CURICULUM VITIAE

Posted by admin on Maret 30, 2016
Tak Berkategori / No Comments

Download disini

EQUEVALENSI WAKTU MENGAJAR PENUH ( E W M P )

Posted by on Desember 03, 2013
Tak Berkategori / No Comments
 Yang bertanda tangan di bawah ini  :

1.

N a m a : I Nyoman Cerita, SST. MFA.

2.

N I P : 196112311991031008

3.

Pangkat/Golongan Ruang : Pembina, IV/a

4.

Jabatan : Ketua Jurusan Tari

5.

Unit Kerja : Jurusan Tari, Fak Seni Pertunjukan, ISI Denpasar
menerangkan  bahwa :

1.

N a m a : Dr. Ni Made Ruastiti, SST. MSi.

2.

N I P : 196503221992032001

3.

Pangkat/Golongan Ruang : III/d

4.

Jabatan Fungsional : Lektor

5.

Unit Kerja : Jurusan Tari, Fak Seni Pertunjukan, ISI Denpasar

I.    Melaksanakan Tri Dharma Perguruan Tinggi  Semester Ganjil 2008/2009 

No

Jenis Kegiatan

(sesuai Beban kerja ideal dosen)

Jumlah jam

Per minggu

Angka kredit/

Per semester

  A. 

1.

 

PENDIDIKAN & PENGAJARAN

 

Mengajar matakuliah :

1. Sejarah Keb I                 2 sks, I/T

2. Studi Lapangan II          2 sks, VII/T

6

6

 

 

 

2 x 1 = 2

2 x 1 = 2

 

2.

 

 

 

3.

 

 

4.

 

 

 

SK. No. 202/I.5.1.40/PP/2009 

Mengajar matakuliah :

  1. Pengetahuan Pariwisata   2 sks,VII/Pt,Fg

SK.No.53/I5. 1.10/PP/2009

 

Mengembangkan bahan pengajaran

(Buku Ajar) Studi Lapangan I

 

Perwalian mahasiswa (PA) 4 org mahasiswa

SK. No. 386/I5.1.40/PP/2007

 

6

2

1

 

 

 

2 x 1 = 2

 

 

20  = 10

2

 

2

 

 

 

 

 

Jumlah  A

 

21

 

18

 B.

 

1.

 

 

PENELITIAN

 

Menulis karya ilmiah (penulis utama) berjudul “Large Scale Tourist Performing Art Performed at Banyuning Bongkasa Palace”, dipublikasikan dalam jurnal Ilmiah Nasional terakreditasi

Mudra Jurnal of Art and Culture

Penerbit ISI Denpasar. ISSN No. 0854-3461

Hal. 13-22  Januari 2009

http://jurnal.isi-dps.ac.id/index.php/mudra/articl

 

1

 

 

 

0,6 x 25 = 3,75

4

Jumlah  B

1

3,75

C .

 

1.

 

 

 

 

PENGABDIAN MASYARAKAT

 

Pembinaan Dramatari Calonarang Untuk Pariwisata

di Sanggar Seni Rama Budaya, Kerambitan Tabanan

1 Sept-31 Des 2008

 

1

 

 

 

1

 

 

 

 

Jumlah  C

1

1

 D.

 

1.

 

 

 

 PENUNJANG

 

Sebagai Panitia Pesta Kesenian Bali XXX,

30 Juni 2008.

 

 

1

 

 

1  = 0,50

2

 

 

                                 Total SKS Bidang A,B,C dan D

24

23,25

Demikian keterangan ini dibuat dengan sebenarnya untuk dapat dipergunakan sebagaimana

mestinya.

Denpasar, 5 September 2013

  Mengetahui,Dekan Fakultas Seni Pertunjukan       Ketua Jurusan Seni Tari

 

I Ketut Garwa, SSn. MSn.                                                       I Nyoman Cerita, SST. MFA.

NIP. 196812311996031007                                                     NIP. 196112311991031008

 

EQUEVALENSI WAKTU MENGAJAR PENUH ( E W M P )

Yang bertanda tangan di bawah ini  :

1.

N a m a : I Nyoman Cerita, SST. MFA.

2.

N I P : 196112311991031008

3.

Pangkat/Golongan Ruang : Pembina, IV/a

4.

Jabatan : Ketua Jurusan Tari

5.

Unit Kerja : Jurusan Tari, Fak Seni Pertunjukan, ISI Denpasar
menerangkan  bahwa :

1.

N a m a : Dr. Ni Made Ruastiti, SST. MSi.

2.

N I P : 196503221992032001

3.

Pangkat/Golongan Ruang : III/d

4.

Jabatan Fungsional : Lektor

5.

Unit Kerja : Jurusan Tari, Fak Seni Pertunjukan, ISI Denpasar

II. Melaksanakan Tri Dharma Perguruan Tinggi  Semester Genap 2009/2010

No

Jenis Kegiatan

(sesuai Beban kerja ideal dosen)

Jumlah jam

Per minggu

Angka kredit/

Per semester

A.

1.

 PENDIDIKAN & PENGAJARAN

 

Mengajar matakuliah :

1. Studi Lapangan I              2 sks, VI/T

2. Pengetahuan Pariwisata   2 sks, VI/T

3. Metode Penelitian II          2 sks, VI/T

Srt Tugas.No.17/15.1.40/ PP/ 2009

 

6

6

6

 

 

 

2 x 1 = 2

2 x 1 = 2

2 x 1 = 2

2.

3.

4.

Membimbing mahasiswa menyelesaikan skripsi,3 orang. SK No: 53/I 5.1.40/PP/2009

Membimbing Karya Tulis Ilmiah Pemilihan Mhs Berprestasi ISI Dps. 11 April 2009.

SK No.1267/I.5/PM/2009.

 

Perwalian mahasiswa (PA) 4 org mahasiswa

SK. No. 386/I5.1.40/PP/2007

 

 

 

 

6

6

1

 

 3 x 1 = 3 

 

1 x 2 = 2

 

 

 

 

2

 

Jumlah  A

 

31

 13
 B

 

1.

 

 PENELITIAN

 

Menulis artikel/karya ilmiah (penulis utama) dalam Buku Prosiding  “Exploring Culture Studies”. International Symposium On Culture Studies

Magister and Doctoral Programs Culture Studies, Udayana University. ISBN No.978-979-3780-71-8

28 Agustus 2009.

http://repo.isi-dps.ac.id/id/eprint/1433

 

1

 

 

 

0,6 x 15 = 2,25

4

 

Jumlah  B

 

1

 

2,25

 

C .

1.

 

 PENGABDIAN MASYARAKAT

Petugas jaga pameran pembangunan ISI Dps pada HUT Kemerdekaan RI ke 64. 28 Juli 2009.

 

1

 

1

 

 

Jumlah  C

 

1

 

1

 

D.

1.

 

 

 

 PENUNJANG

 

Panitia Lokakarya I & II Pembinaan Pengelola Jurnal Ilmiah Bidang Seni. Denpasar 17-18 Nopember 2009

 

1

 

 

1  = 0,50

2

                                 Total SKS Bidang  A,B,C dan D

34

16,75

Demikian keterangan ini dibuat dengan sebenarnya untuk dapat dipergunakan sebagaimana

mestinya.

  Denpasar, 5 September 2013

   Mengetahui,Dekan Fakultas Seni Pertunjukan      Ketua Jurusan Seni Tari 

 

I Ketut Garwa, SSn. MSn.                                                          I Nyoman Cerita, SST. MFA.

NIP. 196812311996031007                                                        NIP. 196112311991031008

 

EQUEVALENSI WAKTU MENGAJAR PENUH ( E W M P )

 Yang bertanda tangan di bawah ini  :

1.

N a m a : I Nyoman Cerita, SST. MFA.

2.

N I P : 196112311991031008

3.

Pangkat/Golongan Ruang : Pembina, IV/a

4.

Jabatan : Ketua Jurusan Tari

5.

Unit Kerja : Jurusan Tari, Fak Seni Pertunjukan, ISI Denpasar
menerangkan  bahwa :

1.

N a m a : Dr. Ni Made Ruastiti, SST. MSi.

2.

N I P : 196503221992032001

3.

Pangkat/Golongan Ruang : III/d

4.

Jabatan Fungsional : Lektor

5.

Unit Kerja : Jurusan Tari, Fak Seni Pertunjukan, ISI Denpasar

III. Melaksanakan Tri Dharma Perguruan Tinggi  Semester Ganjil 2009/2010

No

Jenis Kegiatan

(sesuai Beban kerja ideal dosen)

Jumlah jam

Per minggu

Angka kredit/

Per semester

 

A.

1.

 PENDIDIKAN & PENGAJARAN

Mengajar matakuliah :

1. Sejarah Kebudayaan       2 sks, I/T

2. Kapita Selekta Budaya    2 sks, VII/T

3. Studi Lapangan II             2 sks, VII/T

Surat Tugas. No. 322/ I.5.1.40 /DT/ 2009

6

6

6

 

 

2 x 1 = 2

2 x 1 = 2

2 x 1 = 2

2.

3.

4.

Mengajar matakuliah :

Pengetahuan Pariwisata   2 sks,VII/Pt,Fg

Surat. No. 618/ I5.1.10/ PP/ 2009

 

Perwalian mahasiswa (PA) 4 org mahasiswa

Angkatan th 2008/2009. SK. No. 386/I5.1.40/PP/2007

Perwalian mahasiswa (PA) 2 org mahasiswa

Angkatan th  2009/2010. SK. No.347/I5.1.40/DT/2009

 

Pembina, Pendamping/Pembimbing Program Kreativitas Mahasiswa (PKM)

 

 

 

6

1

6

 

2 x 1 = 2

 

 

2

 

 

 

 

3 x 2 = 6

 

 

Jumlah  A

31

 

16

 B.

1.

