RSS Feed
Apr 22

Ilen-ilen Seni pertunjukan

Posted on Senin, April 22, 2013 in Tulisan

 

 

 

 

Judul                : Ilen-ilen Seni pertunjukan

Penulis                         : I Wayan Dibia

Penerbit           : Bali Mangsi-Denpasar

Tebal Buku      : 235 halaman

 

Bali adalah suatu daerah dan wilayah budaya yang memiliki beraneka ragam seni pertunjukan, dari seni tari , karawitan, pedalangan, hingga seni drama , dari yang tergolong  kesenian klasik teradisional hingga garapan yang baru/ modern. Masyarakat setempat menyajikan kesenian-kesenian ini dalam berbagai aspek kehidupan soritual , social dan cultural mereka. Ada kelompok seni pertunjukan yang disakralkan yang hanya boleh dipentaskan sebagai seni wali (scread and religious arts) dan bebali ( ceremonial arts) , ada kelompok seni pertunjukan lainnya yang dipentaskan sebagai balih-balihan (secular art). Hingga sekarang kehidupan seni pertunjukan Bali masih sangat dipengaruhi  oleh adanya gaya-gaya lokal kedaerahan. Walaupun tidak dapat disangka lagi bahwa eksistensi gaya-gaya  seni kedaerahan tersebut sudah semakin memudar atau masuk ke gaya-gaya seni yang lebih dominan, namun gaya-gaya seni tersebut masih bisa dirasakan ketika menyaksikan sajian seni pertunjukan dari berbagai wilayah di Pulau Dewata ini. Misalnya , perbedaan antara gaya-gaya seni pertunjukan Bali Utara(Buleleng) dengan Bali Tengah/Selatan (Tabanan, Badung Denpasar ,Gianyar, Bangli, Klungkung), atau antara Bali Barat (Jemrana) dengan Bali Timur (Karangasem) bisa sangat terasa. Belum lagi gaya seni local di antara daerah-daerah Bali Selatan/Tengah ,seperti Badung dengan Gianyar ,atau Tabanan dengan Bangli, yang menunjukan banyak perbedaan. Seiring dengan perubahan zaman serta pergeseran selera estetis masyarakat Bali , setelah semakin banyak mengenal bentuk-bentuk kesenian luar dan asing , seni pertunjukan Bali berubah dan berkembang secara dinamis. Sementara itu tanpa harus mengabaikan keberadaan kesenian-kesenian Klasik/tradisional yang telah ada ,para seniman /seniwati di Pulau Dewata ini tidak pernah berhenti melakukan upaya-upaya inovasi yang kreatif ,baik untuk membuat seni pertunjukan Bali tetap disukai dan dicintai oleh masyarakat pendukungnya baik untuk menciptakan bentuk-bentuk seni pertunjukan baru. Buku ini adalah hasil revisi dan pengembangan dari buku Selayang Pandang Seni Pertunjukan  Bali karya penulis yang diterbitkan oleh masyarakat Seni Pertunjukan Indonesia (MSPI) pada tahun 1999. Sejak buku Selayang Pandang Seni Pertunjukan Bali menghilang dari peredaran ,karena tidak dicetak ulang , ada banyak orang terutama guru-guru kesenian Bali , yang dating kepada penulis untuk meminta agar buku tersebut dicetak kembali. Mendapat permintaan seperti ini , penulis merasa terdorong dan memutuskan untuk menulis buku Ilen-ilen ; Seni Pertunjukan Bali ini dengan cara merevisi serta mengembangkan isi buku terdahulu. Selain untuk memberikan informasi serta uraian yang lebih akutrat tentang seni pertunjukan Bali , penulisan buku ini dimaksudkan untuk memberikan gambaran yang lebih utuh, walaupun dalam bentuk gambaran umum , tentang seni pertunjukan Bali dalam keberadaan pada zaman ini.

Pada bagian akhir dari buku ini penulis cantumkan sebuah kronologi dari berbagai peristiwa penting yang terjadi di Bali , sejak tahun 1900-an sampai 2010 ,yang sedikit banyak ada kaitannya dengan perubahan serta perkembangan seni pertunjukan Bali. Kronologi ini penulis susun berbagai sumber. Dengan melihat kronologi ini  siapa akan membaca akan mengetahui urutan peristia-peristiwa alam , seni –budaya ,dan politik yang terjadi dalam kurun waktu 100 tahun terakhir ini.

Dibuku ini terdapat juga menjelaskan tentang seni kerawitan , yang berkaitan dengan prodi kuliah saya , banyak yang saya dapatkan ilmu dari buku ini , mengenal gamelan-gamelan yang klasik.  Gamelan terdiri dari tiga golongan yaitu:

Gamelan golongan tua ; Gambang,Caruk,Genggong,Selonding,Gong Luang,Gong Beri,Gender Wayang ,Angklung , Bebonangan, dan Baleganjur.

