KEKAWIN RAMAYANA

This post was written by astamargawa on Mei 13, 2013
Posted Under: Tulisan

 

KEKAWIN RAMAYANA “UTARA KANDA”

Tan kacerita kakawonin punika yadnya sang prabu maruta olih sang rawana. Meled raris kayun ipune, jage ngasoran sekatah pare agunge, ten wenten sane tan arep rsi punika sami-sami karauhin olih ipun. Wenten raris sang prabu, harania pesengan idane panggih ipun. Ida ketantangin jagi meperang tanding, nanging nenten kebukan pikayun ida sang prabu pageh ngajerihin medal sang prabu rsi wadue miwah palinggihanne, magutin pangamuk prajurit raksasane ane purusa, ane sakti, ade ane ngabe sompret, sungu. Semalihe sang prabu punika tusing pradnyan sakti purusa. Punika mawinane tanjangkenyang ring kapurusan wirosa niwakun panah wibekin telaga payudan nenten kirang ring kajumbuhan.

Ngeraris katamplak duur idane antuk telapakan tangan kiwe. Macepuk raris sang prabu tan sida malawanan raris ida. Karang sarang raris niwakan pemastu pangandikan idane: e ibe sang rawana tuara pesan kalah di pasiatan ban kai ya diastun ban kesaktian ento dewane katiman mapikayun maileh lakar ngelawan ibe. Pagentosne seda ne sang prabu narania tuara len tuah dadi sarana arawatne kasinahannyane”. Tuara nyidayang ngalahang prebawan kai ne, mawinan ngewales manira ngardi pemastu kamatian ibane. Tuara katurunan manire dogen ngewales teken ibene pioleh ibene ngerusak tusing katurunan ibane.

Yen kasuecan sube ento pamuputan bacakan sunia, buine yen sube mekadi yadnya ajakian sube ngelarang tapa brata. Apa buin nia jakti-jakti patut baan manire ngerakse jagat, tuara pocol pemstune teken ibe. Ade sang rama putran sang dasa rata pesengan ide manian. Mangresti dittos ike siakune. Ide lakar ngematiang manian. Jakti-jakti tuara dadi lenyok pemastune kanyekan sapunika pengandikan ide sang prabu arania. Kapireng raris suaran langite marupe tatit lan grudugan, maduluran saber sekar nyiknayang pemargin sang prabu ngungsing ring suarga lokane.

TERJEMAHAN

Diceritakan ada upacara, ditinggalkan sebuah upakara yadnya sang prabu maruta oling sang sang rawana, kemudian malu perasaan dia, maunya menjajahi semua raja-raja yang ada diwilayah tersebut tidak ada yang tidak sapakat untuk tidak mengikuti ajakan mereka. Kemudian diceritakan seorang raja yang bernama raja Arania namanya dilihat oleh mereka, kemudian dia ditantang untuk beryudha Tapi tidak masalah bagi dia, dipikir oleh raja tersebut. Kemudian tanpa perasaan yang takut sedikitpun dari rakyatnya semua, mereka semuanya mau berperang melawan bala pasukannya.

Disana raja tersebut berbicara sangat keras sekali. hahaha, kamu rahwana, kamu ridak pernah mau mengalah ditempat bertempur mengadu kesaktian, walaupun kesaktiannya seperti dewata, iya mau bantai juga karena tidak ada yang bisa mewaspadai kesaktiannya dia. Disanalah seorang kekecewaan seorang pandita lebih-lebih ia mengutarakan kata-kata mengutuk. Ia berkata “ tidak akan nada keturunannya yang akan membalas, tetapi semua yang ada di negeri tersebut akan membalasnya juga. Tetapi kalau masih ada kasihsayangnya mereka kepada mereka semua niscaya dia mampu berbuat seenaknya, apalagi sudah berbuat yang baik yang disebut tapa bratha, apalagi sungguh-sungguh berbuat seperti kehendak alam dan tidak rugi dia mengutarakannya.

Ada raja yang bernama Sang Rama putra anak dari Sang Dasaratha dari ayodya. Menjelma kembali diwangsanya tersebut dia akan mau membunuh dihari-hari berikutnya, benar-benar tidak boleh lepas dari kutukannya, setelah lepas dia berkata demikian Sang Prabu Arania.terdengar kemudian suara Gambelan diangkasa diikuti hujan bunga, itu membuktikan bahwa perjalanan Sang Raja mengungsi ke suarga loka.

ULASAN

Ramayana adalah sebuah cerita epos dari India yang digubah oleh Walmiki (Valmiki) atau Balmiki. Cerita epos lainnya adalah Mahabharata.Ramayana terdapat pula dalam khazanah sastra Jawa dalam bentuk kakawin Ramayana, dan gubahan-gubahannya dalam bahasa Jawa Baru yang tidak semua berdasarkan kakawin ini.Dalam bahasa Melayu didapati pula Hikayat Seri Rama yang isinya berbeda dengan kakawin Ramayana dalam bahasa Jawa kuna.Di India dalam bahasa Sanskerta, Ramayana dibagi menjadi tujuh kitab atau kanda sebagai berikut:

  1. Balakanda
  2. Ayodhyakanda
  3. Aranyakanda
  4. Kiskindhakanda
  5. Sundarakanda
  6. Yuddhakanda
  7. Uttarakanda

Add a Comment

required, use real name
required, will not be published
optional, your blog address