 

PENELITIAN

Menulis karya ilmiah/buku (penulis utama)  berjudul ”Seni Pertunjukan Pariwisata Bali”. Penerbit Kanisius, Yogyakarta. 2010. ISBN No. 978-979-21-2708-9

http://repo.isi-dps.ac.id/id/eprint/1432

 

1

 

 

0,6 x 40 = 6

4

 

Jumlah  B

 

1

 

6

 C.

 

1.

 

 

 

 PENGABDIAN MASYARAKAT

 

Pelatihan Penyusunan Proposal Penelitian

Pusat Penelitian Lingkungan Hidup Lemlit Universitas Udayana. 28 Okt 2010.

 

1

 

1

 

 

Jumlah  C

 

1

 

1

 D.

 

1.

 

 

 

 PENUNJANG

 

Panitia Seminar Nasional Kebudayaan Bali dalam rangka Dies Natalis ke-48 Universitas Udayana.

17 Sep 2010.

 

1

 

 

 

1  = 0,50

2

 

                                

Total SKS Bidang A,B,C dan D

 

31

 

23,5

Demikian keterangan ini dibuat dengan sebenarnya untuk dapat dipergunakan sebagaimana mestinya.

Denpasar, 5 September 2013

  Mengetahui,Dekan Fakultas Seni Pertunjukan      Ketua Jurusan Seni Tari 

 

I Ketut Garwa, SSn. MSn.                                                       I Nyoman Cerita, SST. MFA.

NIP. 196812311996031007                                                     NIP. 196112311991031008

 

EQUEVALENSI WAKTU MENGAJAR PENUH

( E W M P )

 Yang bertanda tangan di bawah ini  :

1.

N a m a : I Nyoman Cerita, SST. MFA.

2.

N I P : 196112311991031008

3.

Pangkat/Golongan Ruang : Pembina, IV/a

4.

Jabatan : Ketua Jurusan Tari

5.

Unit Kerja : Jurusan Tari, Fak Seni Pertunjukan, ISI Denpasar
menerangkan  bahwa :

1.

N a m a : Dr. Ni Made Ruastiti, SST. MSi.

2.

N I P : 196503221992032001

3.

Pangkat/Golongan Ruang : III/d

4.

Jabatan Fungsional : Lektor

5.

Unit Kerja : Jurusan Tari, Fak Seni Pertunjukan, ISI Denpasar

IV. Melaksanakan Tri Dharma Perguruan Tinggi Semester Genap 2010/2011

No

Jenis Kegiatan

(sesuai Beban kerja ideal dosen)

Jumlah jam

Per minggu

Angka kredit/

Per semester

 

A.

1.

PENDIDIKAN & PENGAJARANMengajar matakuliah :

1. Studi Lapangan I              2 sks, VI/T

2. Pengetahuan Pariwisata  2 sks, VI/T

3. Metode Penelitian I          2 sks, IV/T

4. Metode Penelitian II         2 sks, VI/T

Surat Tugas. No. 47/ I5.1.40/DT/ 2009

6

6

6

6

 

2 x 1 = 2

2 x 1 = 2

2 x 1 = 2

2 x 1 = 2

 

2.

3.

4.

 

Membuat Buku Ajar Metode Penelitian I

 

 

Perwalian mahasiswa (PA) 4 org mahasiswa

Angkatan th 2008/2009. SK. No. 386/I5.1.40/PP/2007

Perwalian mahasiswa (PA) 2 org mahasiswa

Angkatan th  2009/2010. SK. No.347/I5.1.40/DT/2009

 

Penguji Calon Mahasiswa Baru ISI Denpasar.

11 April 2011. SK. No. No.679/I5.12/DT/2011.

 

 

 

 

 

2

1

0,5

 

20 = 10

2

 

 

2

 

 

 

3 X 1 = 3

Jumlah  A

27,5

25

 B.

 

1.

 

 PENELITIAN

 

Menulis karya ilmiah berjudul “Multikulturalisme dan Pariwisata Bali”.  Dipublikasikan dalam jurnal Ilmiah Nasional terakreditasi Mudra Jurnal Seni Budaya

Penerbit ISI Denpasar.  ISSN No. 0854-3461

Hal. 108-119  Vol.25/No. 2 September 2010

http://jurnal.isi-dps.ac.id/index.php/mudra/articl…..

 

1

 

 

 

0,6 X 25 = 3,75

4

Jumlah  B  

1

3,75

 

C.

 

1.

2.

 

 PENGABDIAN MASYARAKAT

 

Pelatihan fungsional Dosen Penataran Applied Approach (AA) di ISI Denpasar, 10-14 Agustus 2010. SK. No. 1311/15/BPM/DT/2010

 

Lokakarya Kerangka Kualifikasi Nasional Indonesia (KKNI) dan Pendidikan Karakter Bangsa Dalam

Proses Pembelajaran ISI Denpasar  1-3 Des 2011.

 

1

1

 

1

1

 

Jumlah   C   

2

2

 

D.

1.

 

 

 

 

 PENUNJANG

Asesor Uji Kompetensi Keahlian Tahun Pelajaran 2010/2011 di SMK Negeri Kubu Bangli.

SK. Kepala SMK Negeri Kubu. No. 423.7/059/SMKN.

9 Maret 2011

1

 

1  = 0,50

2

 

 

 

 

                                 Total SKS Bidang A,B,C dan D

31,5

      27,25

Demikian keterangan ini dibuat dengan sebenarnya untuk dapat dipergunakan sebagaimana

mestinya.

Denpasar, 5 September 2013

   Mengetahui,Dekan Fakultas Seni Pertunjukan      Ketua Jurusan Seni Tari

 

I Ketut Garwa, SSn. MSn.                                                      I Nyoman Cerita, SST. MFA.

NIP. 196812311996031007                                                    NIP. 196112311991031008

 

EQUEVALENSI WAKTU MENGAJAR PENUH

( E W M P )

 Yang bertanda tangan di bawah ini  :

1.

N a m a : I Nyoman Cerita, SST. MFA.

2.

N I P : 196112311991031008

3.

Pangkat/Golongan Ruang : Pembina, IV/a

4.

Jabatan : Ketua Jurusan Tari

5.

Unit Kerja : Jurusan Tari, Fak Seni Pertunjukan, ISI Denpasar
menerangkan  bahwa :

1.

N a m a : Dr. Ni Made Ruastiti, SST. MSi.

2.

N I P : 196503221992032001

3.

Pangkat/Golongan Ruang : III/d

4.

Jabatan Fungsional : Lektor

5.

Unit Kerja : Jurusan Tari, Fak Seni Pertunjukan, ISI Denpasar

V. Melaksanakan Tri Dharma Perguruan Tinggi Semester Ganjil 2010/2011

No

Jenis Kegiatan

(sesuai Beban kerja ideal dosen)

Jumlah jam

Per minggu

Angka kredit/

Per semester

 

A.

 

1.

PENDIDIKAN & PENGAJARAN 

Mengajar matakuliah :

1. Sejarah Kebudayaan      2 sks. I/T

2. Kapita Selekta Budaya   2 sks.VII/T

3. Studi Lapangan II           2 sks. VII/T

Srt.Tugas. No. 494/I.5.1.40/DT/2010

 

6

6

6

 

 

2 X 1 = 2

2 X 1 = 2

2 X 1 = 2

 

 

2.

3.

Mengajar matakuliah :1. Pengetahuan Pariwisata   2 sks.VII/Pt,Fg

SK. No.618/ I5.1.10/ PP/ 2010

 

Perwalian mahasiswa (PA) 4 org mahasiswa

Angkatan 2008/2009. SK.No. 511/15.1.40/DT/2010

Perwalian mahasiswa (PA) 2 org mahasiswa

Angkatan 2008/2009.Srt Ket.No. 511/I5.1.40/DT/2009

 

 

 

6

1

2 X 1 = 2

 

 

2

 

 

 

 

 

Jumlah  A

25

10
 B.

1.

 

 

 PENELITIAN

Menulis artikel/karya ilmiah berjudul ”Tourism Performing Arts: Balinese Arts-Based Creative Industry”. Dipublikasikan dalam majalah Ilmiah Nasional terakreditasi Mudra Jurnal of Art and Culture. Penerbit ISI Denpasar. ISSN No. 0854-3461

Hal. 293-301 Vol.25/No.3  December, 2010.

http://jurnal.isi-dps.ac.id/index.php/mudra/articl…..

 

1

 

 

 

06 X 25 = 3,75

4

Jumlah  B

1

3,75

C.

1.

 

PENGABDIAN MASYARAKAT 

Workshop Penulisan Proposal Program Pengabdian Kepada Masyarakat  13-14 April 2012

 

1

 

1

 

Jumlah  C

1

1

 

D.

1.

 

 PENUNJANG

 

Notulen dan Penulis Laporan Seminar

Akademik 2012. 3 Juli 2012.

SK. No. 1473/IT5.5.1/DT/2012

 

1

 

 

 

1 = 0,50

2

 

 

                                             Total SKS Bidang A,B,C dan D

28

15,25

Demikian keterangan ini dibuat dengan sebenarnya untuk dapat dipergunakan sebagaimana

mestinya.

          Denpasar, 5 September 2013

   Mengetahui,Dekan Fakultas Seni Pertunjukan               Ketua Jurusan Seni Tari 
 

 

I Ketut Garwa, SSn. MSn.                                                             I Nyoman Cerita, SST. MFA.

NIP. 196812311996031007                                                           NIP. 196112311991031008

 

EQUEVALENSI WAKTU MENGAJAR PENUH

( E W M P )

 Yang bertanda tangan di bawah ini  :

1.

N a m a : I Nyoman Cerita, SST. MFA.

2.

N I P : 196112311991031008

3.

Pangkat/Golongan Ruang : Pembina, IV/a

4.

Jabatan : Ketua Jurusan Tari

5.

Unit Kerja : Jurusan Tari, Fak Seni Pertunjukan, ISI Denpasar
menerangkan  bahwa :

1.

