PERKEMBANGAN GAMELAN AGKLUNG DI BANJAR WALIANG DESA ABANG,KABUPATEN KARANGASEM

index images 

                    Gamelan  Angklung merupakan seperangkat gamelan yang berlaras selendro yang tergolong barungan madya yang dibentuk oleh instrumen berbilah dan pencon dari krawang, kadang-kadang ditambah angklung bambu kocok (yang berukuran kecil). Dibentuk oleh alat-alat gamelan yang relatif kecil dan ringan (sehingga mudah dimainkan sambil berprosesi). Gamelan Angklung dipergunakan untuk mengiringi upacara keagamaan khususnya upacara pitra yadnya dan ada dua jenis Angklung yaitu Angklung klasik dan Angklung kebyar, Angklung klasik biasanya dipakai untuk mengiringi upacara Ngaben dan Angklung kebyar digunakan untuk mengiringi tari-tarian. Dalam dekade tahun melenium dunia kebudayaan khususnya kesenian mengalami perubahan-perubahan yang sangat mejolok utamanya dalam dunia Seni Karawitan. Perkembangan ini tidak saja membawa perubahan yang positif, tetapi juga membawa pengaruh yang negatif. Penyebabnya bukan mutlak dari pengaruh dunia kesenian, akan tetapi bersumber dari pengaruh global yang terjadi pada dunia modern ini.

Perkembangan gamelan angklung yang berkembang di Banjar Waliang desa Abang, Kabupaten Karangasem membuat masyarakatnya menjadi mengetahui keanekaragaman seni musik di Bali pada umumnya. Seiring perkembangan zaman, masyarakat setempat mulai memikirkan budaya Seni Karawitan  khususnya gamelan angklung yang mereka miliki walaupun sedikit terbatas. Dan mulai sejak itu Gamelan Angklung mulai di munculkan dengan dibentuknya sekaa Angklung Gita Winangun di Banjar waliang.Semakin berkembangnya gamelan angklung di desa waliyang membuat sekaa Angklung Gita winangun  mengalami kemajuan yang sangat pesat terbukti dengan seringnya Sekaa Angklung ini mendapat kesempatan untuk mengiringi upacara  pitra yadnya bahkan sampai mewakili parade angklung kebyar yang pernah dilaksanakan di pesta kesenian bali tahun 2006.

Tujuan penulisan ini tidak lain untuk mengetahui bagaimana perkembangan Gamelan Angklung Kebyar di Desa Waliyang dan adanya sekaa Angklung di banjar waliang hingga saat ini .dan untuk mengetahui keberadaan dan eksistensi Gamelan Angklung yang ada di Banjar Waliyang,desa Abang, karangasem.

 

Sejarah Dan Perkembangan Gamelan Angklung Di Banjar Waliang

Untuk mengungkap perkembangan suatu Barungan Gamelan seperti Gamelan Angklung di banjar Waliang, Kecamatan Abang, karangasem sungguh tidak mudah. Kesulitan-kesulitan yang menyebabkannya adalah kurangnya data-data mengenai gamelan tersebut dan hampir tidak ada data-data tertulis yang memuat tentang gamelan Gamelan Angklung tersebut. Namun demikian dari beberapa informasi anggota sekaa maupun informan-informan luar yang mampu memberikan keterangan mengenai data-data tentang perkembangan dari gamelan Angklung ini.

Menurut keterangan I dewa Ngurah wijaya setelah wawancara yang saya lakukan dirumahnya di banjar Waliyang desa abang tgl 7 oktober 2013, beliau mengatakan sekitar tahun 1968 ada satu banjar sebelum bernama banjar waliyang dan di banjar tersebut terdapat gamelan semar pegulingan namun karena ada permasalahan adat dan terjadi perpecahan, banjar tersebut dibagi menjadi dua banjar sehingga gamelan semar pegulingan yang ada pada saat itu di lebur dan di banjar waliyang barung angklung klasik yang belum begitu lengkap, dan perlu diketahui angklung klasik ini terdiri dari :

b)      6 (enam) buah cenceng kepyak

c)      1 (satu) reong yang bermoncol/pencon 12

d)     1 (satu) tawa-tawa

e)      1 (satu) kempur

f)      1 (satu) kemong

g )    4 (empat)buah gangsa berbilah (terdiri dari 2 gangsa dan 2kantil)

h)     2(dua) jegogan,jublag.

