Skip to content


Gamelan Siwa Nada

Hasil wawancara dengan wardizal, dan Kadek Wahyu dengan I Wayan Sinti, MA, Hari Sabtu, 27 Oktober 2007

Secara mendasar, proses penciptaan gamelan Siwa Nada bertitik tolak dari gamelan Manika Santi. Pada barungan gamelan Manika Santi, hanya bisa dimainkan gendhing-gendhing gamelan Bali. Gamelan Manika Santi tidak bisa digunakan untuk memainkan musik-musik dari negara lain seperti musik Barat, China, India, Jepang, dan lain-lain karena masalah interval. Oleh karena itu, nada-nada yang terdapat dalam barungan gamelan Manika Santi tersebut dicoba ditata kembali, baik jumlah nada maupun interval. Karena secara prinsip musik Barat sudah mempunyai standar tuning, berbeda dengan musik tradisi pada umumnya. Melalui percobaan-percobaan yang tidak mengenal lelah, akhirnya terwujudlah satu bentuk barungan gamelan baru yang disebut Siwa Nada dengan harapan bisa dijadikan sebagai Ensiklopedi Musik Dunia. Dengan perkataan lain, sebuah bentuk/jenis gamelan yang bisa difungsikan untuk memainkan repertoar dari berbagai jenis musik dunia.

Secara filosofis, pemberian nama Siwa Nada pada barungan gamelan ini didasarkan atas keyakinan umat hindu di Bali bahwa Siwa adalah sebagai Dewa (pencipta). Gamelan Siwa Nada dapat diartikan sebagai gamelan yang mepergunakan nada-nada ciptaan Dewa Siwa.  Secara spsifik, pemberian nama Siwa Nada lebih bersifat praktis dan pragmatis dimana, Si merupakan singkatan dari Sinti; Wa berarti Nawa (sembilan) atau Washington. Dengan demikian, Siwa nada dapat diartikan gamelan sembilan nada ciptaan Sinti di Washington. Ide penciptaan gamelan ini sudah pernah diekspos di koran Bali pada tahun 1998 untuk menciptakan tangga nada baru 9 atau 12, khususnya 9. Dalam perkembanganya kemudian, proses penciptaanya dilakukan Sinti ketika berada di Amerika  (Washington). Proses penciptaan dilakukan pada tahun 2004 dan selesai (diupacarai) tepat purnama 17 Oktober 2005, lebih kurang 1 tahun 49 hari.

Secara umum instrumen gamelan Siwa Nada berbentuk bilah, kalau berbentuk pencon akan memakan waktu dan lebih rumit. Oleh karena di Amerika sulit mendapatkan kerawang, maka dipergunakan baja. Di samping itu, di Amaerika sulit mendapatkan bambu yang bagus, maka dipakai kayu (kayu padok) yang dibeli dari Ghana, Afrika. Setelah Sinti pulang ke Bali, kemudian dibuatkan istrumen dari kerawang.  Dengan demikian, instrumen-instrumen yang terdapat dalam gamelan Siwa Nada merupakan kombinasi antara kerawang dan bambu. Barungan gamelan Siwa Nada sengaja dibuat dalam jumlah yang kecil, untuk dikombinasikan dengan vokal. Kalau barungannya lebih besar, akan bisa mengakibatkan vokal tenggelam. Jenis vokal yang dimaksud khususnya “Wirama”, dimana intervalnya sangat pendek-pendek. Kalaupun ada gamelan lain seperti gender wayang atau gong, hanya sebagai ilustrasi. Hal yang diinginkan adalah interlocking antara gamelan dan vokal.

Nada,Tangga Nada, Laras Gamelan Siwa Nada

Nada dan tangga nada dalam gamelan Siwa Nada semuanya baru sebagai hasil ciptaan Sinti. Sebagaimana halnya di Amerika, nama-nama jalan, bandara dan lain sebagainya didasarkan atas nama-nama tokoh, maka nama-nama nada dalam tangga nada yang terdapat dalam gamelan Siwa Nada merupakan nama-nama keluarga Sinti, seperti Sri, Made, Yanti, Santi, Ari dan sebagainya. Penulisan tangga nada memakai angka 1-9. Kenapa 9 ? karena angka yang lazim dipergunakan adalah 1-9. dari angka 1-9 tersebut akan bisa dibuat perhitungan berapa saja. Secara prinsip, tangga nada bisa dikatakan mendekati diatonis, akan tetapi tidak persis. Dengan demikian, tidak ada kesulitan ketika dikombinasikan dengan instrumen musik dari negara lain. Urutan dan penyebutan nada seperti di bawah ini:

1        2        3        4        5        6        7        8        9

ma     ni       ko      pu     ri      san     ti        a       go

Tangga nada Siwa Nada bukan merupakan gabungan antara  laras slendro dan pelog. Oleh karena itu,  gamelan Siwa Nada tidak bisa dikatakan berlaras slendro atau pelog sebagaimana dalam musik tradisi pada umumnya. Akan tetapi gamelan Siwa Nada bisa dimainkan dalam laras slendro maupun pelog, bahkan dengan berbagai jenis musik dunia.

Sinti mempunyai pandangan tersendiri tentang istilah slendro-pelog. Menurut Sinti, sebelum berdirinya Kokar di Bali, orang Bali tidak mengenal istilah slendro-pelog. Munculnya istilah slendro-pelog diduga ada kaitannya dengan beberapa sesepuh karawitan Bali seperti I Nyoman Rembang, I Nyoman Kaler yang lama mengajar di Kokar  Solo. Ketika pulang ke Bali para maha guru karawitan Bali tersebut membawa oleh-oleh yang paling utama adalah ingin mendirikan Kokar di Bali. Setelah Kokar di Bali berdiri, istilah slendro-pelog pun diperkenalkan. Setelah Sinti menyelesaikan studinya di Kokar pada tahun 1961 dan kebetulan mendapat nilai tertinggi, Sinti diminta menjadi asisiten guru. Istilah slendro-pelog yang telah diterima dari para mahaguru tersebut, kemudian diajarkan kepada murid-murid. Bahkan istilah tersebut masih dipergunakan sampai sekarang. Seiiring dengan perjalanan waktu dan setelah Sinti mengerjakan konsep bersama dengan teman-teman di Kokar maupun secara pribadi, Sinti berpendapat bahwa karawitan Bali baik vokal maupun instrumental tidak bisa hanya digolongkan slendro-pelog. Kalau karawitan Bali hanya digolongkan slendro-pelog adalah sebuah pemiskinan. Dicontohkan oleh Sinti, vokal atau wirama sulit untuk menetukan mana pelog dan yang mana slendro. Demikian juga halnya dengan beberapa jenis gamelan lain seperti gong luang, gambang, tidak ada pelog.

Secara umum gamelan Siwa Nada sudah beberapa kali dicoba dikolaborasikan atau dikombinasikan dengan beberapa musik negara lain. Ketika Sinti berada di Amerika (Seatle), gamelan Siwa Nada pernah dikolaborasikan dengan  memasukan Nuwel Symphony  karya d’ bojah (diciptakan di Universitas Washington, Seatle). Kemudian sebuah garapan musik Jepang dengan judul Song Of Kinawa (musik klasik) yang ditransfer ke dalam gamelan Siwa Nada. Ke depan akan dicoba dipadukan dengan musik-musik dari daerah India, China, dan lain sebagainya.


0 Responses

Stay in touch with the conversation, subscribe to the RSS feed for comments on this post.

You must be logged in to post a comment.