Artikel Hari Raya Nyepi

Juli 5th, 2018

Nyepi adalah hari raya umat Hindu yang dirayakan setiap tahun Baru Saka. Hari ini jatuh pada hitungan Tilem Kesanga (IX) yang dipercayai merupakan hari penyucian dewa-dewa yang berada di pusat samudera yang membawa intisari amerta air hidup. Untuk itu umat Hindu melakukan pemujaan suci terhadap mereka.

Nyepi berasal dari kata sepi (sunyi, senyap). Hari Raya Nyepi sebenarnya merupakan perayaan Tahun Baru Hindu berdasarkan penanggalan/kalender caka, yang dimulai sejak tahun 78 Masehi. Tidak seperti perayaan tahun baru Masehi, Tahun Baru Saka di Bali dimulai dengan menyepi. Tidak ada aktivitas seperti biasa. Semua kegiatan ditiadakan, termasuk pelayanan umum, seperti Bandar Udara Internasional pun tutup, namun tidak untuk rumah sakit.

Tujuan utama Hari Raya Nyepi adalah memohon ke hadapan Tuhan Yang Maha Esa, untuk menyucikan Bhuana Alit (alam manusia/microcosmos) dan Bhuana Agung/macrocosmos (alam semesta). Sebelum Hari Raya Nyepi, terdapat beberapa rangkaian upacara yang dilakukan umat Hindu, khususnya di daerah Bali.

Tradisi Peresean Lombok Barat

Juli 5th, 2018

Peresean adalah kesenian tradisional masyarakat Suku Sasak yang mempertarungkan dua lelaki bersenjatakan tongkat rotan dan perisai. , yang masih ada hingga sekarang.  Dalam kesenian tersebut para lelaki berkumpul untuk menguji keberanian dan ketangkasan mereka dalam bertarung. Walaupun terdapat unsur kekerasan, namun kesenian ini memiliki pesan damai di dalamnya
Sejarah Peresean

Peresean ini dulunya merupakan luapan emosional para Raja dan para prajurit setelah memenangkan pertempuran di medan perang. Selain itu Peresean ini juga merupakan media untuk para petarung dalam menguji keberanian, ketangguhan dan ketangkasan dalam bertarung. Kesenian ini terus berlanjut sampai sekarang di kalangan masyarakat Suku Sasak hingga menjadi suatu tradisi. Dalam perkembangannya, kesenian ini tidak hanya diadakan untuk masyarakat lokal saja, namun juga digelar untuk menyambut para tamu besar atau wisatawan yang berkunjung ke sana.

Fungsi Dan Nilai-Nilai

Seperti yang disebutkan di atas, kesenian ini merupakan media bagi para petarung atau para lelaki dalam menguji keberanian, ketangguhan, dan ketangkasan mereka. Walaupun terdapat unsur kekerasan di dalamnya, namun Peresean memiliki pesan damai. Setiap petarung yang ikut dalam pertunjukan tersebut dituntut memiliki jiwa pemberani, rendah hati, dan tidak pendendam.

Pertunjukan Peresean

Dalam pertarungan tersebut terdapat dua orang petarung yang disebut dengan Pepadu dan tiga orang wasit yang mengatur jalannya pertandingan. Salah satu wasit yang mengawasi jalannya pertandingan disebut dengan Pakembar Tengah, dan wasit yang memilih para Pepadu disebut Pakembar Sedi.
Pertarungan tersebut biasanya dilakukan dalam lima ronde dengan durasi tiga menit setiap rondenya. Sebelum pertandingan dimulai Pepadu akan di berikan instruksi dan doa agar pertandingan berjalan lancar. Setelah itu wasit akan memukul ende dengan rotan sebagai tanda pertarungan dimulai.
Dalam pertarungan Peresean ini terdapat beberapa peraturan, diantaranya Pepadu tidak boleh memukul badan bagian bawah seperti paha atau kaki, tapi Pepadu diperbolehkan memukul bagian atas seperti kepala, pundak atau punggung.  Para Pepadu tersebut dinyatakan kalah apabila sudah menyerah atau berdarah. Apabila ada Pepadu mengalami luka atau berdarah, tim medis akan mengobatinya dengan obat sejenis minyak khusus agar tidak menimbulkan rasa perih. Setelah bertarung para Pepadu kemudian bersalaman dan berpelukan, sebagai tanda damai dan tidak ada dendam diantara mereka.
Kostum Dan Perlengkapan Peresean

