiang risajeroning ngewangiang jagate inggih punika mejalaran antuk ngelaksanayang upacara yadnya nyabran nem sasih sane kawastanin tumpek pengatag utawi tumpek bubuh. Tetujon upacara puniki wantah ngaturang parama suksma majeng ring jagate pamekasnyane majeng ring para taru.

Punika wawu sampun atur uningayang titiang inggian kasuksman Tri Hita Karana sane setata kemargiang ring jagat bali. Yening konsep puniki presida setata kelaksanayang, pastika jagat bali piniki pacang setata ajeg. Punika mawinan Tri Hita Karana punika patut pinaka dasar ngrajegan budaya bali.

Inggih ida dane sane banget baktinin titiang, cutet atur titiang, ngiring mangkin sareng sami mautsaha tunggaling kahyune ring sajeroning ngemargiang laksana selamin iraga maurip ring jagate kadasarin antuk ngelaksanayang Tri Hita Karana.

Inggih wantah asapunika presida antuk titiang ngaturang atur indik “Tri Hita Karana Pinaka Dasar Ngrajegan Budaya Bali” mugi-mugi wenten pikenohipun. Makakirang langkung antuk titiang ngaturang, titiang nunas geng rena sinampura.

Makawasana titiang ngaturang parama santi.

Om Santih Santih Santih Om

TARI BARONG

TARI BARONG BALI

Tari barong adalah tarian khas bali yang berasal dari khazanahkebudayaan pra-hindu. Tarian ini menggambarkan pertarungan antara kebijakan dan kebatilan. Wujud kebijakan dilakonkan oleh barong, yaitu penari dengan kostum binatang berkaki empat, sementara kebatilan dilakonkan oleh rangda, yaitu sosok yang menyeramkan dengan dua taring runcing di mulutnya. Ada beberapa jenis tari barong yang biasa ditampilkan di pura bali, di antaranya, barong ket, barong bangkal ( babi ), barong gajah, barong brutuk, serta barong barongan. Namun, di antara jenis jenis barong tersebut yang paling sering menjadi suguhan wisata adalah barong ket, atau barong keket yang memiliki  kostum dan tarian yang cukup lengkap. Kostum barong ket umumnya menggambarkan perpaduan atara singa , harimau dan lembu. Dibadannya dihiasi ornamen dari kulit,potongan-potongan kaca cermin, dan juga di lengkapi bulu-bulu dari serat daun pandan. Barong ini dimainkan oleh dua penari. Satu penari mengambil posisi didepan untuk memainkan gerak kepala dan kaki depan barong, sementara penari kedua berada di belakang untuk memainkan kaki belakang dan ekor barong. Secara sekilas, barong ket tidak jauh berbeda dengan barongsai yang biasa dipertunjukan oleh masyarakat cina. Hanya saja, cerita yang dimainkan dalam pertunjukan ini berbeda, yaitu perarungan antara barong dan rangda yang dilengkapi dengan tokoh-tokoh lainnya, seperti kera, dewi kunti, sadewa, serta para pengikut rangda.

 

PEMENTASAN KETUG BUMI ISI DENPASAR

Pendahuluan

 