N a m a : Dr. Ni Made Ruastiti, SST. MSi.

2.

N I P : 196503221992032001

3.

Pangkat/Golongan Ruang : III/d

4.

Jabatan Fungsional : Lektor

5.

Unit Kerja : Jurusan Tari, Fak Seni Pertunjukan, ISI Denpasar

VI. Melaksanakan Tri Dharma Perguruan Tinggi  Semester Genap 2011/2012

No

Jenis Kegiatan

(sesuai Beban kerja ideal dosen)

Jumlah jam

Per minggu

Angka kredit/

Per semester

 

A.

1.

PENDIDIKAN & PENGAJARANMengajar matakuliah :

1. Studi Lapangan I               2 sks. VI/T

2. Pengetahuan Pariwisata   2 sks. VI/

3. Metode Penelitian I           2 sks. IV/T

4. Metode Penelitian II          2 sks. VI/T

SK.No. 08/I 5.1.40/DT/ 2011

 

6

6

6

6

 

 

2 X 1 = 2

2 X 1 = 2

2 X 1 = 2

2 X 1 = 2

 

 

2.

3.

4.

5.

 

6.

Mengajar matakuliah :1. Pengetahuan Pariwisata   Smt. VI/Pt,Fg

Srt No. 07/15.1.10/PP/ 2011

 

Membuat buku ajar Kapita Selekta Budaya

1 buku per tahun

 

Membimbing mahasiswa menyelesaikan skripsi.

2 Mhs Fak Seni Pertunjukan,

ISI Dps.  SK. No. 07/15.1.40/DT/2011

Ketua Penguji Ujian Akhir (Skrip Karya Seni) 5 orang mahasiswa Fak Seni Pertunjukan, ISI Dps. April 2011. SK. No: 11a/IT5.2/DT/2011

 

 

 

Perwalian mahasiswa (PA) 4 org angkatan 008/2009

SK.No. 511/15.1.40/DT/2010

Perwalian mahasiswa (PA) 2 org angkatan 2008/2009

Srt Ket. No. 511/I5.1.40/DT/2009

 

6

2

6

0,5

 

1

2 X 1 = 2 

 

 

20  = 10

2

 

2 X 1 = 2

 

 

 

5 X 1 = 5

 

 

 

 

 

2

 

 

Jumlah  A

39,5

29

B.

1.

2.

 

 

 

 

 

PENELITIANMembuat Resensi Buku berjudul “Kebudayaan dan Waktu Senggang”. Dipublikasikan dalam  e-Jurnal ISI Denpasar. 9 Juli 2011.http://repo.isi-ps.ac.id/id/eprint/1004

 

Menghasilkan karya ilmiah berjudul “Seni Pertunjukan Sebagai Pengikat Hubungan Patroon Klient Puri Dengan Masyarakat Lingkungannya”. Dipublikasikan dalam jurnal Ilmiah Nasional terakreditasi Mudra Jurnal Seni Budaya. Penerbit ISI Denpasar. ISSN No. 0854-3461 Hal. 107-113  Vol.26/No.2  Juli, 2011

http://jurnal.isi-dps.ac.id/index.php/mudra/articl…..

1

1

 

0,6 X 3 = 0,90

2

 

 

 

0,6 X 25 = 3,75

4

 

Jumlah  B

2

4,65

C.

1.

 

PENGABDIAN MASYARAKAT 

Petugas jaga pameran pembangunan ISI Dps.

Th 2012. SK No. 99/IT5.3/PM/2012

 

1

 

 

1

 

Jumlah  C

1

1

D.

1.

2.

 

PENUNJANGPenata Kostum “Oratorium Tari Purusada Santha”. dalam rangka Pesta Kesenian Bali (PKB) XXXIV/2012  19 Maret 2012

 

Penata Kostum Adi Merdangga “Siwa Nata Raja”. dalam rangka Pesta Kesenian Bali (PKB) XXXIV/2012.

19 Maret 2012

1

1

1      = 0,50

2

 

 

1      = 0,50

2

                                 Total SKS Bidang A,B,C dan D

44,5

35,65

Demikian keterangan ini dibuat dengan sebenarnya untuk dapat dipergunakan sebagaimana mestinya

Denpasar, 5 September 2013

   Mengetahui,Dekan Fakultas Seni Pertunjukan      Ketua Jurusan Seni Tari 

 

I Ketut Garwa, SSn. MSn.                                                      I Nyoman Cerita, SST. MFA.

NIP. 196812311996031007                                                   NIP. 19611231199103100

 

EQUEVALENSI WAKTU MENGAJAR PENUH

 ( E W M P )

Yang bertanda tangan di bawah ini  :

1.

N a m a : I Nyoman Cerita, SST. MFA.

2.

N I P : 196112311991031008

3.

Pangkat/Golongan Ruang : Pembina, IV/a

4.

Jabatan : Ketua Jurusan Tari

5.

Unit Kerja : Jurusan Tari, Fak Seni Pertunjukan, ISI Denpasar
menerangkan  bahwa :

1.

N a m a : Dr. Ni Made Ruastiti, SST. MSi.

2.

N I P : 196503221992032001

3.

Pangkat/Golongan Ruang : III/d

4.

Jabatan Fungsional : Lektor

5.

Unit Kerja : Jurusan Tari, Fak Seni Pertunjukan, ISI Denpasar

VII. Melaksanakan Tri Dharma Perguruan Tinggi  Semester Ganjil 2011/2012

No

Jenis Kegiatan

(sesuai Beban kerja ideal dosen)

Jumlah jam

Per minggu

Angka kredit/

Per semester

 

 

A.

1.

 PENDIDIKAN & PENGAJARAN

 

Mengajar matakuliah :

1. Sejarah Kebudayaan              2 sks.   I/T

2. Kapita Selekta Budaya           2 sks.VII/T

3. Studi Lapangan II                   2 sks.VII/T

4. Bimbingan Pen Skrip Karya   2 sks.VII/T

SK. No. 24/IT 5.2/DT/2011

 

6

6

6

6

 

 

 

2 X 1 = 2

2 X 1 = 2

2 X 1 = 2

2 X 1 = 2

 

 

2.

3.

4.

5.

 

Mengajar matakuliah :1. Pengetahuan Pariwisata      2 sks.V/Pt,Fg

SK No. 37/IT5.1/DT/ 2011

 

Perwalian mahasiswa 4 org angkatan 2011/2012

SK. No.25/ITS.2/DT/2011

Perwalian mahasiswa 2 org angkatan  2011/2012

Srt Ket.No.511/I5.1.40/DT/2009

 

 

 

Menguji Calon Mahasiswa Baru ISI Denpasar.

11 April 2011. Srt Tugas.No.359/IT5.2/PM/2011.

Membimbing 5 org Mhs dalam Program Kreativitas Mahasiswa (PKM) Fak Seni Pertunjukan, ISI Dps. 2011.

Surat No. 372/IT5.2/KM/2011

 

6

1

0,5

6

 

2 X 1 = 2 

 

 

2

 

 

 

 

 

 

3 X 1 = 3

 

5 X 2 = 10

 

 

Jumlah  A

 

37,5

 

25

 

B.

 

1.

 

PENELITIAN

 

Menghasilkan karya ilmiah berjudul

“The Concept of Local Genius in Balinese Performing Arts”. Dipublikasikan dalam majalah Ilmiah Nasional terakreditasi Mudra Jurnal of Art and Culture

Penerbit ISI Denpasar. ISSN No. 0854-3461

Hal. 241-245  Vol.26/No.3  December, 2011

http://jurnal.isi-dps.ac.id/index.php/mudra/articl…..

 

1

 

 

0,6 X 25 = 3,75

4

 

 

Jumlah  B

 

1

 

3,75

C.

 

1.

2.

 

PENGABDIAN MASYARAKAT

 

Lokakarya Implementasi Kerangka Kualifikasi Nasional Indonesia (KKNI) Dan Pendidikan Karakter Bangsa Dalam Proses Pembelajaran ISI Denpasar

1-3 Des 2011. SK. No : 3298/IT5.5/DT/2011

 

Lokakarya Nasional Penulisan Artikel Jurnal Internasional. 9 Desember 2011

 

1

1

 

1

1

 

Jumlah  C

 

2

 

2

D.

 

1.

2.

 

 PENUNJANG

 

Asesor Uji Kompetensi Keahlian Tahun Pelajaran 2010/2011 di SMK Negeri Kubu Bangli.

SK. Kepala SMK Negeri Kubu.

No. 423.7/059/SMKN.2011

 

Pengawas Ujian Nasional SMA/MA tahun Ajaran 2010/2011 pada tingkat Satuan Pendidikan Kabupaten Gianyar. SK. No. No.679/I5.12/DT/2011. 11 April 2011.

 

1

1

 

 

 

1 = 0,50

2

 

 

 

 

 

 

1 = 0,50

2

 

 

                                           Total SKS Bidang A,B,C dan D

42,5

31,75

Demikian keterangan ini dibuat dengan sebenarnya untuk dapat dipergunakan sebagaimana

mestinya.

Denpasar, 5 September 2013

   Mengetahui,Dekan Fakultas Seni Pertunjukan      Ketua Jurusan Seni Tari 

 

I Ketut Garwa, SSn. MSn.                                                    I Nyoman Cerita, SST. MFA.

NIP. 196812311996031007                                                   NIP. 196112311991031008

 

EQUEVALENSI WAKTU MENGAJAR PENUH

( E W M P )

 Yang bertanda tangan di bawah ini  :

1.

N a m a : I Nyoman Cerita, SST. MFA.

2.

N I P : 196112311991031008

3.

Pangkat/Golongan Ruang : Pembina, IV/a

4.

Jabatan : Ketua Jurusan Tari

5.

Unit Kerja : Jurusan Tari, Fak Seni Pertunjukan, ISI Denpasar
menerangkan  bahwa :

1.