Gamelan golongan madya ; Gamelan Pegambuhan, Semara Pegulingan, Gong Gede, Batel Bebarongan, Bebarongan ,Pelegongan, Joged Pingitan,dan Gong Degdog.

Gamelan golongan Baru ; Gerantang , Jegog, Bumbung Gebyog, Kendang Mebarung, Geguntangan, Gong Kebyar, Batel Janger, Gong Suling, Tektekan, Okokan/Grumbungan, Bumbang, Adhi Merdangga, Gong Semarandhana, Gong Manikasanthi, Jes Gamelan Fusion, dan Gamelan Salukat.

Buku ini memiliki banyak gambar dan teks. Gambar yang termuat di dalam bukanlah gambar biasa. Yaitu gambar pendukung dari masing-masing dari seni pertunjukkan. Buku ini dapat dibaca oleh masyarakat umum karena menjelaskan tentang ilen-ilen dalam konteks tradisi di bali oleh masyarakat bali sesuai dengan kepercayaan agama hindu di Bali.

Manfaat yang saya peroleh dari isian buku ini adalah saya dapat mengetahui eksistensi kesenian Bali pada umumnya. Dari berbagai macam kesenian di Bali, dengan membaca buku ini, saya bisa memperoleh pengetahuan dan menambah wawasan tentang fungsional dari masing-masing kesenian Bali, baik itu berupa karawitan, vokal dan tari-tarian.

Keuntungan yang dapat diperoleh dari membaca buku ini adalah melalui realisasi, dengan adanya kesenian yang di strukturalkan, kesenian di Bali yang sangat kaya akan ini akan tidak terancam punah. Hal ini terjadi karena dengan adanya pembagaian kesenian tersebut, seperti Wali, Bebali, dan Balih-balihan kesenian di Bali akan hidup dan sudah memiliki fungsi yang tersendiri.

Kekurangan buku ini, menurut hemat saya, buku ini hanya mejelaskan kesenian secara tradisi, buku ini terlalu fokus terahadap keseniaan tradisi. Buku ini tidak menjelas seni pertunjukkan secara universal.

 

 

 

 

 

 

Apr 2

KEKAWIN ARJUNA WIWAHA Penyerangan Niwatakawaca ke Indraloka , Pupuh Ke 23

Posted on Selasa, April 2, 2013 in Tulisan

 Kekawin Arjuna Wiwaha

Pupuh 23

Kilayu manedeng

 

Sang  Hyang  Surapati metu sangka ring kuta lawan sura bala gumuruh ,

Airawana gajapati rengga runggu nira ratna kadi gunung apuy ,

Bajrayudha marek i sirapayung garuda roma kadi jaladhara ,

Saksad aruna ring udayadri wimba ni dhanuh nira makara-kara.

 

Siddharsi gana pada sumungsung ing gagana ghurnnita majaya-jaya ,

Lumbar ng sura kusuma lawan hudan ksania tan pajalada tumiba ,

Akweh wihaga nira sarira kampa subha manggala ni laku nira ,

Wuntu ng bhuwana tekap ikang  mredangga kala bheri murawa kumisik ,

 

Widyadhara samara dhurandarasura katindih asulam I harep ,

Laksapapan apapatihan pinandita mapinda pira-pirang iwu ,

Dewangsukataruka surat-surat dwirada matta rrinawisan emas ,

Tengran ika dadi jaladanghemu hudan agong matepi-tepi kilat.

 

Citranggada ri harep irahawan rata manic marakata sagala ,

Pindarwuda pamajaniranapuk pada widgadha mamawa kretala ,

Tengranya pada-pada mirah dalugdag adawa teher awaja galah ,

Digdaha kahidapanikan ginanndha kanaka draw maka bharanang.

 

Ngkane wuri Surapati Citrasena saha bhusana mamawa laras ,

Munggw ing sphatika ratha rinengga bhaswara tekap ni widehan ira bang ,

Malyala curiganira kadga ning bala kilatnya pinuter ahulap ,

Satus wawalu kadi siwa suddharing gagana tengran ika katulajeg.

 

 

Jyetstatmaja Surapati Sang Jayanta ratha pastika kahana nira ,

Sampun meteguh inabhimantra matwasa sakeng wesi warani makas,

Pinghe dhwaja nira suradaru carmma hulu lancing amuka-muka masa,

Sumrak teher anawaneken sugandha mreghanabhi panepak i riya.

