Sejarah gamelan angklung di desa sigaran.

Pada mulanya banjar sigaran belum mempunyai gambelan, namun demi kepentingan upacara keagamaan gambelan tersebut sangat diperlukan. Maka dari itu, para pengelingsir (tokoh-tokoh seniman tua) yang ada di desa sigaran berinisiatif untuk membeli sebuah gambelan yaitu gambelan angklung. Tetapi para pengelingsir belum mempunyai dana untuk membuat gambelan tersebut.
Pengelingsir (tokoh-tokoh seniman tua) yang ada di sigaran membentuk sekehe nandur dan sekehe manyi . uang dari hasil sekehe itu sedikit demi sedikit dikumpulkan untuk biaya pembelian angklung . Pada akhirnya sekitar tahun 1950 para tokoh seniman tua di desa sigaran sudah bisa tersenyum karena dana untuk pembelian gambelan tersebut sudah terkumpulkan dan mereka pun mulai menggarap pembuatan gambelan itu yang dibuatkan oleh pande yang berasal dari desa Thiingan. Pande itu pun langsung membuat gambelan angklung, tepatnya di Sigaran Kauh di bawah pohon durian yang besar. Sekelompok pengelingsir di Sigaran nampaknya antusias membantu pembuatan gambelan angklung saih 4 tersebut. Dan cara pembuatan pelawahnya dengan cara dibagi-bagi, perorang mendapatkan tugas membuat 2 pelawah, terkecuali pelawah reong dan ada juga yang menyumbangkan emas dan berlian untuk pembuatan angklung tersebut.
Hari demi hari pembuatan gambelan angklung tersebut berjalan dengan lancar tidak mengenal siang maupun malam. Pada akhirnya gambelan tersebut dapat terselesaikan walaupun dengan ukiran pelawah yang berbeda-beda, namun tetap menjadi 1 barung gambelan angklung saih 4 yang berlaraskan selendro. Karena gambelan tersebut dipasupati di Pura Dalem Rajaguru yang sekarang disebut dengan Jegu. Upacara upakarapun sudah siap, ritual pemasupatian dimulai yang dipimpin oleh pemangku Dalem bertepatan pada malam hari, lalu kejaiban muncul, gambelan tersebut berbunyi dengan sendirinya dan salah satu pemangku kerauhan dan mendapat sabda (pawisik) bahwa angklung tersebut mulai saat itu sah menjadi unen-unen di pura Dalem, dan angklung tersebut mendapatkan paica yaitu sejenis lunak (asam) yang ditaruh ke semua gambelan. Gambelan itupun tidak boleh dibawa pulang selama 3 hari.
Setelah 3 harinya gambelan angklung tersebut ditaruh di bale banjar Sigaran dan pengelingsir (tokoh-tokoh seniman tua) membentuk sekehe yang bernama sekehe angklung Sinar Jaya Sigaran. Setiap hari sekehe tersebut mulai berlatih dengan mencari tabuh lelambatan klasik yang dipergunakan untuk mengiringi upacara ngaben. Pada tahun 1955-an sekehe angklung Sinar Jaya Sigaran berinisiatif membuat angklung kebyar, dimana gong dari angklung tersebut dibeli di banjar Serason, sekehe pun mencari pelatih bernama Pan Resin dari banjar Sigaran, Mambal, Badung. Pelatih itupun senantiasa mengajarkan sekehe tersebut dengan mencari tabuh kebyar dan tarian-tarian diantaranya : Tari Pendet, Panyembrahma, Oleg Tamulilingan, Belibis, Manukrawa, Marga pati, Panji Semirang dan Nelayan, termasuk juga Tari Legong. Dengan kegigihan sekehe tersebut, akhirnya angklung kebyar Sinar Jaya Sigaran semarak di gemari penonton sampai kupah ke plosok-plosok desa yang ada di Tabanan. Walupun kupahnya dengan berjalan kaki tetapi sekehe angklung Sinar Jaya Sigaran tetap semangat.
Sekitar tahun 1970-an sekehe angklung Sinar Jaya Sigaran mulai mengikuti lomba-lomba dulu disebut mapetuk di tingkat kabupaten Tabanan, angklung Sinar Jaya Sigaran paling terdepan dan banyak digemari penonton begitu juga sekehe angklung tersebut mengambil job’s di hotel-hotel. Hingga sekarang angklung Sinar Jaya Sigaran terkenal dengan suara emasnya.
Sampai sekarangpun angklung Sinar Jaya Sigaran sangat disucikan di Sigaran dan juga menjadi budaya di Sigaran, antara lain angklung tersebut dipergunakan untuk mengiringi upacara ngaben/Pitra Yadnya, piodalan di pura, ngetelu bulanin, mesangih, pernikahan dan yang paling menjadi budaya adalah Ketus Pungsed. Dimana setiap bayi yang ketus pungsed khususnya di Sigaran harus ngupah angklung karena angklung tersebut dipercayai untuk menjaga keselamatan bayi tersebut. Sampai sekarangpun budaya tersebut tetap berlaku di Sigaran dan angklung Sinar Jaya Sigaran tetap berjaya, yang sekarang merupakan generasi keempat.