Latar Belakang

Indonesia merupakan Negara yang memiliki keindahan alam dan keanekaragaman budaya, sehingga perlu adanya peningkatan sector pariwisata. Hal ini dikarenakan pariwisata merupakan sector yang dianggap menguntungkan dan sangat berpotensi untuk dikembangkan sebagai  salah satu  asset yang digunakan sebagai sumber yang menghasilkan bagi bangsa dan Negara. Pariwisata berasal dari 2 kata, yakni pari dan wisata. Pari dapat diartika sebagai banyak, berkali-kali, berputar-putar atau lengkap. Sedangkan wisata dapat diartikan  sebagai perjalanan atau berpergian yang dalam hal ini sinonim dengan kata travel dalam bahasa inggris.menurut murpy (1985) pariwisata adalah keseluruhan elemen-elemen terkait,seperti wisatawan, daerah tujuan wisata, perjalanan, industry dan lain sebagainya. Pengenmbangan suatu tempat yang dijadikan daerah pariwisata diharapkan menjadi sumber dan potensi kegiatan ekonomi yang dapat diandalkan yang mampu menggalakkan kegiatan ekonomi, contohnya seperti ajang pesta kesenian bali 2018 yang banyak menampilkan kebudayaan-kebudayaan dari masing-masing kabupaten di seluruh bali. Dalam hal ini saya berkesempatan ikut serta dalam sebuah pementasan ketug bumi institute seni indinesia Denpasar. Ketug bumi merupakan kelompok music yang menyerupai adi merdangga pada umumnya tetapi dengan kelompok yang lebih besar, ketug bumi dipentaskan pada saat pembukaan pesta kesenian bali yang bertempat di niti mandala.

 

 

 

Penjelasan

            ketug bumi merupakan barungan yang menyerupai barungan baleganjur, namun  instrument dari barungan ini lebih besar dibandingkan  instrument baleganjur pada umumnya. Dulunya music ini dipergunakan untuk mengiringi pasukan pada saat peperangan. Music ini disusun dengan sangat baik oleh salah satu dosen di Isi Denpasar,dan  Penabuh ketug bumi juga mahasiswa dari Isi Denpasar. Music ini dibawakan dengan sangat baik oleh peserta ketug buni, karena didikan yang sangat tegas dari dosen yang menggarap. Barungan ini terdiri dari beberapa instrument seperti, 20 pasang kendang, 18 cakupan ceng-ceng, 8 buah tawa-tawa, 8 buah bedug, 10 buah okokan, 10 buah jimbe, dan yang terahir adalah gong dan kempur. suara kendang, hentakan bedug dan suara instrument yang lainnya mampu  menggentarkan, dan merubah suasana menjadi sangat meriah, dan suara instrument yang dimainkan dengan cara bersamaan menghasilkan getaran seperti tema yang digagas oleh penggarap.dalam hal ini saya sangat beruntung bias ikut serta dalam pementasan ketug bumi di Pesta Kesenian Bali. Pada saat pementasan ketug bumi, penonton sangat antusias dan para wisatawan juga tertarik untuk menyaksikan pementasan tersebut. Ketug bumi ini juga didukung olen tarian icon Isi Denpasar yaitu Tar Siwanataraja yang dikemas dengan sangat baik yang diiringi dengan tabuh ketug bumi.

TARI WIRANATA

Tari wiranata

 

Tari Wiranata menggambarkan kegagahan dan keagungan seorang raja. Melalui kombinasi gerak yang rancak dan dinamis, tarian ini menuntut kelincahan dan kepiawaian para penari dalam mengekspresikan karakter seorang raja yang terkadang lembut dan keras.
Tarian lawas yang tetap evergreen hingga saat ini biasanya ditarikan oleh remaja putri baik secara tunggal maupun massal. Tari wiranata ini tergolong tari kreasi. Keistimewaan tari ini adalah pada gerakan mata penarinya dan ekspresi wajahnya, dipadukan dengan keseluruhan gerakan yang ditarikannya. Tari wiranata ini dicipatan oleh I NYOMAN RIDET pada tahun 1960-an.

 

Pada era modern saat ini teknologi sudah berkembang, begitupula dengan seni khususnya seni tari Bali. Di era modern ini tari Bali khususnya tari Wiranata masih banyak peminatnya, karena tari Wiranata iniberfungsi sebagai hiburan, bukian hanya itu tari Wiranata juga berfungsi sebagai sarana prestasi (dilombakan). Tujuan dari tari Wiranata dijadikan sarana prestasi (dilombakan) bukan sekedar mengejar prestasi saja, melainkan agar anak anak yang memiliki bakat atau keahlian menari semakin termotifasi agar bakat yang dimiliki menjadi lebih sempurna, dan menjadi penari profesional.