Kemudian Pada kisaran tahun 1968 ini, masyarakat hanya menggunakan Angklung  kklasik ini sebagai pengiring upacara yadnya. Ketika masyarakat melaksanakan upacara yadnya pitra yadnya mereka merasa kurang dengan alat gamelannya, karena gamelan yang dimiliki hanya berupa seperangkat Gamelan Angklung klasik dan. Mulai saat itu masyarakatnya mulai merencanakan (planning) untuk membuat seprangkat Gamelan Angklung yang lebih lengkap yaitu gamelan Gong Angklung Kebyar.

Karena masyarakat hanya memiliki seprangkat Angklung klasik, Sekitar tahun 1980 masyarakat desa waliyang pada saat itu mulai Bergerak untuk bekerjasama membuat gamelan yang lebih lengkap agar menjadi Gamelan Angklung, dan Untuk membeli Gamelan Angklung Kebyar tersebut, Masyarakat desa waliyang menjual tanah milik merajan desa waliyang dan hasil penjualan tersebut dibelikan Instrumen Angklung untuk melengkapi angklung  yang sudah ada dan menjadi Angklung yang lebih lengkap. Dan Gamelan Angklung Tersebut terdiri dari :

a)      9 (sembilan) buah gangsa berbilah (terdiri dari 1 giying/ugal 4 pemade, kantil)

b)      2 (dua) buah jegoan berbilah 4

c)     1 (satu) tungguh reyong berpencon 12 (reong angklung klasik yang sudah dirubah)

e)      2 (dua) buah kendang angklung (lanang dan wadon)

f)       1 (satu) pangkon ceng-ceng

g)      1 (satu) buah kajar

h)      1 (satu) buah gong besar

i)        1 (satu) buah kemong

j)      1 (satu) buah kempur

k)    dan beberapa buah suling

Setelah Gamelan Angklung yang lebih lengkap tebentuk, masyarakatnya mulai berinisiatif membentuk sekaa Angklung dibanjar. Dan Masyarakat banjar waliang mulai latihan angklung dan menurut I dewa gede Utama, setelah saya melakukan wawancara dengan beliau pada tgl 7 oktober 2013 dirumahnya tepatnya di desa Abang, beliau merupakan salah satu anggota sekaa Angklung di banjar waliang,mengatakan, Sejak Ia kecil ia ikut ayahnya Untuk latihan Angklung dibanjar namun Sekaa Angklung di desa Waliyang tidak pernah mencari seorang guru untuk belajar bermain gamelan, orang-orang disana relatif belajar bermain gamelan dengan sepengetahuannya sendiri, namun hasil awalnya memang tidak terlalu bagus, setidaknya masyarakat di waliang bisa bermain gamelan angklung dan membentuk sebuah  sekaa angklung dan sekaa angklung yang ada pada saat itu mampu memiliki beberapa tabuh Angklung klasik yang bernuansa sedih dengan menggunakan Gamelan Angklung.

Setelah memiliki beberapa gending-gending Angklung klasik yang bernuasa sedih, sekaa angklung desa waliyang mulai berinisiatif untuk luas atau kupahan sekitar tahun 1989, dan pada tahun itu bayaran sekaa angklung untuk mengiringi upacara ngaben dari pagi sampai selesai  kira-kira 500rb, dan pada saat itu Masyarakat waliang kupahan keliling, mulai dari desa bugbug, datah, ulakan, dan di desa-desa lainnya. Dan hasil dari kupahan tersebut dibagi rata ke sesama sekaa angklung yang ikut luas kupahan. Karena Seringnya Gamelan Angklung tersebut dipakai Untuk Kupahan Angklung keliling, dank arena manajemen sekaa yang kurang bagus ketika Gamelan Angklung Tersebut Rusak tidak ada pertanggung jawaban dari pihak yang bersangkutan dan karena keterbatasan dana untuk memperbaiki akhirnya gamelan angklung tersebut tidak diperbolehkan lagi digunakan untuk kupahan ditahun 1996 dan akhirnya Gamelan Angklung tersebut  tidak lagi dipakai kupahan. Gamelan angklung tersebut sampai saat ini biasanya hanya dipakai untuk mengiringi Upacara Ngaben Khusus untuk orang yang berasal dari desa waliyang saja.