BIOGRAFI SENIMAN Pande Ketut Cakri

Bapak Pande Ketut Cakri merupakan tokoh seniman yang menggeluti bidang karawitan, dimana beliau merupakan pakar atau ahli dalam bidang karawitan. Beliau lahir pada tanggal 1 Desember 1954 yang bertempat di Desa Tamanbali, Bangli. Menginjak ke masa pendidikan, Beliau menuntut pendidikan dasar di SD Negeri 2 Tamanbali selama 6 tahun dari tahun 1961-1967. Setelah tamat dari jenjang pendidikan dasar, beliau melanjutkan ke jenjang pendidikan menengah ke SMP Negeri 1 Bangli selama 3 tahun dari tahun 1967-1970. Pada saat itu Beliau sangat menggemari seni khusnya karawitan. Setelah tamat dari jenjang pendidikan menengah, kemudian Beliau melanjutkan pendidikannya ke SMEA Bangli atau sekarang sekolah tersebut sudah di sah kan menjadi SMK Negeri 1 Bangli, dimana pada saat itu Beliau menggambil jurusan ekonomi/bagian hitung menghitung, beliau bersokolah disini, karena adanya tuntutan dari pihak keluarga untuk bersekolah di sekolah ini pada tahun 1970 an. Karena merasa tidak diminati dibidang ini, Beliau hanya menuntut pendidikan di sekolah ini selama 2 kuartal (8 bulan). Kemudian Beliau pindah ke SPMA Saraswati, Gianyar pada tahun 1971. Beliau menuntut pendidikan disini selama 3 kurtal saja (12 bulan/1 tahun) yang menjelang kenaikan kelas, karena Beliau merasa kurang menggeluti di bidang otomotif. Beliau bersekolah disini karena adanya faktor dorongan dari orang tua juga, padahal sebelum melanjutkan ke jenjang Sekolah Menengah Atas (SMA), Beliau sudah bercita-cita untuk bisa bersekolah di KOKAR yang bertempat di Jln. Ratna, Denpasar atau sekarang sudah dikenal dengan SMK Negeri 5 Denpasar. Pada saat itu kedua orang tua Beliau tidak mengijinkan anaknya untuk untuk bersekolah di KOKAR. Karena adanya niat dan kemauan yang bersikeras supaya bisa bersekolah di KOKAR, akhirnya orang tua Beliau mengizinjankan untuk bersekolah disini pada tahun 1973-1975.
Beliau hidup dengan sederhananya, dimana Beliau hanya dibekali beras, dan lauk yang hanya bisa di makan beberapa hari saja. Dalam aktifitasnya atau dalam sebuah pegelaran disekolah maupun diluar sekolah, Beliau terkenal sebagai pemain instrument riyong yang handal. Teman-teman Beliau sangat kagum dengan kemampuan yang beliau miliki. Hasil dari pegelaran yang Beliau lakukan bisa untuk mencukupi hidup kesehariannya tanpa dibekali uang dari orang tuanya. Dari sivitasnya Beliau yang masih duduk di bangku kelas II, Beliau pernah mengajar dari satu desa ke desa lainnya, seperti di Desa Puluk-puluk, Penebel, Tabanan. Disana Beliau pernah mengajarkan sebuah tabuh iringan tari bersama Bapak I Wayan Surka yang dimana Bapak I Wayan Surka sebagai Pembina tarinya. Beliau juga pernah mengajar di Desa Kerobokan, Kecamatan Busung Biyu, Kabupaten Buleleng, dimana beliau mengajarkan atau menuangkan lagu seperti : Kosala Arini, Palguna Warsa (Ujan Teduh), dan tidak halnya juga Beliau mengajar di desa sendiri Beliau juga aktif untuk melakukan pelatihan terhadap pemuda maupun orang tua disini di desanya sendiri. Beliau pernah menuangkan lagu/gending bersama Bapak I Wayan Rai S., seperti gending KOKAR JAYA, Muni Dwara Murti Candra.