N a m a : Dr. Ni Made Ruastiti, SST. MSi.

2.

N I P : 196503221992032001

3.

Pangkat/Golongan Ruang : III/d

4.

Jabatan Fungsional : Lektor

5.

Unit Kerja : Jurusan Tari, Fak Seni Pertunjukan, ISI Denpasar

VIII. Melaksanakan Tri Dharma Perguruan Tinggi  Semester Genap 2012/2013

No

Jenis Kegiatan

(sesuai Beban kerja ideal dosen)

Jumlah jam

Per minggu

Angka kredit/

Per semester

 

A.

1.

PENDIDIKAN & PENGAJARAN 

Mengajar matakuliah :

1. Studi Lapangan I               2 sks. VI/T

2. Pengetahuan Pariwisata   2 sks.  VI/T

3. Metode Penelitian I           2 sks.  IV/T

4. Metode Penelitian II          2 sks. VI/T

SK. No. 08/I 5.1.40/DT/ 201

6

6

6

6

 

 

2 X 1 = 2

2 X 1 = 2

2 X 1 = 2

2 X 1 = 2

 

2.

3.

4.

5.

6.

7.

8.

9.

10.

11.

12.

13.

14.

15.

Mengajar matakuliah :

1. Pengetahuan Pariwisata   2 sks. VII/Pt,Fg

SK.No.76/IT5.1/DT/2012

 

Kordinator dan Pengampu Matakuliah Metode Penelitian. Srt Tugas.No. 2139/IT5.5/DT/2012

Tim konseling,memberikan konseling 4 org Mhs jurusan Tari angkatan 2008/2012

SK.No. 3409/IT 5.5/DT/2011

 

Perwalian mahasiswa 4 org jurusan Tari

(Angkatan 2012/2013). SK. No. 48/IT5.2/DT/2012

 

 

Penguji Ujian Disertasi Tahap II (Ujian Terbuka) an. I Nyoman Chaya, S.Kar., MSi.

Program Doktor (S3) Kajian Budaya Program Pascasarjana Universitas Udayana

SK. No.1475a/UN14.4/HK/2012

 

Membimbing 3 orang mhs doktoral (S3) Program Studi Kajian Budaya, Unud. Dalam menyelesaikan disertasi

SK. No. 1720/UN14.4/HK/2012

Penguji Ujian Disertasi Tahap II (Ujian Terbuka) an. I Nyoman Astita, MA., Program Doktor (S3) Kajian Budaya Program Pascasarjana Universitas Udayana

SK. No: 1545/UN14.4/HK/2012

Penguji undangan akademik/Panitia Ujian Disertasi Tahap II (Ujian Terbuka) an. Drs.I Ketut Sudita, MSi., Program Doktor (S3) Kajian Budaya Program Pascasarjana Universitas Udayana

SK. No: 1474/UN14.4/HK/2012

Penguji undangan akademik/Panitia Ujian Disertasi Tahap II (Ujian Terbuka)  an. I Komang Sudirga, SSn. M.Hum., Program Doktor (S3) Kajian Budaya Program Pascasarjana Universitas Udayana

SK. No: 1684/UN14.4/HK/2012

Penguji Proposal (Ujian Proposal) an. Drs. I Gusti Ngurah Seramasara, M.Hum., Program Doktor (S3) Kajian Budaya Program Pascasarjana Universitas Udayana. SK. No: 345/UN.14.4.5/PP/2013

Penguji undangan akademik/Panitia Ujian Disertasi Tahap II (Ujian Terbuka)  an. I Made Yudabakti, SSP. MSi. Program Doktor (S3) Kajian Budaya Program Pascasarjana Universitas Udayana

SK. No: 2021/UN14.4/DT/2013

Penguji Proposal (Ujian Kualifikasi) an. Ida Ayu Trisnawati, SST. MSi. Program Doktor (S3) Kajian Budaya Program Pascasarjana Universitas Udayana

SK. No: 507/UN14.4.5/PP/2013

 

 

 

 

Tim Penguji Calon Mahasiswa Baru ISI Denpasar.

SK.No.1299/IT5.5/DT/2013. 17.06.13.

Penguji Proposal (Ujian Kualifikasi) an. Ni Wayan Ardini, MSi. Program Doktor (S3) Kajian Budaya Program Pascasarjana Universitas Udayana

SK. No: 508/UN14.4.5/PP/2013

 

6

1

6

1

0,5

6

0,5

0,5

0,5

0,5

0,5

0,5

0,5

0,5

 

2 X 1 = 2

 

 

2

 

 

4 X 2 = 8

 

 

 

2

 

 

 

1 X 1 = 1

 

 

 

 

 

3 X 6 = 18

 

 

 

1 X 1 = 1

 

 

 

 

1 X 1 = 1

 

 

 

 

 

1 X 1 = 1

 

 

 

 

 

 

1 X 1 = 1

 

 

 

 

1 X 1 = 1

 

 

 

 

 

1 X 1 = 1

 

 

 

 

 

 

1 X 1 = 1

 

 

1 X 1 = 1

 

Jumlah  A

48,5

47

 

B.

1.

 

 PENELITIAN

 

Pengembangan Program Seni Pertunjukan Pariwisata Puri Berorientasi Ekonomi Kreatif di Bali.

Sebagai peneliti utama. Unggulan Strategis Nasional

 

10

 

 

 

0,6 X 3 = 0,90

2

 

Jumlah B

10

0,90

C.

 

1.

PENGABDIAN MASYARAKAT 

Petugas jaga pameran pembangunan ISI Dps.

14-23 Agustus 2012. SK No. 99/IT5.3/PM/2012

 

1

 

1

Jumlah  C

1

1

D.

 

1.

 PENUNJANG

 

Panitia Pelaksana Dies Natalis X dan Wisuda XI ISI Denpasar. Th 2013. Seksi Seminar.

SK.No. 1266/IT5.5/DT/2013.12.06.13

 

1

 

 

1 = 0,50

2

 

 

                                              Total SKS Bidang A,B,C dan D

60,5

49,4

Demikian keterangan ini dibuat dengan sebenarnya untuk dapat dipergunakan sebagaimana

mestinya.

        Denpasar, 5 September 2013

   Mengetahui,Dekan Fakultas Seni Pertunjukan         Ketua Jurusan Seni Tari 

 

I Ketut Garwa, SSn. MSn.                                                       I Nyoman Cerita, SST. MFA.

NIP. 196812311996031007                                                     NIP. 196112311991031008

 

EQUEVALENSI WAKTU MENGAJAR PENUH

 ( E W M P )

 Yang bertanda tangan di bawah ini  :

1.

N a m a : I Nyoman Cerita, SST. MFA.  

2.

N I P : 196112311991031008  

3.

Pangkat/Golongan Ruang : Pembina, IV/a  

4.

Jabatan : Ketua Jurusan Tari  

5.

Unit Kerja : Jurusan Tari, Fak Seni Pertunjukan, ISI Denpasar  
 

menerangkan  bahwa :

1.

N a m a : Dr. Ni Made Ruastiti, SST. MSi.  

2.

N I P : 196503221992032001  

3.

Pangkat/Golongan Ruang : Pembina, IV/a  

4.

Jabatan Fungsional : Lektor Kepala  

5.

Unit Kerja : Jurusan Tari, Fak Seni Pertunjukan, ISI Denpasar  

 IX. Melaksanakan Tri Dharma Perguruan Tinggi  Semester Ganjil 2012/2013

No

Jenis Kegiatan

(sesuai Beban kerja ideal dosen)

Jumlah jam

Per minggu

Angka kredit/

Per semester

   

A.

1.

PENDIDIKAN & PENGAJARAN

Mengajar matakuliah :

  1. Studi Lapangan II              2 Sks.VII/Tari
  2. Kapita Selekta Budaya      2 Sks. VII/Tari
  3. Sejarah Kebudayaan        2 Sks. I/Tari
  4. Pengetahuan Pariwisata  2 Sks. VII/Pt.grf

SK.NO. 02/IT 5.2/DT/2013. 18.02.13

 

6

6

6

6

 

 

2 X 1 = 2

2 X 1 = 2

2 X 1 = 2

2 X 1 = 2

 

2.

3.

4.

5.

6.

7.

Mengajar matakuliah :

  1. Estetika                         2 Sks

Prpgram Studi Magister (S2) Kajian Budaya

Universitas Udayana

 

Penguji Proposal TA th Akademik 2012/2013

Surat Tugas. No. 61/IT5.2/DT/2013. 13.01.13

 

Pembimbing (ko promotor II) 3 orang mahasiswa Program Studi Doktor (S3) Kajian Budaya Universitas Udayana dalam menyelesaikan disertasi.

SK. No. 1720/UN14.4/HK/2012

 

 

Pembimbing Akademik 4 orang mahasiswa Jurusan Tari Angkatan 2012/2013. SK. No. 48/IT5.2/DT/2012

 

Pembimbing TA Fak Seni Pertunjukan ISI Denpasar th Akademik 2012/2013 2 orang mahasiswa Jurusan Tari SK. No. 48/IT5.2/DT/2012. 19.02.13.

 

Penguji Mahasiswa KKN ISI Denpasar.

Surat tugas no.128/IT.3/PM/2013. 02.08.13

 

6

0,5

6

1

6

0,5

 

 

2 X 1 = 2

 

 

 

3 X 1 = 3

 

 

3 X 6 = 18

 

 

 

 

 

2

 

 

2 X 1 = 2

 

 

 

 

3 X 1 = 3

Jumlah  A

38

34
 

B.

1.

2.

 

 

PENELITIAN

 

Pengembangan Model Kesenian Lansia

di Desa Tonja, Denpasar. Sebagai peneliti utama.