 

Rotabsara gana mecaping-caping mamawa tomara pamaja nira ,

Anyat tang apalaga mangunda coli siwapatra hana ring takurang ,

Kapwarukuh awaju sinimbaranya masawit sekar aruh-aruhan ,

Mettajenu mawedak-wedak kanaka curnna kawigaran awu.

 

Sang Pandusuta pemekas ing lumampah ahawan sakata manimaya ,

Sang mathali ngaran ira sara sarathi menojawani laku nira ,

Pinghe dhwaja nira kadai sarwwa warnna tekap ing dhanuh anghada-hada,

Song ning makuta kawaka wangkawasa liwarauga ri harep ira.

 

Gandharwwa taruna ri harep dhanurdhara padati nira sanggang iwu,

Len tang mailman-alimunan dudu ng makuda sarwue mamawa tuhuk,

Lumra dhwaja nira helar ing wimana kadhi megha mare king aruna ,

Kakanda kadi lidhah ing antakangalad-alad mamalaka bhurwna.

 

Sang citraratha pinaka bahudanda pinatih Surapati mareka ,

mwang dewata sapinasuk ing suralaya tumu ri wuri nrepasuta,

manawidha pagelar I sanjatanya rem kadi kilat awilet ,

iwir parwwata sikara tinolih ing rawi hanan kadi jaladhi pasang.

 

 

Lwirnyan gagana cara melek sakeng kuta makin sumahab adaratan ,

Mingsor mangusir I suku ning sumeru kada sagara mengawang-anwang ,

Sorsok prakata kadai langit rebah saha nawa graham maka paratuk ,

Lwir andaru angang iwu candra bhaskara padem ri laku surapati.

 

Lwir sapta bhuwana wahu warttamana ri panresti nira pasupati,

Kapwakrama tumitah awaknyan ring sajuru katara-tara sumaput ,

Sassing kahawan atemahan lebu tekap ing aswa ratha gajapati ,

Iwan lungka temahan arata tegal temahan ing wukir alas inidek.

 

Artinya

Ida Sang Hyang Indra medal saking puri, aha wadua dewa mabiayuan. Gajah agung erawana kepayasin antuk sasocan pinaka palinggihan idane tan pendah gunung api. Waluya gulem. Tan pendah surya ring pucak gununge kangin, munguing parupayan gandewanida mateja dahat dumilah.

Dewa resine sami memendakring ambarane ,umung nguncarang wedastuti. Sambeh sekar watek dewane maduluan sabeh ajan tan pegulem mewastu tedun. Katah cirin ida anggane mekadutan becik wiakti pemarginidane. Empengan jagate oleh suara kendang , bende ,gong beri,reyong mabiayuan.

Widiadara pangoreg yudane masuryak mewanti-wanti meweweh ring ajeng. Laksayan makta tamiang pepatahan sane kebaos pradnyan makasami mekudang-kudang tali. Sutra putih meorten megambarin gajah galak meoncer antuk benang mas. Beberoknyane sekadi gulem ngemu sabeh ageng , metepi antuk tatit.

Sang Citranggada ring ajeng ida ngelinggihin kreta saha uparengga antuk manic marakata. Yen kudang yuta para trunane mengabih , sami waged mesanjata pedang. Beberoknyane sami mewarni barak , umbul-umbul panjang meduluran besin tumbak. Mamuunang jagadkerasayang indik nyane , kapulas antuk mas ajur mangredep.

Irika ring pungkur Ida Sang Indra Sang Citrasena sampun tegep mabusana , makta gandewa, melinggih ring kreta manic banyune , keuparenggain dumilah ri antuk wastranidane mewarni barak. Krisidane antuk besi melela keris panjake waluya ngulapin kredpane rikala kauyeng. Satus akutus sekadi perak sane mekenyah ring gambarane , beberoknyane pajelejeg.

Sang Jayanta Putranida Sang Hyang Indra sane pinih duur kreta manic palinggihan idane. Sampun kukuh ketibakin mantra katosan saking besi wresani sane pinih katos , putih warnin beberokanidane antuk kulit taru dewata , mendur katikipune mamua mas. Malimpugan tan mari ngampehang ambun wangi, sampun keolesin dedes kasturi.

Prawira apsarane sane purusa sami nganggen capil lanying , ,akta tumbak tarunannyane. Seos ring punika wenten sane mesraman nguyeng pedang , sundrik sane wenten ring saungipun. Sami mecapil waja makawaca kedagingin simbar , maselimpet rencean sekar saling  jeritin. Girang mapupur-pupur maodak-odak mas ajur pajibrak manyerit.

Ida Sang Arjuna memargi pinih untat nglinggihin kreta sarwa manik. Sang Matali mapesengan kusir kretanidane . petek warni beberekoidane pikanten mewarna-warni riantuk kredepan gandewaidane dumilah. Kredepan gelung kagungan miwah kawacane tan pendah bianglalah masliweran ring ajengida.