Setelah tamat dari KOKAR,Beliau tidak melanjutkan ke perguruan tinggi, karena faktor ekonomi yang kurang mendukung, jadi Beliau setelah tamat langsung melamar pekerjaan di sebuah penginapan di Toya Bungkah yang bernama Penginapan Takdir Alisabana sampai tahun 1977. Karena adanya lowongan pekerjaan di tempat lain yang Beliau rasa lebih bagus, akhirnya Beliau pindah ke tempat pekerjaan yang baru, dimana bertempat di Sasana Budaya, Bangli dari tahun 1977-1978. Kemudian, karena kurangnya pengajar seni di SMP Negeri 1 Bangli sekolah Beliau dulu, Beliau di tarik atau diangkat menjadi guru atau pengajar seni di sekolah ini pada tahun 1978 sampai sekarang.
Pada tanggal 19 April 1979 Beliau melangsungkan pernikahan dengan Pande Nyoman Oka yang dimana masih ada hubungan keluarga dengan Beliau (soroh Pande). Dari perkawinan ini, Beliau di karuniai empat oarng anak. Dimana dalam kesehariannya sebagai seorang kepala keluarga sekaligus sebagai seorang seniman, Beliau juga berprofesi sebagai juri dalam ajang perlombaan seni pada saat itu dan masih sampai sekarang.
Beberapa pengalaman Beliau sebagai seorang pengrawit, antara lain :
Tahun 1982 Beliau berpartisipasi sebagai peserta dalam Pesta Kesenian Bali (PKB) wakil Kabupaten Bangli.
Tahun 1983 Beliau sebagai Pembina festival tabuh drama Kabupaten Bangli.
Tahun 1984 Beliau sebagai Pembina festival gong kebyar remaja Kabupaten Bangli.
Tahun 1985 Beliau sebagai Pembina festival gong kebyar remaja dan wanita wakil PGHN Kabupaten Bangli, dimana pada saat itu festival gong kebyar wanita Bangli mendapatkan juara 1 Tahun 2007 mewakili festival tari tradisional Bali judul “Kang Cing Wie” yang mendapat juara 2.
Dan masih banyak lagi pangalaman Beliau yang sudah tidak ingat untuk Beliau paparkan kembali.
Eksistensi Beliau sebagai seoarang pembina masih sampai sekarang, dimana Beliau merupakan seorang seniman yang sangat dihormati, karena Beliau merupakan salah satu seoarang tokoh seniman yang membawa atau mengajegkan seni khususnya di Kabupaten Bangli. Dewasa ini Beliau sedang menekuni gamelan slonding, gender wayang, dan angklung yaitu bertujuan untuk upacara yadnya atau istilah Balinya ngayah. Karena menurut Beliau, sebagai seorang seniman setidaknya bisa ngaturang ayah kepada Sang Hyang Widi Wasa atau Tuhan Yang Maha Esa, supaya kita sebagai seorang seniman dikaruniai keselamatan, kedamain hati, dan ketenangan lahir bathin.