Hibah Bersaing

 

Pengembangan Program Seni Pertunjukan Pariwisata Puri Berorientasi Industri Kreatif  di Bali. Sebagai peneliti utama. Unggulan Strategis Nasional

 

10

10

 

 

 

 

0,6 X 3 = 0,90

2

 

 

0,6 X 3 = 0,90

2

 

Jumlah  B

20

1,80
 

C.

1.

 

 

PENGABDIAN MASYARAKAT

 

Pembinaan Tari Rejang Sutri

Di Br. Kelandis, Desa Sumerta Kauh Denpasar.

Kegiatan Pengabdian Masyarakat  Mandiri

 

1

 

1

Jumlah  C

1

1

 

D.

 

PENUNJANG

 

 

 

                                                  Total SKS Bidang A,B,C dan D

59

36,8

Demikian keterangan ini dibuat dengan sebenarnya untuk dapat dipergunakan sebagaimana

mestinya.

Denpasar, 5 September 2013

Mengetahui,

Dekan Fakultas Seni Pertunjukan

     Ketua Jurusan Seni Tari

 

   

 

I Ketut Garwa, SSn. MSn.                                                      I Nyoman Cerita, SST. MFA.

NIP. 196812311996031007                                                    NIP. 196112311991031008

 

 

MATRIK EWMP

 

Nama              : Dr. Ni Made Ruastiti, SST. MSi.

NIP                  : 196503221992032001

Jurusan           : Seni Tari

Fakultas          : Seni Pertunjukan

No

Kegiatan

Nilai EWMP

Nilai EWMP

Ganjil 2008/2009

Genap

2009/2010

Ganjil 2009/2010

Genap

2010/2011

Ganjil 2010/2011

Genap

 2011/2012

Ganjil 2011/2012

Genap

2012/2013

Ganjil 2012/2013

A

 

Pendidikan dan Pengajaran

1. Memberikan Kuliah

2. Membimbing Skripsi

3. Membimbing Tesis

4. Membimbing Disertasi

5. Menguji Skripsi

6. Menguji Tesis

7. Menguji Disertasi

8. Membina kemahasiswaan

9. Perwalian mahasiswa

10.Buku ajar

6

2

10

6

3

2

2

8

3

6

2

8

3

3

2

10

8

2

10

2

5

2

10

10

3

10

2

12

18

8

8

2

10

18

6

2

B

 

Penelitian :

  1. Karya Ilmiah
  2. Publikasi

 

3,75

2,25

6

3,75

3,75

4,65

3,75

0,90

1,80

C

 

Pengabdian pada Masyarakat

1

1

1

2

1

1

2

1

1

D

 

Penunjang

0,5

0,5

0,5

0,5

0,5

1

1

0,5

 

 

    Jumlah SKS ≥ 12 SKS

 

23,25

 

16,75

 

21,5

 

27,25

 

15,25

 

35,65

 

31,75

 

48,4

 

36,8

Denpasar, 5 September 2013

                                                                                                Dekan Fakultas Seni Pertunjukan

 

 

 

I Ketut Garwa, SSn. MSn.                                                                                                                                                                                                                  NIP. 196812311996031007

Silahkan download File PDF disini EWMP RUASTITI 2013

 

PASAR MALAM DALAM SENI PERTUNJUKAN PARIWISATA PURA TAMAN AYUN *

Posted by on Desember 03, 2013
Tak Berkategori / No Comments

ABSTRAK

Penelitian ini bertujuan untuk memahami fenomena seni pertunjukan wisata di Pura Taman Ayun Mengwi.  Obyek wisata Pura Taman Ayun yang lebih dikenal dengan bangunan fisik puranya dan ramai dikunjungi wisatawan pada siang hari, ternyata juga ramai dikunjungi wisatawan di malam hari untuk menikmati makan malam yang dilengkapi berbagai sajian seni pertunjukan wisata yang disajikan dalam Pasar Malam Buatan. Pasar Malam ini merupakan bentuk imitasi dari pasar malam tradisional yang sengaja dikemas dan digelar hanya dalam konteks pariwisata di Pura Taman Ayun Mengwi.

Sebagai kajian kualitatif yang berparadigma budaya, penelitian ini membahas secara deskriftif tentang bentuk, fungsi, dan makna dari Pertunjukan Pasar Malam dalam konteks pariwisata.  Penelitian ini memakai teori Fungsional Struktural, yang dikemukakan oleh Robert K. Merton tentang keteraturan-keteraturan kehidupan di masyarakat yang kini di desa Mengwi telah mengalami pergeseran khususnya bagaimana mereka mengkemas seni pertunjukan wisata, menyajikannya, dan menggunakan bagian dari area pura sebagai tempat untuk aktivitas kepariwisataan ini. Teori ini ditunjang oleh beberapa teori lainnya, seperti: teori Seni Pertunjukan Wisata yang dikemukakan oleh  J.Wimsatt, dan teori Komodifikasi yang dikemukakan oleh Karl Marx.

Hasil penelitian menunjukkan bahwa seni pertunjukan ini tergolong berskala besar dilihat dari segi materi, ruang pentas, dan waktu penyajian yang dipergunakan. Perkembangan industri pariwisata di Pura Taman Ayun telah membuat pihak Puri Mengwi menggali potensi budaya lokalnya untuk sajian seni pertunjukan wisata. Ide pengkemasan seni pertunjukan ini berasal dari aktivitas budaya masyarakat setempat ketika ada upacara piodalan di Pura Taman Ayun, oleh karena itu penyajian seni pertunjukan ini merupakan imitasi aktivitas seni budaya di Pura Taman Ayun.

Terciptanya Pertunjukan Pasar Malam ini merupakan respon masyarakat Mengwi terhadap perkembangan industri pariwisata di pulau Bali khususnya di Desa Mengwi.

 

 

 

ABSTRACT

 

The aim of this research is to comprehend the performing art phenomenon of the newly created tourist at Taman Ayun Temple in Mengwi.  The Taman Ayun temple is better known in terms of its physical appearance and many visitors come to this place not only during the daytime, but also in the evening.  They come to enjoy their dinner and to see the performance art, which I refer to as a new creation of performing art.  This performing art is unique because it does not apply the traditional concept of performing art anymore.

As a qualitative study based on cultural paradigm, this research focuses on describing the form, function and the meaning of this new creation of Balinese performing  art.  The main theoretical perspective adopted for this research is the Structural-fungsional theory proposed by Robert K Merton, which deals with the regularity of the system of the society.  This system of regularity undergoes some changes in Mengwi society. This is reflected in the way the performing art is created for tourism. The other supporting theories used are the theory of Performance Art for tourism by J. Wimsatt and the Co modification theory by Karl Marx.

The findings show that the performance art is a great one viewed from the subject performance, stage, and the time spent for the performance. The development of tourism industry at Taman Ayun Temple has made the royal family of Mengwi to unveil the potency of its local culture for the performance art for tourism.  The idea of the creation of this performance art is inspired by the cultural activities of the temple and the Kingdom.  Hence this performance of this art is an imitation of the one performed at the temple festival.

The creation of this new performing art is a response of the community of Mengwi on the development tourism industry in Bali and particularly in Mengwi.

1.  Latar Belakang

Pulau Bali adalah salah satu daerah tujuan wisata (tourism destination) yang terkenal memiliki warisan seni dan budaya adiluhung antara lain seperti seni pertunjukan, baik yang bersifat sakral maupun sekuler.  Semenjak Bali dibuka menjadi salah satu daerah tujuan wisata di Indonesia, pada akhir tahun 1960an, maka semakin banyak kesenian dan bahkan aktivitas budaya Bali seperti “pasar malam” kini dikemas menjadi atraksi wisata yang khusus disajikan untuk wisatawan.  Menarik untuk disimak bahwa pertumbuhan seni pertunjukan wisata di daerah ini pada umumnya mendapat dukungan dari masyarakat Bali sendiri.

Seni pertunjukan wisata atau “touristic performing art” (Picard 1996; Dibia 1997) adalah produk budaya Bali modern.  Seni pertunjukan ini mulai tumbuh di tahun 1930-an ketika mulai datangnya para wisatawan asing ke daerah Bali (Piet 1993: 76), dan menjadi semakin marak sekitar akhir tahun 1960-an.  Pertumbuhan seni pertunjukan Bali sangat tergantung dari penerapan pola industri pariwisata yang dijiwai oleh Budaya Bali (Pariwisata Budaya) di daerah ini. Pariwisata Budaya adalah salah satu jenis pariwisata yang mengandalkan peran kebudayaan sebagai daya tarik yang paling utama, termasuk di dalamnya antara lain kesenian (Geriya 1996).

Masuknya seni pertunjukan Bali sebagai bagian dari industri pariwisata menyebabkan penyajian seni pertunjukan ini harus selalu  disesuaikan  dengan   selera  wisatawan  (Kayam 1991). Namun Kaeppler (1977) menyatakan bahwa seni pertunjukan yang terlalu memenuhi selera konsumen identitas kesenian tersebut akan  hilang.  Melihat kecendrungan seperti ini banyak pengamat budaya asing menjadi khawatir dan melihat kondisi seperti ini sebagai tanda awal dari kehancuran seni dan budaya Bali.  Laurer misalnya ada mengatakan bahwa telah terjadi sekulerisasi dalam seni pertunjukan Bali (Laurer 1989: 193) atau Lull yang menyatakan bahwa seni pertunjukan Bali telah dikemas menjadi suatu komoditas, dalam arti seni pertunjukan yang dijual (Lull 1998: 3). Uniknya bahwa masyarakat Bali sendiri pada umumnya dapat menerima pertumbuhan seni pertunjukan wisata seperti ini sebagai sesuatu hal yang wajar yang tidak dapat dielakan sebagai akibat dari pertumbuhan industri pariwisata.