Setelah beberapa tahun Gamelan Angklung Kebyar Mulai ramai Di kabupaten karangasem, dimana di tiap desa di karangasem banyak yang membentuk sekaa angklung, melihat hal tersebut pada tahun 2000, I dewa Ngurah wijaya,( kelihan sekaa Angklung Gita winangun) dan perlu diketahui Dewa Aji ngurah adalah seorang seniman dari desa Waliyang yang sangat gemar bermain gamelan sejak kecil, selain bermainGamelan Angklung beliau juga sangat Pintar bermain Gender wayang, beliau juga bisa bermain Rindik, melihat potensi penduduk  desa waliyang yang senang bermain Gamelan Angklung beliau Berinisiatif Untuk Membeli satu barung Gamelan Angklung Kebyar, kebetulan Pada saat itu beliau bekerja menjual Prada, dan suatu hari dia mengirim prada ke Rumah temannya di desa blahbatuh Gianyar, kebetulan temannya tersebut adalah seorang pengrajin gamelan, disana beliau melihat ada satu buah barung gamelan angklung yang baru saja selesai dibuat, dan angklung tersebut yang pada saat itu seharga 25 juta rupiah, namun beliau kurang berminat untuk membelinya dan beliau memutuskan untuk memesan satu barung angklung kebyar, namun beliau meminta kepada tukang yg membuat gamelan angklung tersebut agar lubang bilahnya di perbesar sebiji beras dari biasanya, Karena beliau ingin suara angklungnya berbeda dengan angklung biasanya.

Setelah Angklung Tersebut selesai dibuat Angklung Tersebut beliau taruh dirumahnya, dan beliau membentuk sekaa Angklung Yang mayoritasnya adalah penduduk desa waliyang sendiri, Dan sekaa Angklung Tersebut Bernama Sekaa Angklung “GITA WINANGUN” Sekaa ini awalnya memiliki 30 orang anggota.dan perlu diketahui Gamelan Angklung milik I dewa Aji Ngurah wijaya Terdiri dari beberapa Instrumen yakni :

a)      9 (sembilan) buah gangsa berbilah 4 (terdiri dari 1 giying/ugal, 4 pemade, dan 4 kantil)

b)      2 (dua) buah jegoan berbilah 4

c)      1 (satu) tungguh reyong berpencon10

g)      2 (dua) buah kendang Angklung (lanang dan wadon) dan dilengkapi dengan Dua buah     kendang Besar (Lanang dan wadon)

h)      1 (satu) ceng-ceng kopyak

i)        1 (satu) buah kajar

j)        2 (dua) buah gong besar

k)      1 (satu) buah kempur

l)        1buah bebende

m)    1 (satu) buah tawa-tawa

n)      5 (lima) buah suling bambu (suling kecil 2 dan suling besar 2 dan 1 suling kecil)

o)       4 (buah) Angklung kocok

 

Barungan Gong Angklung Kebyar ini sedikit  berbeda dengan Gamelan Gong Angklung Kebyar yang tersebar saat ini di karangasem. Karena gamelan Angklung ini tidak di sertai dengan Kantil Itil-itil yang biasanya terdapat pada angklung kebyar lainya. Berikut adalah Gambar-gambar Instrumen Angklung milik I dewa Aji Ngurah Wijaya :

images

 

     Perjalanan Sekaa Angklung Gita Winangun Desa Waliyang

Setelah Adanya Angklung Kebyar yang di miliki Oleh I dewa Aji Ngurah Wijaya, Penduduk desa Waliyang yang telah membentuk Sekaa Angklung Bernama Gita Winangun menyusun Jadwal latihan, dan setiap malam Mereka latihan Angklung di rumah I Dewa Aji ngurah Wijaya, dan setelah beberapa bulan Terbentuknya Sekaa Angklung ini, mereka memutuskan untuk kupahan Angklung, selain karena Hasilnya yang lumayan dan dengan mereka kupahan Angklung , mereka dapat menjalankan hobi mereka yang sangat senang bermain Gamelan Angklung, Tempat Pertama kali sekaa Angklung gita winangun kupahan Adalah di desa BugBug Karangasem, dmana disana Mereka mengiri Upacara pitra yadnya dari pagi hingga selesai, dan pada saat itu tarif kupahan sekaa Angklung berkisar 1 juta sampai 1,5 juta rupiah, dimana Hasil tersebut dibagi 25 % untuk perawatan gamelan dan sisanya 75 % dibagi Untuk Anggota Sekaa Angklung itu sendiri.