Dalam Peresean, Pepadu tidak menggunakan alat pelindung apapun, kecuali perisai dan tongkat rotan untuk bertarung yang merupakan bagian dari senjata para pepadu. Para Pepadu tersebut hanya menggunakan kamen dan kain yang diikat di kepala. Pada bagian badan, mereka tidak menggunakan baju apapun.
Pengiring Peresean
Dalam pertunjukannya, Peresean juga di iringi oleh musik pengiring sebagai penyemangat para Pepadu saat bertarung. Alat musik yang digunakan biasanya adalah gong, sepasang kendang, rincik, suling dan kanjar.

GUGURNYA KUMBAKARNA, RAKSASA BERBUDI KESATRIA

April 22nd, 2018

Anak kedua dari Wisrawa dan Sukesi adalah Kumbakarna. walaupun ia berwajah Raksasa sebagai akibat hukuman Dewa kepada Wisrawa, tetapi Kumbakarna berbudi Kesatria. Ia mempunyai istri bidadari yang bernama Aswani. Hidupnya tentram, damai dan tak mengiuti jejak hidup Rahwana yang merupakan kakak dari Kumbakarna. Karena tidak menyetujui perbuatan kakaknya yang membabi buta, angkara murka dan merampas istri Ramawijaya.

Melihat negrinya diporak-porandakan Kumbakarna segera menemui Rahwana, dan membujuk untuk segera mengembalikan Dewi Shinta pada suaminya. Dengan berani ia memberi saran kepada kakaknya, ia berkata : ” Oh, Kakanda Rahwana, kembalikan Sinta kepada Sri Rama sebelum Alengka hancur karenanya.”

Rahwana bukannya menerima usul Kumbakarna, malahan mencacimaki dan mengusir Kumbakarna untuk pergi dan jangan mencampuri urusan negara. Tetapi apa jadinya, setelah Prahasta dan para Senapati gugur satu persatu oleh kesaktian Sri Rama, persediaan bahan pangan habism dan logistiknya kacau, maka Rahwana akhirnya dengan rendah diri meminta agar Kumbakarna menjadi Senapatinya.

Maka berkatalah Rahwana : ““O, Kumbakarna, aku membutuhkan tenagamu, dengarkan  baik-baik kataku. Negerimu hampir hancur berantakan, karena kamu hanya tidur mendengkur tidak menghiraukan. Semua Senapati dan perwira Alengka satu-persatu gugur. Kini negerimu diinjak-injak kera dan munyuk-munyuk wadya Sri Rama dari Maliawan. Sekarang mereka berkemah dan berbaris di gunung Suwelagiri. Kini, apakah baktimu kepada negara dan bangsamu.”

Tetapi Kumbakarna tak sepatah katapun menjawab. Sedang Rahwana hanya mondar-mandir seolah-oleh kehabisan kata, kemudian mengeluh sambil menghempaskan diri, duduk disinggasananya. Setelah sadar berteriaklah kembali meneruskan pidatonya:

“Oh Kumbakarna, kini seluruh harapanku tinggal kepadamu, ketahuilah bahwa paman Prahasta-pun telah gugur pula. Terjunlah ke medan laga adikku, bunuhlah Rama dan Laksmana. Tumpaslah Hanggada dan Anoman, musnahkanlah sekalian wadyamunyuk dan rewanda dari bumi Alengka. Ohhh, adikku, Kumbakarna yang kucintai, perlihatkanlah kesetiaan baktimu dan cinta kasihmu kepadaku. Aku adalah kakakmu yang tertua yang kini dalam kesedihan, aku yakin dengan kesaktianmu engkau dapat dan sanggup menumpas dalam waktu singkat seluruh wadya dan pengikut Rama.”