Taruna gandarwane sane waged mapepanahan ring arep , padatinyane sia tali , lian punika sane negakin gajah ebek jeljel , lian punika sane nglinggihin kuda pada sayutan sami makta keris. Nglimbak beberokanyane kampid wimanane sakadi gulem nganampekin surya. Majomprot-jomprot tan pendah lidah kalantaka selar seler ngedotang jagad.

Sang Citrarata kanggeh baudanda kepatutang olih Ida Sang Hyang Indra mangda mengabih. Sareng watek dewatane sawewengkoning suraloka, ngiring ring pungkur Ida Sang Arjuna mategepan senjatanyane kadi gulem sekadi tatit mekilit. Tan pendah puncak gunung kasunarin antuk surya wenten sekadi segara kebek.

Pidabdabnya sane kemarginin ambara mlesbe saking puri sayan ngandapang raris madaat. Nedunang ngamaranin bongkol Gunung Sumerune waluya segara manglayang. Sambeh ngebek mabiayunan waluya langit macelos maduluran bintang asia pakabiah-biah. Tan pendah mercu siu tali , bulan suryane udep sapamargin Ida Sang Hyang Indra.

Sekadi jagad pitune wawu madabdaban ri kala kawentenang antuk Ida Sang Hyang Brahma. Sami madabdaban ngindikang dewekipun jeroning tunggil pangoreng , dahat mangresresin mangliput. Asing kemarginin manados buk olih kudane , kreta miwah gajah ageng-ageng. Tukad muntig manados dangsah , gunung alase sane kajegjeg dados tegal.

 

 

 

Ulasan Kekawin Arjuna Wiwaha

Wirama                       :  Kilayu Manedeng 

Babad                          :  Penyerangan Niwatakawaca ke Indraloka , Pupuh Ke 23

 

Di dalam penyerangan  penyerangan raksasa Niwatakawaca ke Sorga yang akan di serang  adalah Istanananya Betara Indra , dari penyerangan itu betara indra yang memang sudah siap melakukan pertempuran sehingga menyiapkan pasukan lengkap yang diiringi dengan Gamelan , berupa  Kendang , bende , gong beri, dan  reyong. Dimana Gamelan tersebut tiada lain bertujuan untuk memicu semangat perjuangan yang ditandai dengan suara Gamelan yang gemuruh dank eras. Begitu beliau keluar dari Istana disambut oleh pendeta dengan mengucapkan pujian-pujian serta menaburkan bunga , ketika beliau keluar juga diiringi dengan Gamelan tersebut sebagai wujud keluarnya Raja besar menuju medan perang.

Sampul depannya bergambarkan sosok tokoh Arjuna membawa panah, memuat kisah perjalanan Arjuna dalam usahanya untuk mendapatkan senjata ampuh guna membantu saudaranya Yudistira untuk menaklukkan musuhnya serta memakmurkan Dunia. Disamping itu juga berisi filsafat ke-Tuhanan yang sangat tinggi dan tak ternilai harganya. Ceritra tersebut digubah dalam bentuk Kakawin/Wirama.Kakawin Arjuna Wiwaha dengan terjemahannya dalam bahasa Bali Aksara Bali ini merupakan sajian kedua dalam usaha terjemahan dan penerbitan kakawin yang dilaksanakan oleh Dinas Pendidikan Dasar Provinsi Daerah tingkat I Bali.Sesuai dengan kata pengantar dari buku ini, bahwa naskahnya diambil dari sebuah lontar, tetapi disana-sini diadakan  perbaikan agar Guru Laghunya tepat kalau dibaca dengan Wirama. Dalam terjemahannya juga dibandingkan dengan terjemahan yang dilaksanakan oleh Dr. R.NG. Poerbatjaraka dan Sanusi Pane serta  kamus Jawa Kuno yang ada.

Kakawin Arjunawiwāha adalah kakawin pertama yang berasal dari Jawa Timur. Karya sastra ini ditulis oleh Mpu Kanwa pada masa pemerintahan Prabu Airlangga, yang memerintah di Jawa Timur dari tahun 1019 sampai dengan 1042 Masehi. Sedangkan kakawin ini diperkirakan digubah sekitar tahun 1030. Kakawin ini menceritakan sang Arjuna ketika ia bertapa di gunung Mahameru. Lalu ia diuji oleh para Dewa, dengan dikirim tujuh bidadari. Bidadari ini diperintahkan untuk menggodanya. Nama bidadari yang terkenal adalah Dewi Supraba dan Tilottama. Para bidadari tidak berhasil menggoda Arjuna, maka Batara Indra datang sendiri menyamar menjadi seorang brahmana tua. Mereka berdiskusi soal agama dan Indra menyatakan jati dirinya dan pergi. Lalu setelah itu ada seekor babi yang datang mengamuk dan Arjuna memanahnya. Tetapi pada saat yang bersamaan ada seorang pemburu tua yang datang dan juga memanahnya. Ternyata pemburu ini adalah batara Siwa. Setelah itu Arjuna diberi tugas untuk membunuh Niwatakawaca, seorang raksasa yang mengganggu kahyangan. Arjuna berhasil dalam tugasnya dan diberi anugerah boleh mengawini tujuh bidadari ini. Oleh para pakar ditengarai bahwa kakawin Arjunawiwaha berdasarkan Wanaparwa, kitab ketiga Mahābharata.

