”Tokoh seniman yang ada di desa Taro, banjar Taro Kelod”

16 Desember 2011 | Tulisan

Di desa saya ada seorang seniman tetapi beliau itu dulunya hanya sekolah sampai di sekolah dasar saja. Berikut ini akan saya jabarkan biodata beliau.

  • Nama           : I Wayan Selem.
  • Alamat        : Br.Taro kelod,Taro,tegallalang,Gianyar,Bali.
  • Tgl lahir      : 5 Maret 1955
  • Agama        : Hindu
  • Status          : Sudah menikah.
  • Pekerjaan    : Pembuat patung.
  • Lulusan       : Sekolah Dasar.

          Saya sudah dapat mewawancarai seniman yang ada di daerah saya, yaitu di desa Taro. Beliau adalah seorang kelahirang Taro,menurut pengakuan beliau,asal mulanya (kawitan) beliau berasal di peliatan Ubud tetapi sudah tinggal di Taro sejak dari kakeknya. Beliau itu sekarang sudah resmi menjadi banjar di Taro.

Seniman kelahiran Taro ini kalu di desa saya sudah terkenal dan dikagumi oleh semua masyarakat terutama masyarakat desa Taro. Seniman ini suka ngayah atau beryadnya dengan mengandalkan kemampuannya yaitu dalam semua bidang seni,karena beliau dianggap paling bisa dan paling berani memulai kalau ada pembangunan seperti membuat patung-patung di desa Taro. Kekaguman masyarakat pada beliau, tidak menjadi alasan buat beliau suka, dan terus ngayah. Setiap pembangunan ataupun ada kegiatan seperti ada upacara ngaben beliau sudah pasti ikut didalamnya dalam pembuatan petulangan atau patung binatang yang dipakai di upacara tersebut seperti: lembu,gajah mina,singa,macan,dan yang lainnya.

          Kemampuan beliau bukan hanya membuat patung saja tapi beliau sebagai tukang barong yang sudah terkenal di sekitar Taro. Banjar-banjar yang sudah pernah beliau buatkan barong antara lain:

  • Banjar Taro Kelod.
  • Banjar Taro Kelod.
  • Banjar Tatag.
  • Banjar Ked
  • Banjar Pakuseba.
  • Banjar Belong.
  • Banjar Patas.
  • Banjar Pisang Kaja.
  • Banjar Pisang kelod.
  • Banjar kelusa
  • Banjar Seming,Kintamani.
  • Banjar mangguh,Kintamani.
  • Dan desa-desa yang lainnya.

          Menurut pengakuan beliau belum pernah ngayah membuat barong tersebut  menerima ongkos seperti layaknya tukang-tukang barong lainnya yang memakai target pasti,karena beliau bukan pedagang barong,melainkan beliau membuat barong dengan alasan ngayah dan beryadnya. Keloyalan beliau tersebutlah  yang membuat masyarakat menjadi kagum padahal kehidupan beliau tidak begitu kaya.

          Hasil karya beliau tidak hanya di daerah sekitar saja tetapi sudah biasa dijual ke manca negara,dan beliau sudah sering diajak keluar negeri untuk membuat patung-patung sesuai dengan pemesanan toris-toris,tetapi beliau diajak oleh bosnya,karena beliau tidak bisa berbahasa Inggris. Kemampuan seniman ini tidak hanya seperti saya sebutkan diatas tetapi beliau itu bisa juga melukis pandil-pandil wayang yang dipakai di pura atau merajan.

          Pada waktu hari raya hindu khususnya hari raya pengrupukan atau sehari sebelum nyepi,beliau juga sangat dibutuhkan dalam pembuatan ogoh-ogoh. Disamping seniman ini pintar dalam hal mematung,membuat barong,melukis,dan yang lainnya,beliau juga bisa dalam hal karawitan,karena beliau itu didesa saya sebagai pemain suling. Seniman ini kalau di banjar saya sebagai sekaa baris yang biasa ngayah-ngayah pada waktu odalan di pura.

          Yang saya herankan dari beliau ini,padahal beliau mengaku tidak pernah bersekolah seni atau bekerja di tempat pembuatan barong atau pelukis tapi katanya beliau hanya melihat-lihat saja sudah bisa membuat barong ataupun lukisan wayang tersebut.

beberapa hasil karya beliau:

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

Patung  Rsi Markandya yang di bangun  di  Pura Gunung Raung Taro.

Barong  yang  di buat dan  disungsung di banjar Taro kaja yang disebut barong bangkal dan Barong buah-buahan yang dipai pada waktu “KARYA  PANCA  WALI  KRAMA” di Pura Agung Gunung Raung Taro,dan masih banyak lagi hasil karya beliau yang lainnya.

 

 

 

 

 

 

 

 


Leave a Reply