Wisatawan biasanya lebih menyukai hal-hal yang unik dan berbeda (differents) dari apa yang pernah dilihat,  dirasakan, dilakukan di negaranya sendiri. Menyadari bahwa wisatawan (pasar) lebih menyenangi produk wisata yang memiliki nilai unik maka kini tampak bahwa sebagian besar para pelaku pariwisata berlomba-lomba merancang produk dengan mengedepankan keunikan produk. Oleh sebab itu masyarakat kini banyak menciptakan suatu pertunjukan yang dirancang dan disajikan di lokasi asli, untuk memenuhi minat wisatawan.  Hal ini menyebabkan terjadinya komodifikasi seni budaya yang sudah menyentuh hampir seluruh nilai dan aspek kehidupan masyarakat, baik yang bersifat religius maupun yang mempunyai nilai-nilai historis atau monumental.  Fenomena seperti ini berkembang pesat, dan sepertinya hal ini telah dijadikan sebuah paradigma oleh para pelaku pariwisata untuk mengantisipasi kejenuhan wisatawan dalam menikmati sajian pertunjukan pada suatu obyek wisata.

Efektivitas sebuah paradigma dapat diukur melalui indikator minat konsumen (wisatawan) dalam menikmati suatu obyek wisata. Banyak biro perjalanan wisata telah mengkemas produk wisatanya dengan sentuhan seni budaya sebagai daya tarik, tetapi tampaknya yang paling menarik adalah produk wisata yang menyajikan perpaduan antara lingkungan alam,  peninggalan sejarah dan nilai-nilai seni budaya.  Seperti obyek wisata Pura Taman Ayun dengan produk seni pertunjukan “pasar malam” yang telah dapat memberdayakan potensi budaya dan masyarakatnya menjadi komoditas pariwisata.  Mereka mengkemas berbagai jenis seni pertunjukan yang dimilikinya dan menyajikannya dalam suasana pasar malam.  Hal ini sesuai dengan pernyataan Pitana (1999) bahwa pembangunan pariwisata harus mengangkat tradisional knowledge, local knowledge atau ethnoscience masyarakat setempat, dan melibatkannya secara langsung, termasuk dalam menikmati manfaat ekonomi kepariwisataannya.

 

2. Proses Terbentuknya Seni Pertunjukan Pasar Malam Buatan

Sebagaimana desa-desa lainnya di Bali, masyartakat desa Mengwi pada umumnya mempunyai mata pencaharian hidup dari sektor pertanian dan buruh bangunan. Namun beberapa tahun terakhir ini telah terjadi perubahan sosial dan ekonomi,  yaitu banyaknya terjadi pergeseran lapangan kerja dari sektor pertanian dan buruh bangunan ke sektor industri dan jasa. Sektor industri dan jasa yang paling banyak berkembang di desa ini adalah industri dan jasa yang berkaitan dengan sektor pariwisata. Semenjak Pura Taman Ayun sebagai obyek pariwisata,  berbagai kehidupan ekonomi mulai berkembang di sekitar pura ini.  Hal ini dirasakan memberi dampak positif oleh masyarakat desa Mengwi terutama dari segi ekonomi.  Sejak tahun 1980 Puri Mengwi yang bekerja sama dengan beberapa Biro Perjalanan Wisata (BPW), hotel dan restorant telah menyelengarakan jamuan makan malam yang dilengkapi dengan sajian seni pertunjukan.  Namun sajian pertunjukan di sini berbeda dengan sajian seni-seni pertunjukan yang di pertunjukan di hotel-hotel sebagaimana biasanya.

Produk wisata ini tercetus atas dorongan para pelaku pariwisata yang berkeinginan agar wisatawan yang datang berulang kali ke Bali dapat menikmati suatu produk yang unik dan bernuansa baru, namun tetap mempunyai ciri khas lokal.  Rupanya wisatawan tidak saja ingin menikmati kemegahan dan keagungan bangunan pura tetapi mereka juga ingin menggunakan bagian ruang dari pura ini sebagai lokasi dinner sebagai  variasi  suasana dinner selain di hotel. Wisatawan tampaknya lebih banyak menyukai penyelenggaraan dinner yang dilakukan di ruang terbuka apalagi berlatar belakang bangunan tradisi (pura) dibandingkan dengan dinner yang diselenggarakan di dalam gedung (hotel). Produk wisata ini tercetus atas dorongan para pelaku pariwisata yang berkeinginan agar wisatawan yang datang berulang kali ke Bali dapat menikmati suatu produk yang unik dan bernuansa baru, namun tetap mempunyai ciri khas lokal.  Rupanya wisatawan tidak saja ingin menikmati kemegahan dan keagungan bangunan pura tetapi mereka juga ingin menggunakan bagian ruang dari pura ini sebagai lokasi dinner sebagai variasi  suasana dinner selain di hotel. Wisatawan tampaknya lebih banyak menyukai penyelenggaraan dinner yang dilakukan di ruang terbuka apalagi berlatar belakang bangunan tradisi (pura) dibandingkan dengan dinner yang diselenggarakan di dalam gedung (hotel).

Berbagai jenis pementasan seni pertunjukan wisata yang ada di lingkungan Pura Taman Ayun digelar dalam suasana pasar malam. Masyarakat desa Mengwi khususnya yang berdomisili di banjar Pande merasa beruntung karena hal ini karena mereka mendapat peluang bisnis tambahan yang berhubungan dengan kunjungan wisata ke Pura Taman Ayun ini.  Penghasilan tambahan yang mereka peroleh secara langsung dari keterlibatannya dalam aktivitas kepariwisataan ini: membuat dan menjunjung gebogan (rangkaian buah di atas dulang),  sebagai penabur bunga,  pembawa tombak, pembawa umbulumbul, pembawa obor, maupun sebagai penabuh dan penari.  Aktivitas tambahan ini secara tidak langsung dapat memberi kontribusi kepada lembaga banjar dan organisasi muda-mudi di desa Mengwi.

Meskipun Pura Taman Ayun kini telah menjadi obyek wisata, namun pura ini masih aktif difungsikan sebagai tempat persembahyangan umat Hindu. Bersamaan dengan aktivitas  ritual ini, juga terjadi proses sosialisasi yang cukup intensif untuk aktivitas kepariwisataan yang mempunyai keterikatan terhadap pura ini seperti masyarakat Banjar Pande Mengwi dengan kelompok-kelompok tertentu.  Selain mereka secara teritorial merasa sangat dekat dengan lokasi Pura Taman Ayun, mereka juga merasa berkewajiban mengabdi kepada pihak Puri Mengwi yang menyebabkan mereka merasa berkewajiban untuk melaksanakan aktivitas gotong-royong untuk memelihara dan merawat Pura Taman Ayun ini, melalui aktivitas kepariwisataan.

Adanya prinsip timbal balik yang saling menguntungkan antara warga banjar  Pande dengan Pura Taman Ayun dan Puri Mengwi ini menimbulkan suatu ikatan yang bersifat principle of reciprocity. Hal ini ditandai oleh munculnya berbagai aktivitas sosial yang berdampak positif seperti terbentuknya sekaa-sekaa kesenian.  Kontribusi yang diperoleh dari penghasilan sekaa kesenian ini,  secara tidak langsung dapat meningkatkan akvitas sosial pada banjar-banjar  di likungan desa Mengwi.  Meskipun hasil yang diperoleh dari aktivitas pariwisata ini tidak terlalu banyak tetapi manfaat sosialnya justru dapat dirasakan oleh masyarakat setempat. Seringnya mereka terlibat dalam suatu aktivitas memberi peluang kepada setiap individu untuk meningkatkan frekuensi pertemuan mereka sehingga hubungan antar anggota masyarakat menjadi lebih dekat dan intensif. Intensitas  pertemuan dapat menimbulkan perasaan kekeluargaan yang lebih tebal dan berpengaruh terhadap kehidupan sosialnya, terutama yang berhubungan dengan sistem gotong-royong dalam bentuk tolong-menolong. Tindakan seperti ini masih tetap berlaku hingga kini yang dapat meningkatkan solidaritas anggota banjar, dalam memantapkan nilai-nilai, aturan-aturan atau adat  yang berfungsi sebagai payung dalam kehidupan bermasyarakat di desa Mengwi.

Bagi sebagian besar masyarakat desa Mengwi beranggapan bahwa sentuhan pariwisata telah membuka cakrawala ekonomi baru. Hal ini dapat dilihat dari banyaknya masyarakat yang telah beralih profesi dan meninggalkan pola-pola kehidupan lama (sebagai buruh bangunan dan petani) ke pola baru sebagai penjual jasa dalam industri kepariwisataan untuk meningkatkan sumber pendapatan keluarganya.  Kini kemasan “pasar malam” telah dijadikan  paket seni pertunjukan wisata oleh pihak Puri Mengwi yang dikenal sebagai Seni Pertunjukan Kemasan Baru (Ruastiti  2001).

 

3.  Bentuk Seni Pertunjukan Pasar Malam Buatan

Produk wisata “pasar malam buatan” merupakan peristiwa keramaian yang di dalamnya menampilkan berbagai atraksi seni dan budaya, permainan, serta jual makanan dengan inti kegiatan yang dilaksanakan pada malam hari. Di Bali, orang-orang sering menyebutkan peristiwa keramaian tersebut dengan rame-rame, yang sebetulnya mungkin akan lebih tepat dikatakan sebagai festival seni, karena sebagian besar kegiatan yang ada di dalamnya terdiri dari berbagai pentas seni pertunjukan (Dibia 2001: 9). Pasar Malam Buatan dalam hal ini maksudnya adalah sebuah kemasan seni pertunjukan wisata yang di dalamnya terdiri dari beberapa jenis seni pertunjukan dan aktivitas budaya yang diadakan sebagai atraksi wisata.