Tabuh kreasi angklung banyumas .

Komentar video :
1. Dalam video ini sinar lampu kurang jelas sehingga penabuh yang d belakang kurng kelihatan
2. Kempurnya kurang jelas .
3. Suara kendang kurang kedengaran pada saat lagunya berjalan
4. Pada menit 2,23.. terjadi kesalahan pada gangsa
5. Video ini cukup menarik .

ENSAMBLE GENGGONG BALI

Genggong merupakan salah satu instrument getar yang unik yang smakin jarang di kenal orang .keunikannya terletak pada suara yang di timbulkannya yang bila di rasakan member kesan mirip seperti suara  kodok sawah yang riang gembira bersahut –sahutan di malam hari .keunikannya yang lain adalah manfaat kan rongga mulut orang yang membunyikannya sebagai resonator .memang alat ini dibunyikan dengan cara mengulum (yanggem) pada bagian yang disebut pelayah , jari tangan kiri memegang ujung alat sebelah kiri dan tangan kanan menggenggam tangkai bamboo kecil  yang di hubungkan tali benang dengan ujung alat di sebelah kanan .untuk membunyikannya maka benang itu di tarik-tarik kesamping kanan agak menyudut ke depan ,tetapi tidak meniupnya . rongga mulut hanya sebgai resonator ,di besarkan atau dikecilkan sesuai dengan rendah atau tinggi nada yang di inginkan .

Satu ensambel  minimal terdiri dari dua buah instrument yang satu ukuran yang lebih besar dari yang lainnya .atau kadang –kadang terdiri dari empat buah alat atau lebih dengan maksud agar  bias membuat variasi  atau cecandetan . alat bunyi-bunyian ini semata-mata dipakai sebagai hiburan ,misalnya dalam acara perkawinan .seniman pengrajin pembuat genggong yang masih aktif banyak di temukan di desa batuan ,kab gianyar ,misalnya pada seseorang yang bernama I made meji .

Bahan untuk membuat genggong adalah pelapah enau yang di bli di sebut pugoug ‘ di pilih yang cukup tua dan kering ,lebih di utamakan yang mongering di batangnya sendiri . dipilih kulit luarnya ,dibuat irisan penampang segi empat panjang dan ukuran kurang lebih 2 cm lebar dan 20 cm panjangnya .bagian yang lunak di bersihkan hingga tingall luarnya yang keras setebal kira-kira seperempat cm .pelayah atau bagian instrumen yang bergetar teletak di tengah-tengah irisan yang kedua ujungnya berjarak 2cm dari batas ujung penampang irisan.lebar pelayang setengah cm pelayah terdiri dari badan pelayah dan ujung pelayah yang berada atau yang mengarah kiri irisan .ujung pelayah di usahakan setipis mungkin dengan lebarkira-kira 10 mm .demikian pula bagian pelayah di buat tipis kira –kira 2cm di bagian atasnya tetap di buat tebal ,yaitu seteba irisan keseluruh penampang irisan .selanjutnya pada ujung kanan irisan penampang di buat lobang tempat tali benang .yang kira –kira panjangnya 5 cm.

Kadang –kadang dalam satu ensambel ada dua buah instrument genggong atau lebih dalam ukuran yang agak besar dan tanpa tali. Membunyikannya dengan cara menggetarkan pelayahnya dengan jari-jai tangan .jenis genggong tersebut disebut slober yang kini bias di dapatkan di desa sacra ,kabupaten Lombok timur.

Halo dunia!

Selamat Datang di Blog Institut Seni Indonesia Denpasar. Ini adalah post pertama anda. Edit atau hapus, kemudian mulailah blogging!