Perkembangan Angklung di banjar Waliyang terjadi dengan Sangat Pesat, merasa bosan dengan Gending-gending Angklung klasik, I Dewa Ngurah wijaya memiliki inisiatif untuk membuat Nuansa Baru dengan membawa Tabuh-tabuh lelambatan kreasi yang biasanya dimainkan dengan Gamelan Gong Kebyar, untuk dimainkan dengan menggunakan Gamelan Angklung, Selain tabuh lelambatan Beliau juga membawa tabuh tari-tarian yang biasanya juga dimainkan dengan Gamelan Barungan Gong Kebyar dan sekarang dimainkan dengan menggunakan Gamelan Angklung, Tari-tarian yang dimaksud mulai dari panyembrahma, margapati, cendrawasih,oleg tamulilingan dan masih ada tari yang lainnya.

Tepat Pada Tahun 2006, sekaa Angklung Gita Winangun desa Abang banjar Waliyang mendapat kesempatan Untuk Mewakili Kabupaten Karangasem dalam Parade Angklung Kebyar pada Pesta kesenian Bali yang ke 28 . Dimana Kreterianya Terdiri dari 1 buah gending lelambatan kreasi yang dibawakan dengan Gamelan Angklung, 1 buah tari penyambutan, 1 tabuh kreasi dan 1 tari kreasi. Sekaa Angklung Gita winangun membawakan Tabuh Pat lelambatan kreasi yang berjudul Chandradhiyani dimana Tabuh lelambatan ini digarap oleh I wayan cenik dari desa selat duda, Karangasem, untuk Tari Penyambutan Sekaa Angklung Gita winangun membawakan Tari penyambutan kreasi baru dengan judul tari Ragekusuma dimana iringan tari penyambutan kreasi Ragekusuma digarap oleh I wayan cenik , dan Untuk tabuh Kreasi Sekaa Angklung Gita winangun membawakan Tabuh Kreasi dengan Judul Sukma Gurnita dimana tabuh kreasi ini digarap oleh Iwayan cenik dan I dewa Ngurah wijaya, kemudian Untuk Tari kreasi Sekaa Angklung Gita winangun membawakan Tari kreasi dengan Judul Gebug Ende “ dimana TAri ini merupakan Tradisi dari Desa Seraya karangasem dan iringan tari kerasi Gebug Ende digarap oleh iwayan cenik bersama I Dewa Ngurah wijaya.

Pada Parade Angklung kebyar yang dilaksanakan pada Pesta kesenian bali yang ke 28 tahun 2006, sekaa Angklung Gita winangun banjar Waliang,desa Abang,Karangasem mebarung dengan Sekaa Angklung yang berasal Dari Desa Tegak Kabupaten Klungkung. Dan pada Parade Angklung kebyar tersebut  Sekaa Angklung Gita Winangun Tampil Memukau dan mampu mencuri perhatian penonton yang hadir di kalangan Ayodya Art Center denpasar yang turut hadir untuk menyaksikan Parade Angklung Kebyar pada Pesta kesenia bali yang ke 28 tahun 2006. Setelah mewakili Parade Angklung Kebyar Sekaa Angklung GitaWinangun masih terus berkembang,dan hingga sekarang sekaa Angklung Tersebut Masih aktif dan sering kupahan di desa-desa dikabupaten karangasem.

Kesimpulan

Jadi perkembangan Gamelan Agklung di BanjarWaliyang Desa Abang, kabupaten Karangasem  mengalami peningkatan dari tahun ketahun. Ini membuktikan masyarakatnya sudah memperhatikan kebudayaan yang dimilki oleh masyarakat Waliang, dari masyarakat yang hanya memiliki Angklung klasik, kemudian berkembang lagi menjadi Gamelan Angklung dan Hingga adanya Gamelan Angkung Kebyar dan terbentukya sekaa Angklung hingga sampai saat ini di Banjar waliyang,Desa Abang Karagasem masih tetap di pertahankan.

 

 

Daftar Informan

 Nama              : Idewa Aji Ngurah Wijaya

TTL                    : Karangasem, 18 juli 1964

Pekerjaan       : Satpam, pertamina Manggis, Karangasem

Alamat            : Banjar Waliang, Kecamatan Abang Kabupaten Karangasem.

 

Nama               : I dewa Rai Utama

TTL                 : Karangasem,31 desember 1954

Pekerjaan      : Petani .
Alamat           : banjar waliang kecamatan Abang, Kabupaten Karangasem.

 

 

 

 

Tinggalkan Balasan