Pasar Malam ini dipentaskan di jaba Pura Taman Ayun  selama 60 menit, dalam stage menyebar. Dekorasi dan tata-cara penyajian berbagai seni pertunjukan dan aktivitas budaya digelar seperti layaknya pasar malam pada saat hari piodalan di Pura Taman Ayun. Perbedaannya tampak pada lokasi dan tata cara penyajiannya yang lebih tertata rapi dan bersih. Para wisatawan diberi keleluasaan untuk menyaksikan berbagai seni pertunjukan sambil menikmati hidangan yang disajikan. Adapun seni pertunjukan dan aktivitas budaya yang dipentaskan dalam Pasar Malam antara lain : (1) Demontrasi Pencak Silat adalah salah satu seni bela diri tradisional Bali. Pertunjukan ini ditampilkan memakai topeng agar tampak lebih menarik dengan lebih menekankan  demontrasi (acting) daripada unsur bela dirinya.  Pementasan ini diiringi oleh Gamelan Tambur, yang terdiri dari kendang, ceng-ceng, suling, kempul, dan gong.  (2) Wayang Kulit Ramayana adalah salah satu seni pertunjukan tradisi yang memadukan berbagai unsur seni rupa, sastra, gerak, dan suara yang dalam pementasannya memakai wayang (terbuat dari kulit sapi) dengan membawakan lakon wiracarita Ramayana dengan  ceritra “Katundung Anggada” Pementasan Wayang Kulit Ramayana ini memakai iringan Gamelan Batel Pewayangan (berlaras slendro lima nada) yang dimainkan dengan dinamis.  (3) Tari Joged Bumbung adalah sebuah tari pergaulan (social dance) yang sangat populer di Bali.  Tari pergaulan ini merupakan tari berpasangan laki-perempuan, dengan mengundang partisipasi penonton (wisatawan) sebagai pengibing.  (4) Tari Cak Api (Fire Dance) adalah suatu pertunjukan Tari Cak Ramayana yang pada bagian akhir pertunjukannya ditambahkan dengan pertunjukan Tari Sanghyang Jaran.  Tari Cak Ramayana adalah suatu dramatari yang melibatkan 50 sampai 150 orang penari, yang sebagian besar terdiri dari pemain laki-laki, dengan memakai busana babuletan (kain yang dipakai secara dicawatkan) dan memakai kampuh poleng berwarna putih-hitam.

Setelah pertunjukan Fire Dance ini selesai para wisatawan menuju area dinner di jaba-tengah Pura Taman Ayun dengan diantar oleh Gamelan Tektekan,dan diiringi Gamelan Bleganjur,  sementara para peserta prosesi lainnya yang ikut dalam barisan prosesi (penabur bunga, tombak umbul-umbul, dan gebogan) berdiri di sepanjang jalan menuju area dinner.  

 

4. Fungsi Seni Pertunjukan Pasar Malam Buatan

Dalam kehidupan masyarakat Bali kesenian mempunyai  tiga fungsi pokok yakni ;  Wali, Bebali dan  Balih-balihan (Bandem dan Fredrick Eugene deBoer, 1995). Gagasan untuk menciptakan sebuah kesenian pada dasarnya untuk memenuhi berbagai macam kebutuhan. Seperti yang dikemukakan oleh Soedarsono (1998) bahwa kesenian diciptakan pada suatu masyarakat diciptakan dengan fungsi yang berbeda-beda. Edi Sedyawati (1981) menyatakan bahwa kesenian dapat dibedakan fungsinya menjadi tujuh yaitu : (1) untuk memanggil kekuatan gaib, (2) mengundang roh agar hadir di tempat pemujaan, (3) menjemput roh-roh baik, (4) peringatan terhadap nenek moyang, (5) mengiringi upacara perputaran waktu, (6) mengiringi upacara siklus hidup dan (7) untuk mengungkapkan keindahan alam. Sementara itu Alan P. Merriam  (1987)  dalam Soedarsono (1998)  merumuskan bahwa ada sepuluh fungsi dari seni :   (1) sebagai ekspresi emosional,  (2) kenikmatan estetis, (3) sebagai hiburan, (4) sebagai alat komunikasi, (5) sebagai persembahan simbolik, (6) sebagai respon fisik, (7) untuk menjaga norma dalam masyarakat, (8) untuk pengukuhan institusi dan ritual, (9) sebagai stabilitas kebudayaan, (10) sebagai sarana integritas masyarakat. Belakangan ini di Bali, kesenian yang tergolong jenis seni balih-balihan terutama seni wisata  mengalami perkembangan yang sangat pesat,  baik dalam hal bentuk maupun ragamnya, seperti seni pertunjukan pasar malam buatan.

Fungsi Pasar Malam dalam aktivitas kepariwisataan di Pura Taman Ayun ini tidaklan jauh berbeda dengan pengertian fungsi yang pernah disampaikan oleh M.E. Spiro (1953) yang kemudian selalu dipakai oleh Koentjaraningrat (1981) untuk menerangkan fungsi unsur kebudayaan dalam kehidupan suatu masyarakat. Pengertian fungsi yang dikembangkan oleh Spiro ini juga dipakai oleh Bronislaw Malinowski untuk menerangkan hubungan unsur-unsur kebudayaan pada masyarakat di kepulauan Trobriand yang pada akhirnya melahirkan pandangan functionalistic  terhadap  suatu kebudayaan tertentu.

Seperti yang telah diuraikan di atas,  bahwasanya  seni pertunjukan wisata lebih mengedapankan performance daripada idealismenya. Seperti seni-seni pertunjukan yang dipentaskan dalam Pasar Malam ini yang telah  terbebas dari ikatan pola tradisi yang sering membatasi gerak seni pertunjukan Bali.  Perubahan fungsi pada suatu komponen kebudayaan pada dasarnya memang akan membawa konsekuensi logis,  namun jika masyarakat tersebut dapat menyikapi dengan arif dan bijaksana maka perubahan tersebut akan memberi makna yang positif terhadap kelompok masyarakat yang bersangkutan. Adat istiadat dan agama tetap ditempatkan sebagai filter yang dapat menyeleksi proses perubahan tersebut  sehingga kehidupan dan tradisi  masyarakat tidak mengalami chaos.

Seni Pertunjukan Pasar Malam Buatan ini dalam aktivitas kepariwisataan di Pura Taman Ayun berfungsi untuk memeriahkan acara coacktail (pre-dinner) dalam  suasana pasar natural di jaba-sisi (depan wantilan Pura Tayun).

 

5. Makna Seni Pertunjukan Pasar Malam Buatan

Masyarakat Desa Mengwi yang kini merupakan daerah transisi, dari daerah pedesaan ke daerah perkotaan, telah mengalami berbagai macam perubahan dalam kehidupannya. Perubahan tersebut bukan saja akibat dari pengaruh external tetapi juga akibat dari dorongan internal.  Sejak beberapa tahun terakhir ini kehidupan masyarakat petani di beberapa daerah pedasaan di Bali telah beralih dari sektor pertanian ke sektor industri (Redfield  1982).  Hal ini juga dialami oleh masyarakat di desa Mengwi,  mereka berasumsi bahwa usaha di bidang pertanian yang masih bersifat semi modern penuh dengan resiko (Henry A. Landsberger dan Yu.G.Alexandrov 1981).

Meskipun dalam buku Potensi Desa Mengwi dinyatakan bahwa sebagian besar masyarakat Desa Mengwi hidup dari sektor pertanian, tetapi hal itu hanya merupakan sebuah pengakuan yang bersifat klasik. Ketidak yakinan masyarakat Mengwi terhadap sektor pertanian, telah menimbulkan gagasan untuk menelusuri sektor-sektor ekonomi lainnya yang lebih memungkinkan mereka untuk lebih berkembang.  Menurut catatan yang ada di kantor kepala Desa Mengwi banyak kepala keluarga yang tadinya hanya hidup dari sektor pertanian kini telah mulai menggeluti pekerjaan yang ada kaitannya dengan dunia kepariwisataan (Profil Pembangunan Desa Mengwi  1996).

Seperti kegiatan berkesenian yang pada mulanya hanya merupakan sebuah pengisian waktu luang dan hiburan tradisional yang dilakukan di sela-sela aktivitas pertanian di sawah (Arsana 1980; Pantja 1994).  Tampak bahwa hampir setiap banjar di Desa Mengwi memiliki perangkat gamelan gong kebyar dan lain sebagainya yang terkadang juga dipakai untuk upacara di pura maupun di rumah warga masyarakat, seperti; upacara potong gigi, perkawinan, dan lain-lain. Tokoh-tokoh masyarakat Desa Mengwi merasa bahwa Seni Pertunjukan Kemasan Baru ini memberikan harapan bagi kelangsungan atau eksistensi sekaa-sekaa kesenian yang mereka miliki.  Dengan adanya paket atraksi wisata baru ini tampaknya telah mendorong tumbuhnya aktivitas kesenian-kesenian lain seperti : seni merangkai janur,  seni merangkai buah tradisional (gebogan), seni suara (mewirama), seni lukis, seni patung dan lain sebagainya. Kegiatan yang diakibatkan oleh hadirnya industri pariwisata ini ternyata secara tidak langsung telah membuat kesenian daerah ini berkembang pesat yang akhirnya dapat memperkaya khasanah kesenian Desa Mengwi.

Diakui oleh beberapa tokoh seniman di Desa Mengwi bahwa makna keterlibatan mereka dalam seni pertunjukan wisata berawal dari keinginan mereka untuk mendapatkan pengakuan terhadap ketinggian mutu sambil memamerkan potensi kesenian mereka di hadapan publik.  Keinginan ini kemudian berkembang menjadi sebuah sajian seni wisata yang dapat mendatangkan uang. Mereka merasa bersyukur karena mendapat kesempatan pentas demi kelangsungan hidup sekaa-sekaa kesenian mereka. Potensi seni dan budaya yang mereka miliki ternyata bisa berkembang mengikuti perkembangan kebudayaan yang bersifat super-organik.  Artinya bahwa beberapa unsur seni dan budaya di desa ini mengalami perubahan ke depan yang semakin lama semakin cepat dan bahkan masyarakat setempatlah yang tidak bisa membendung perkembangan tersebut (Koentjaraningrat 1985).