 

 

Okt 9

SEJARAH GAMELAN GAMBUH DI DESA PEDUNGAN

Posted on Selasa, Oktober 9, 2012 in Tak Berkategori

Gamelan Gambuh adalah sebuah Gamelan Bali yang dipergunakan untuk mengiringi dramatari Gambuh. Oleh karena tradisi Gamelan Gambuh pernah mengalami kejayaanya pada zaman raja-raja Bali Hindu , maka Gambuh di golongkan sebagai gamelan madya. Sebagai iringan tari (gending-gending Gambuh lebih bersifat gending-gending yang dtarikan daripada bersifat unstrumental), Gambelan Gambuh bisa mengungkapkan bermacam-macam jenis gending sesuai dengan karakter atau perwatakan tari yang diiringi. Sebagaian besar penyesuaian ini tercapai lewat sistem tetekep ( disebut juga patutan, saih , atau peatet), di mana lima jenis deretan nada , yakni selisir , sunaren , tembung ,Baro dan leben dapat dibentuk melalui perubahan tutup lubang suling ( bahasa Bali : tekep). Sistem Tetekep memegang peranan yang sangat penting dalam perkembangan karawitan dan pelarasan gamelan Bali.

Gambelan Gambuh menduduki posisi yang unik  hal instrument. Yang paling menonjol adalah pengunaan suling yang berukuran besar , dengan panjang 75 – 100 cm. untuk memainkan suling ini diperlukan kemampuan ngunjal angkian (tiupan yang tidak putus) yang sebaik-baiknya dan tehnik khusus untuk memegangnya. karena suling jenis ini tidak ditemukan pada gamelan lain,maka di namakan suling Gambuh ,dan merupakan instrument yang paling khas dalam gamelan Gambuh. Di samping suling Gambuh , instrument lain seperti gumanak,kangsi,rincik,gentorag,klenang,dan kenyir juga menentukan ke khasan dari gamelan Gambuh. Tiga diantaranya (kenyir,gumanak,dan,kangsi) tidak ditemukan pada gamelan lain di Bali Zaman kini satu lagi (gentorag) sangat jarang. Instrument terpenting adalah Rebab. Walaupun gamelan lain mempergunakan suling dan rebab , namun pada gamelan lain tidak merupakan suatu hal yang mutlak harus ada.

 

 

Seperangkat Gamelan Gambuh yang ada di Pura Puseh Pedungan

 

– dua s.d enam suling                                                     – satu tungguh rincik

– dua buah rebab                                                            – satu tungguh kenyir

sebuah kajar                                                                – satu pancer gentorag

– sebuah klenang                                                            – dua buah gumanak

– sebuah kempur                                                           – dua buah kangsi

 

 

Suling

Suling Gambuh adalah yang ukuranya paling panjang dan besar disbandingkan dengan jenis suling lainya. Suling di Gambuh di Pedungan 75-80 cm garis tengahnya 4-5 cm. ujung bagian atasnya tertutup sedangkan ujung bawahnya terbuka. Suling dilengkapi dengan dua jenis lubang , yaitu lubang pengatur nada dan lubang pengatur udara. Lubang pengatur nada sebanyak enam buah terletak pada bagian depan , dan lubang tiup biasa disebut lubang pemanis terletak pada ujung atas bagian belakang. Lubang nada dalam suling mempunyai dua jenis jarak , yaitu jarak yang sama dan tidak sama. Jarak yang tidak sama adalah diantara lubang ketiga dengan keempat. Suling Gambuh ditiup pada ujungnya , pada bagian suling , menggunakan siver yang dibuat dari irisan bamboo atau daun lountar.

Rebab

Rebab terbuat dari kayu yang terdiri dari beberapa bagian , yaitu menur,kupingan, irung-irung ,bantang, batok,batis dan pengaradan.

