PENGARUH GONG KEBYAR TERHADAP GAMELAN ANGKLUNG DAUN 7

This post was written by ngurahwahyu on April 16, 2018
Posted Under: Tak Berkategori

Gong kebyar merupakan salah satu alat musik tradisional Bali yang paling banyak digemari oleh para seniman maupun para penikmat seni. Hal tersebut bukan berarti tanpa ada alasan, melainkan karena selain gamelan ini masih bisa dikatakan baru, gamelan ini juga memiliki sifat yang sangat dinamis, dan elastis. Sifat dinamis gamelan gong kebyar, tercerminkan dari cita rasa tabuh yang dimainkan yang mana tabuh yang dimainkan dominan temponya cepat. Sedangkan, sifat elastis gamelan gong kebyar tercermin dari adanya penambahan partitur repertoar gamelan golongan tua ke dalam gong kebyar, seperti contoh; gegenderan (gender wayang), gegambangan(gambang), dan leluangan(gong luang). Selain itu, gong kebyar juga mampu memberikan pengaruh terhadap barungan gamelan yang lainnya seperti; gamelan samara pagulingan, gamelan angklung daun 7, dan lain-lain. Namun, yang akan saya bahas di sini adalah pengaruh gamelan gong kebyar pada gamelan angklung daun 7.
Gamelan angklung daun 7, merupakan salah satu barungan gamelan golongan tua yang juga dengan gong kebyar berasal dari Buleleng (Singaraja). Gamelan angklung daun 7 pada umumnya dipergunakan untuk mengiringi upacara pitra yadnya sama halnya seperti gamelan angklung klentangan. Namun, menurut penglihatan saya, kini gamelan angklung sedikit terpengaruh dengan keberadaan gong kebyar saat ini. Dari yang saya lihat, Hal-hal yang dipengaruhi dari gamelan angklung diantaranya; fungsinya, gaya tabuh, dan bentuk gamelannya. Pengaruh yang pertama adalah dari segi fungsi. Dulu kita ketahui bahwa gamelan angklung sangat identik dengan upacara pitra yadnya. Namun kini, gamelan angklung sudah sering ditemui pada prosesi upacara dewa yadnya, manusia yadnya, dan lain-lain. Hal itu beralasan lantaran masih banyak, banjar dinas yang ada ditempat saya berasal belum memiliki barungan gamelan gong kebyar, dan suatu kebetulan hanya ada gamelan angklung di tempat tersebut dan akhirnya gamelan angklunglah yang digunakan untuk mengiringi prosesi upacara tersebut.
Selanjutnya pengaruh dari segi gaya tabuhnya. Dari yang saya ketahui, gaya tetabuhan gamelan angklung identik pada temponya yang lambat dan kadang sedang. Namun, sejak gamelan gong kebyar menguasai panggung pagelaran seni karawitan bali, hal itu pun membuat gamelan angklung meniru sedikit ciri khas dari gong kebyar, dengan adanya teknik-teknik rumit layaknya tabuh gong kebyar pada komposisi gamelan angklung. Selain itu, tabuh-tabuh gamelan angklung pun mulai memakai tempo cepat dan hingga yang terbaru, gamelan angklung dapat digunakan untuk mengiringi tari lepas seperti; puspanjali, cendrawasih, truna jaya, dan lain-lain. Dan yang terakhir adalah pengaruh dari segi bentuk gamelan. Dahulu gamelan angklung sebagian besar bentuk pelawah dari gamelan tersebut mengambil motif lelengisan (tidak memakai motif ukiran). Namun kini dengan jaman yang semakin berkembang serta tuntutan dari sebuah pagelaran, memaksa gamelan angklung mengalami perubahan pada pelawahnya yang hingga saat ini mulai memakai motif-motif ukiran, bahkan kini ada juga barungan angklung yang memakai instrument ugal serta memakai kendang size besar pepanggulan. Sekian penjelasan mengenai pengaruh gong kebyar terhadap barungan gamelan lainnya, terima kasih.

Add a Comment

required, use real name
required, will not be published
optional, your blog address