Memang benar seperti apa yang dikatakan oleh Soedarsono (1999) bahwa di Indonesia sampai sekarang para seniman yang berkecimpung dalam kemasan pertunjukan pariwisata belum bisa meraih penghasilan yang layak seperti yang diterima oleh sejawatnya di Hawaii dan Thailand.  Namun para seniman di Desa Mengwi mengatakan bahwa bidang  kesenian tidak merupakan aktivitas yang hanya ditujukan untuk kepentingan pariwisata  tetapi kesenian di desa tersebut mempunyai fungsi yang sangat beragam.  Pariwisata hanya merupakan salah satu dari  media yang bisa memberi peluang bagi sekaa  kesenian untuk memperoleh pendapatan tambahan. Dilihat dari segi kehidupan sosialnya masyarakat merasa mempunyai solidaritas yang tinggi akibat dari seringnya mereka mementaskan sebuah kesenian di Pura Taman Ayun.  Pandangan ini juga pernah dikemukan oleh Daniel Lerner (1978) bahwa semakin sering anggota sebuah kelompok masyarakat bertemu dalam aktivitas sukarela maka akan semakin erat ikatan solideritas mereka. Meskipun secara kuantitas pada saat belakangan ini berkesenian sering dikaitkan dengan kegiatan kepariwisataan  namun secara kualitas kesenian itu lebih mengutamakan kegiatan keagamaan, sosial di lingkungan Desa Mengwi.

 

5.1 Makna Seni Pertunjukan Pasar Malam Bagi Budaya Masyarakat Mengwi

Suatu obyek wisata yang telah mencapai tahap institusionalisasi dengan sendirinya akan banyak dikunjungi oleh wisatawan.  Hal ini akan mempercepat proses interaksi antar berbagai komponen yang terlibat dalam aktivitas pariwisata itu.  Kunjungan pariwisata yang berkelanjutan juga akan mengakibatkan terjadinya interaksi yang bersifat kumulatif antara wisatawan dengan masyarakat di sekitar obyek pariwisata.  Dapat dikemukakan bahwa tujuan  wisatawan mengunjungi  suatu obyek wisata sangat beragam dan salah satu diantaranya adalah untuk memenuhi kebutuhan mereka akan nilai estetika (McKean 1973; Bagus 1990, Spillane1989, Salmun 1989). Pada dasarnya masyarakat di desa Mengwi mempunyai pola berpikir yang sangat sederhana  dan menerima segala bentuk perkembangan dan perubahan terutama  yang mengarah pada perbaikan tingkat kesejahteraan mereka.  Namun di sini tampaknya masyarakat telah melindungi kebudayaan mereka dengan segala kemampuan yang mereka miliki terutama dengan sistem nilai dan norma yang dijadikannya pedoman untuk berpikir dan bertindak.  Dengan mereka berpedoman pada sistem nilai dan norma mereka masih bisa melakukan seleksi terhadap unsur-unsur kebudayaan asing  yang akan diterima sebagai bagian dari kebudayaan mereka. Seni Kemasan Baru yang terbentuk dari suatu proses inkulturasi menyebabkan komponen-komponen kebudayaan masyarakat di desa Mengwi yang tergabung di dalamnya mempunyai makna yang berbeda dari sebelumnya.

 

5.2  Makna Terhadap Pementasan Modern

Pertunjukan Pasar Malam tampaknya telah mendorong masyarakat desa Mengwi untuk memiliki pengetahuan yang mendalam mengenai segala sesuatu yang terkait dengan aktivitas pertunjukan. Misalnya : penataan ruang, lighting, make up, costum, dan lain sebagainya. Masuknya unsur-unsur kebudayaan asing dalam kebudayaan masyarakat Mengwi, seperti teknologi (telepon rumah, handphone(Hp), dan handy-talky(Ht) dan sebagainya,  yang banyak memberi kemudahan- kemudahan terhadap aktivitas kehidupan di desa tersebut yang menunjang rutinitas pementasan Pasar Malam ini di pura Taman Ayun.

 

5.3  Makna Terhadap Organisasi Sosial

Sebagai mana di desa dataran lainnya di Bali,  desa Mengwi memiliki kesatuan sosial  berdasarkan ikatan kerabat patrilineal. Disamping berdasarkan prinsip keturunan, ada pula bentuk kesatuan-kesatuan sosial yang didasarkan atas kesatuan wilayah yaitu banjar.  Desa Mengwi yang terdiri atas beberapa banjar adat dan banjar dinas. Banjar adat yang dipimpin oleh seorang  klian banjar  yang dibantu oleh beberapa orang juru arah atau  kesinoman.  Banjar adat di desa Mengwi membawahi beberapa organisasi sosial dengan berbagai bentuk dan aktivitasnya. Organisasi sosial yang bergerak di bidang pertanian yang sering disebut dengan sekaa subak  dipimpin oleh seorang  klian subak (Bagus 1999).  Dibawah sekaa subak ada sekaa manyi, sekaa numbeg, sekaa memula. Organisasi lainnya yang berada di bawah banjar adalah organisasi pemuda (sekaa truna),  PKK yang terdiri dari para istri kepala rumah tangga,  orgnisasi yang berhubungan dengan kesenian (sekaa). Terbentuk pertunjukan Pasar Malam banyak mempengaruhi bentuk akvitias organisasi sosial di desa Mengwi. Di bidang pertanian misalnya, sistem tolong menolong dalam bentuk tukar-menukar tenaga kerja (nguopin/metulung//ngajakin), namun kini petani lebih suka menyewa buruh tani dari luar desa untuk mengerjakan pertanian mereka.

Khusus untuk organisasi kesenian (sekaa gong, sekaa Kidung, seka Barong, sekaa Cak) mengalami perkembangan yang sangat pesat akibat dari pengaruh pariwisata. Berbagai komponen  sekaa kesenian tersebut dengan cepat dapat menyesuaikan diri dengan kondisi kehidupan masyarakat yang belakangan ini lebih banyak melihat bahwa pariwisata   merupakan moment yang paling tepat untuk mencerahkan segala bentuk aktivitas seni.  Hal itu disebabkan karena pariwisata telah banyak memberi sumbangan baik berwujud material maupun berwujud gagasan sehingga masyarakat Mengwi dapat membentuk jati dirinya sebagai masyarakat yang dapat menerima perubahan tanpa melalui konflik.

 

5.4  Makna Terhadap Pertumbuhan Ekonomi

Timbulnya gagasan untuk membentuk pertunjukan Pasar Malam dalan seni pertunjukan wisata di Pura Taman Ayun banyak memberi manfaat bagi kehidupan perekonomian masyarakat setempat.  Meskipun upah yang diterima dari honor sebagai penari atau penabuh tidak terlalu banyak,  tetapi masih ada celah-celah lain yang dapat dimanfaatkan untuk mendapatkan penghasilan tambahan. Penghasilan tambahan itu bisa diperoleh dengan cara menyediakan segala peralatan yang berhubungan dengan penyelenggaraan pertunjukan seni Kemasan Baru. Selain itu masyarakat dapat berjualan makanan dan minuman di sekitar Pura Taman Ayun. Tampaknya Pasar Malam yang digelar di jaba Pura Taman Ayun telah dapat diterima oleh masyarakat Desa Mengwi, yang tidak saja dinikmati oleh para pelaku pariwisata tetapi juga dirasakan oleh seluruh lapisan masyarakat di desa tersebut.

 

6. Kesimpulan  dan Saran-Saran

Dari hasil penelitian tersebut di atas disimpulkan bahwa terbentuknya Seni Pertunjukan Pasar Malam Buatan di Pura Taman Ayun, merupakan akumulasi dari berbagai pengalaman para pengelola pariwisata di Bali, khususnya di Pura Taman Ayun.  Diketahui bahwa wisatawan yang datang ke Bali sebagaian besar tertarik dengan hal-hal yang bersifat unik, tidak saja tentang seni pertunjukannya tetapi juga tentang aktivitas budaya masyarakatnya seperti :  pembuatan jaje Bali (kue),  membuat sayur urap,  sate lilit. Namun sambil menikmati berbagai demontrasi budaya, dalam pasar malam ini wisatawan juga dapat menonton berbagai jenis seni pertunjukan, seperti : Pencak Silat, Tari Janger, Tari Cak Api (Fire dance), Wayang Kulit, dan Tari Joged Bumbung.

Tampaknya, pasar tradisional yang sering menjadi perhatian wisatawan merupakan sebuah masukan yang potensial untuk dikembangkan menjadi sebuah aset (komoditas) baru dalam aktivitas kepariwisataan.  Kesepakatan para pengelola dengan berbagai komponen masyarakat telah melahirkan sebuah “pola baru” dalam mengkemas dan menyajikan seni pertunjukan wisata di Bali.

 

Saran-Saran

Suatu produk wisata yang mempergunakan komponen-komponen budaya merupakan hal yang riskan bagi kehidupan masyarakat di Bali. Untuk mencegah hal-hal yang tidak diinginkan maka disarankan : (1) pengelola pariwisata tetap memperhatikan dan mengedepankan kepentingan adat dan budaya, demi terciptanya iklim kerjasama yang kondusif antara pihak pengelola pariwisata dengan masyarakat setempat.  (2) Untuk menyukseskan Perda (pariwisata budaya) Pemerintah Daerah hendaknya selalu melakukan penelitian,  pembinaan dan evaluasi  terhadap setiap aktivitas seni budaya yang diselenggarakan dalam konteks kepariwisataan.  (3) Masyarakat di sekitar Pura Taman Ayun hendaknya ikut berpartisipasi aktif dalam menciptakan rasa aman bagi wisatawan yang datang ke lokasi wisata ini.  Dengan kerjasama ini diharapkan Pura Taman Ayun selalu menjadi tourism destination bagi wisatawan mancanegara.