Setelah Kumbakarna mendengar bahwa Prahasta gugur, maka mulailah ia menggeram dan mngumpati katanya:

“Rahwana kakakku, itulah akibat orang yang berkepala batu, yang didengar hanya kemurkaan hatinya sendiri. Kecongkakan dan kepongahanmu engkau sendirilah yang membentuknya. Setiap kali engkau sesumbar, sok kuasa, seolah-olah tidak ada manusia di dunia ini yang melebihi kesaktianmu. Sekarang apakah jadinya? Negara hampir punah dan tumpas gulung tikar Oohhh Rahwana kakakku yang kuhormati dan aku segani, mengapa dahulu engkau tak mau dengar, dikala aku dan adikmu Wibisana yang cerdik bijaksana itu menasehatimu. Bukankah ia telah dengan berani dan penuh kejujuran mempersembahkan saran saranya, tetapi engkau buta, bahkan memarahinya, menuduhnya seolah-olah mengkhianatimu dan membantu lawan. Wibisana adalah manusia “Sarjana-sujanengbudi” yang dapat membaca akibat jauh dari hasil perbuatan baik dan buruk. Engkau tidak mendengarkan pertimbangannya, bahkan engkau mengutuk dan mengusirnya. Kini ia meninggalkanmu, meninggalkan negeri Alengka, bukan karena mengkhianati negara, tetapi ia memihak kebenaran. Itu adalah sikap “Suiana” yang tahu akan kebenaran.

Itulah bukti dan petunjuk bagimu, bahwa ia benar-benar berbicara dengan sepenuh jiwa dan cita-cita luhurnya, demi keselamatanmu sendiri. Kini engkau baru tahu akibat kepergiannya, seolah-olah Alengka kehilangan cahayanya. Para hulubalang bahkan engkau sendiri, berjalan menumbuk-numbuk seperti orang buta kehilangan tongkatnya ! Siapakah yang bersalah, oh kakakku, masih ada waktu. Kembalikan Sinta kepada Rama demi keselamatan negara dan bangsa Alengka. Saranku ini bukanlah karena aku takut berperang, tetapi aku tahu bahwa Ramalah yang berdiri dipihak yang benar. Kalau ini kau kerjakan, berarti engkau telah menyelamatkan negara dan bangsamu.”

Kumbakarna sadar Rahwana telah melakukan kebatilan, mengorbankan rakyatnya demi seorang wanita cantik jelita, Sinta namanya. Kumbakarna sadar Rama ada di pihak kebenaran dan takdir sudah menggariskan kebenaran harus menang, takdir para dewa sudah menggariskan kebatilan harus hancur dengan korban berapapun. Melawan Rama sama saja bunuh diri karena pasti kalah. Semua yang berpihak kepada kebatilan dengan motivasi apapun pasti tergilas. Kumbakarna seorang ksatria, seorang prajurit yang ikhlas menjemput takdirnya, dia berperang bukan demi membela Rahwana, kakaknya. Kumbakarna bukan berperang untuk membela kebatilan. Ketika Ibu Pertiwi memanggil, Kumbakarna memilih meletakkan tugas dan kewajibannya di atas hati nuraninya. Kumbakarna berperang demi negaranya….Alengka.

Kumbakarna tidak bisa berbuat apa-apa akan kekerasan hati sang kakak. Dia sadar dalam hal ini sang kakak bersalah dan faham alasan mengapa Sri Rama menyerang negerinya.

Kumbakarna berada dalam sebuah dilema. Ia harus memilih salah satu; Tanah airnya atau kebenaran.  Kebenaran adalah hal yang mulia, yang harus diperjuangkan dalam bentuk apapun. Dan dia pernah bersumpah untuk itu.

Kumbakarna ingat benar ajaran itu. Namun sekarang yang  dia lihat adalah darah dan mayat saudaranya. Hati Kumbakarna pedih. Tubuhnya menggigil karena marah. Sebenarnya dia enggan membela sang kakak. Tapi sebagai ksatria hatinya meradang melihat negerinya hancur, dan putra-putra bangsa tewas bergelimpangan darah.