 

 

Kendang

Kendang Gambuh di Pedungan menggunakan kendang krumpungan. Karena ,suara krumpung (yaitu suara nyaring yang dihasilkan dari pinggir muka kecil) merupakan cirri khas kendang ini, dan mengambil peran yang penting dalam mengatur dinamika sebuah gending”. jenis kndang krumpungan ada dua buah , yaitu satu kendang lanang dan kendang wadon. Kedua jenis suara kendang tersebut dibedakan dalam hal tinggi redahnya suara kendang , yakni suara kendang lanang relative lebih kecil daripada kendang wadon.

Kajar 

Kajar pada pegambuhan moncolnya pesek yang terbuat dari perunggu yang dipukul dengan panggul kayu.

Rincik (ricik)

Ricik dalam Gamelan Gambuh berfungsi juga untuk memperkaya ritme. Dalam hal ini tidak jauh beda dengan salah satu fungsi kajar , yaitu mengikuti pukulan kajar , yaitu mengikuti pukulan kendang.

Klenang

Klenang adalah instrument yang bermoncol (bagian yang menonjol) bahanya dari l perunggu, klenang pegambuhan di Pedungan ditempatkan pada tatakan kayu , dan dipukul dengan sebuah panggul kayu.

Kenyir

Kenyir adalah instrument yang punya hubungan erat dengan klenang karena pukulannya terus bergantian. Tetapi dari segi fisiknya sangat berbeda klenang tergolong sebagai instrument bermoncol ,sedangkan kenyir termasuk instrument bentuk bilah seperti pemade , kantilan ,dll.

Gumanak

Gumanak adalah instrument yang hanya terdapat pada gamelan Gambuh saja. Bentuknya adalah selinder kecil yang terbelah dan bahannya perunggu. Di pedungan hanya dua buah Gumanak dipakai.

Kangsi

Kangsi adalah sepasang ceng-ceng kecil yang bahannya dari perunggu dan diisi tangkai bambu. Tangkai itu bercabang dua sehingga kedua piringan ceng-ceng saling berhadapan.

Gentorag

Gentorag adalah sebuah instrument yang terdiri dari kumpulan genta-genta kecil bahannya terbuat dari perunggu. Gentora di Pura Puseh Pedungan berjumlah 25 buah , digantung dirangkai pada tiga lingkaran , yang lebih besar dibagian bawah dan yang lebih kecil di bagian atas , sehingga bentuk keseluruhannya seperti kerucut.

 

Kempur

Kempur pada Gambelan Gambuh adalh instrumen yang fungsinya menandai peredaran struktur dan khususnya menunjukan akhir siklus (finalis) .

 

Gamelan yang lengkap memerlukan tenaga kurang lebih 17 orang.

Instrumentasi Gamelan Gambuh menduduki posisi yang unik di dunia karawitan Bali. Selain kelompok pembawa melodi, gamelan Gambuh terdiri dari berbagai instrumen perkusi , yaitu alat-alat yang dipukul dengan tangan atau panggul. Jika di analisa satu per satu jelas bahwa masing-masing alat perkusi ini mempunyai fungsi musikal yang berbeda.

Kota Denpasar memiliki Gambuh di Desa Pedungan Denpasar Selatan. Tepatnya di Banjar Puseh, Kelurahan Pedungan,terdapat kesenian langka dan sekaligus Sakral yakni gambuh Duwe. Disebut duwe. Karena lahirnya kesenian ini dipeercaya sebagai titah ( keinginan ) Ida Batara yang berstana di Pura Puseh Pedungan. Karena itu semua atribut kesenian itu disimpan atau distanakan di pura bersangkutan. Demikian juga gambuh ada pelinggihnya disana.

 

 