Dan akhirnya dia membebaskan sumpahnya dan  memutuskan untuk berperang. Dia tidak perduli apa yang dilakukanya benar atau salah, dia berperang demi harga diri bangsanya dan kelangsungan hidup rakyatnya yang tidak bersalah, dan jadi korban kesombongan pemimpinnya.

Dan Kumbakarna pun akhirnya tewas di tebas panah sakti Sri Rama, dan  dia tidak menyesal , dia sadar  apa yang sudah dipilihnya dengan segala konsukuensinya.

Sri Rama pun terharu dan memberikan penghormatan tinggi kepada Kumbakarna.

PERANG BOBOK LOMBOK

April 22nd, 2018

Hasil gambar untuk perang api lombokMATARAM – Menjelang catur brata penyepian di hari raya Nyepi adalah saat saat yang dinanti para pemuda dari Banjar Negarasakah dan pemuda Banjar Sweta di Lombok, Nusa Tenggara Barat. Pada Jumat (16/3/2018) sore, sebelum matahari tenggelam di ufuk barat, para pemuda itu melakukan tradisi turun-temurun, yaitu perang api. Dalam tradisi unik ini, dua kelompok pemuda itu saling berhadapan. Mereka ‘berperang’ dengan senjata gobok (daun kelapa yang kering) yang dibakar api. “Ini tradisi turun-temurun. Tradisi ini merupakan ritual mengusir wabah penyakit yang dibawa bhuta kala atau roh-roh jahat yang bersemayam di muka bumi dan mengganggu kehidupan manusia. Itu makna yang terkandung dalam perang api,” kata Komang Kertayasa, salah seorang warga Banjar Sweta. Ketika gobog telah menyala, kedua kelompok pemuda itu pun bergerak. Mereka berlari sambil memutar-mutar gobok mereka yang menyala, kemudian memukul lawan. “Ini adalah tradisi perang api yang merupakan tradisi turun temurun sejak 277 tahun silam,” kata Kertayasa. (Baca juga: Pawai Ogoh-ogoh Sambut Nyepi Jadi Wahana Wisata Unik di Mamuju Tengah) Meskipun bergelora dan bernuansa penuh kekerasan, namun para pemuda dari banjar yang berbeda itu tetap menjaga rasa persaudaraan dan saling menghargai. Mereka berpelukan dan bersalaman sebagai wujud kokohnya persatuan menjaga tradisi leluhur mereka. Menurut warga dan para tokoh adat Hindu di Lombok, tradisi ini dijalankan usai pawai ogoh-ogoh, menjelang senja atau sehari sebelum pelaksanaan catur brata penyepian. Umat Hindu di Lombok berharap tradisi perang api yang dijalankan turun temurun itu tetap terjaga dan menjadi penyambung persaudaraan dan kebersamaan. Apalagi, tradisi ini juga digemari wisatawan, baik mancanegara maupun domestik. “Ini adalah tradisi yang harus dijaga dan dirawat dengan baik agar generasi berikutnya bisa ikut merasakan nanti,” kata Desak Komang Hartini. Menjelang malam, perang pun berakhi. Gobog itu kemudian dibawa pulang dan akan dibakar kembali, sebagai tanda hilangnya keburukan dan musibah di muka bumi. Umat Hindu di Pulau Lombok lalu berharap bisa memenangkan kebaikan atas segala bentuk kejahatan yang merupakan tujuan pelaksanaan catur brata penyepian.

Tari bali

Maret 22nd, 2018
  1. Tari bali merupakan bagian organik dari masyarakat pendukungnya dan perwatakan darimasyarakatnya tercermin dalam tari. (I Made Bandem, 1983). Menurut struktur masyarakatnya,seni tari bali dapat dibagi menjadi 3 (Tiga) periode yaitu:
    1. Periode Masyarakat Primitif (Pra-Hindu) (20.000 S.M-400 M)
    2. Periode Masyarakat Feodal (400 M-1945)
    3. Periode Masyarakat modern (sejak tahun 1945)

Read the rest of this entry »