Sejarah  singkat Gamelan Gambuh Desa Pedungan            tgl 4 oktober 2012

Menurut Pelingsir di pura puseh pedungan  I Wayan Sukana , Gambelan Gambuh yang ada di Pura Puseh Pedungan tersebut sudah ada sejak lampau , Gambelan dan tarian ini terlahir secara alami yang merupakan kehendak Ida Betara. Gambelan   ini  di sakralkan itu diperkirakan sudah ada lebih dari seabad lampau , gamelan tersebut sangat diperlukan untuk mengiringi tarian Gambuh yang di Sakralkan di Pura Puseh pedungan.  Gamelan Gambuh yang ada di Pura Puseh Pedungan sudah ada sejak tahun 1860. Seperangkat gambelan  yang ada disana terdiri dari,  suling ,sepasang kendang yang di saputin kain poleng , kempul, klenang , kenyir, kajar krentengan, Ceng-ceng ricik , ceceng kangsi, Gumanak, dan gentora, di antara Gambelan tersebut terbuat dari logam sudah merupakan campuran dari kerawang kecuali gamelan kenyirnya terbuat dari besi dan dengan pelawah gamelan yang terbuat dari kayu yang sudah di poles dengan parade. Serta suling yang terbuat dari bambu , pemanis suling itu terbuat dari tempurung kelapa atau kau. Seperangkat Gamelan Gambuh yang ada di Pedungan hanya beberapa saja yang di ganti yaitu, Suling, rebab ,gong ,kangsi selain gamelan yang digantikan tersebut gamelan yang lain masih diwarisi himgga utuh sampai sekarang. Sejak tahun 70an kangsi sudah dimodifikasi menjadi ceng-ceng ricik yang berisi pelawah berdiri. Suling yang ada di pura puseh masih menjadi warisan. Notabennya begitu akan suling diganti tetap akan mengikuti ukuran yang sama dan nada yang asli . di antara Gamelan tersebut suling dan rebab adalah instrument penting dalam pegambuhan di pedungan instrumen pemimpin dan pemandu melodi , maka dari itu sangat susah memainkannya.  Tokoh Seniman Gambuh yang ada di pedungan yaitu, I Wayan Jantung (alm) , I Made Bongkol (alm) , I Nengah Peteng (alm),    I Made Lemping (alm),  I Wayan Lotok (alm) dan I Nyoman Sudiana S.skar yang sekarang menjadi generasi penerus sampai sekarang beliau adalah dosen pegambuhan di IsI Denpasar. Para tokoh-tokoh tersebut sangat berperan penting dalam mempertahankan kesenian tarian gambuh sakral di pedungan.

 

Kata Pak sudiana Tabuh-tabuh yang dimainkan  disana memakai 5 patetan/ tetekep, yaitu:

Selisir , Baro, Tembung , sunaren, dan Lebeng.

Sampai sekarang belum ada perubahan lagi

 

Gending- gending Pegambuhnan di Pedungan

Gending Subandar

Gending perong Condong

Gending Sumambang Jawa

Gending Tunjur

Gending brahmara

Gending Semeradas

Gending Gadung Melati

Gending Lasem

Gending langsing tuban

Gending Tabuh Gari

 

 

Gamelan Gambuh yang ada di pedungan ini yang sering rutin dipentaskan pada tiga hari  Setelah hari Tumpek Wayang di Jaba Pura Puseh , Desa Pakraman Pedungan.  Sejak Kapan awal hadirnya Gambelan dan Tari Gambuh yang berada  di BR. Menesa Pedungan . Menurut Cerita konon Gambuh Pedungan ada keterkaitannya dengan kerajaan putri satria yang membawa kesenian gambuh ke pedungan. Ada juga cerita yang menyatakan Tari dan Gambelan Gambuh pedungan Sumbernya dari Desa Pejeng Aji Tegalalang, Gianyar.  Secara Historis , Gambuh Pedungan merupakan seni istana yang erat kaitannya dengan puri satria dan puri pemecutan. Sebagai keadaan dan perkembangan Gambuh pedungan mendapat perlindungan dan pengayoman dari raja. Pada waktu itu,penguasa atau raja masih tertarik melestarikan semua bentuk tradisi teater dan seni daerah. Pada zaman pemerintahan raja-raja di Bali , Gambuh pedungan sering mengadakan pertunjukan di puri pemecutan dan puri satria. Besarnya perhatian raja dan keterkaitan gambuh dengan istana (puri) , khususnya puri Satria dan puri Pemecutan , telah menyebabkan gambuh pedungan tumbuh dan berkembang dan mencapai puncak keemasannya. Kondisi tersebut telah melahirkan penabuh dan penari-penari gambuh handal. Satu diantara yang paling terkenal adalah I Made Lemping (almarhum) sebagai penabuh dan I Gede Geruh (almarhum) , yang sangat besar  kontribusinya terhadap pelestarian , perkembangan dan keberlanjutan Gambuh Pedungan. Kesenian Gambuh ini masih tetap exis sampai sekarang walaupun dalam perjalanan banyak mengalami pasang surut. Secara epistemologis, pasang surut Gambuh Pedungan , tidak dapat dilepaskan dari berbagai perubahan ( perubahan kebudayaan ) yang sekarang ini telah melanda berbagai Negara di Dunia termasuk Indonesia ,bahkan Bali. Kebudayaan akan selalu berubah , atau dengan perkataan lain kebudayaan mengalami transformasi dari masa ke masa. secara umum , perubahan kebudayaan tersebut setidaknya disebabkan oleh dua faktor yaitu faktor lingkungan dan kontak dengan kebudayaan asing. Faktor lain yang disinyalir sebagai penyebab kemunduran kesenian Gambuh adalah karena sulit dan tiadanya regenerasi sehingga pergantian penari maupun penabuh tidak bisa dilaksanakan.

Fungsi dan Keberadaan Tari dan Gambelan Gambuh Pedungan

Fungsi Tari dan Gamelan Gambuh Pedungan yang merupakan kesenian sakral adalah sebagai pelengkap dalam upacara keagamaan dewa yadnya di Pura Puseh Desa Pekraman Pedungan. Gambelan dan Tari Gambuh Pedungan mempunyai keterkaitan secara niskala yang sangat erat dengan Pura dalem kauh yang berada di Desa Pejeng Aji kecamatan Tegalalang , Gianyar. Sehari setelah hari tumpek wayang , Gambelan dan Tari Gambuh ini juga dipentaskan di Wantilan Pura tersebut, sejalan dengan perkembangan sebagai Tari wali, Gambuh Pedungan juga sering diundang (Ngayah) pada saat upacara Dewa yadnya di pura-pura besar lainnya setingkat Sad khayangan dan Dhang Khayangan. Dengan demikian sampai saat ini Gambelan dan Tari Gambuh pedungan masih sangat disakralkan.

Di samping fungsi utamanya sebagai pelengkap upacara piodalan , dalam perkembangannya Tari dan Gamelan Gambuh Pedungan juga di pentaskan ( art by presentation) atas permintaan masyarakat dengan membayar kaul, Gambuh Pedungan juga sering di minta ikut berpartisipasi  (jika di undang) dalam event kesenian yang sering diadakan seperti Pesta Kesenian Bali (PKB).

Sejarah Gamelan Gambuh

Pertimbangan Ethno-historis

Sejak lahirnya Gambuh pada zaman kerajaan Bali, pengaruhnya Nampak terutama pada dua bidang karawitan Bali , yaitu Wayang dan Gamelan kerrawang Semar pagulingan. Untuk wayang Gambuh , yang menarik perhatian adalah pergunaan laras pelog tujuh nada ( dengan bermacam-macam patutan atau suasana). Mengenai gamelan semar pagulingan , pengaruh dari Gambuh.

Data yang lebih nyata baru muncul pada abad ke-19. Seperti disinggung pada bab-bab lain di atas, fakta-fakta dari berbagai sumber tertulis           ( termasuk penyaksian beberapa orang asing) menyebut keberadaan Gambuh di sekitar dua puluh tempat di Bali. Selain itu juga ada ikonografi mengenai pemakaian instrumen Gambuh (Vickers 1985). Foto yang pertama adalah sebuah grup Gambuh adalah pada bukunya Jacops (1883) , seorang Dokter yang ditugaskan ke Bali oleh pemerintah Belanda. Foto ini memperlihatkan grup yang terdiri dari dua suling panjang , sebuah kajar , sepasang kendang , dan sebuah kempur , yaitu instrumentasi yang kurang lngkap menurut kebiasaan zaman sekarang    ( Vickers 1985: 152) setelah itu ada foto sebuah Gamelan di Klungkung , yang dibuat pada tahun 1922 oleh Jaap Kunst. Tetapi instrument grup ini pun kurang , khususnya Suling dan Rebab ( yang sekarang ada di Moseum Nasional Jakarta) tidak keliatan pada foto itu. Hal ini mungkin disebabkan puputan Klungkung yang terjadi pada tahun 1908, di mana grup yang sebelumnya dilindungi puri Klungkung mengalami kemerosotan yang cepat.

Pada tahun 1930an , beberapa budayawan masih sempat menyaksikan pertunjukan Gambuh dengan rombongan besar ( seperti tindakan pada sebuah upacara untuk Raja Karangasem). Tetapi secara umum pertunjukan Gambuh semakin jarang karena Kerajaan Bali sebagai pengayomnya yang hamper punah , seperti dibahas secara mendetail di bab “ Tinjauan Seni Gambuh”

Memasuki Zaman Kemerdekaan ,Seni pertunjukan Gambuh memang beralih fungsi dari kesenian istana menjadi seni pentas ritual keagamaan.  Seperti yang Nampak di Pura Puseh pedungan di rainan Tumpek wayang . Penampilan Gambuh selain di maknai sebagai presentasi estetik namun juga menjadi kelengkapan upacara keagamaan penting tersebut. Dalam suasana yang komunal dan atmosfer yang religius generasi tua dan muda para partisipan upacara keagamaan itu menyaksikan pertujukan tradisi yang amat jarang dipentaskan karena bwgitu sakralnya.

 

menariknya  di tengah krisis semakin langkanya pemain Gambelan Gambuh , sanggar kertha jaya pedungan mampu mengembangkan kesenian gambuh di desa pedungan , menampilkan para pemain yang muda .  bapak I nyoman kertha mampu menghipun anak muda untuk gemar memainkan gamelan Gambuh  ,  belajar lewat empu-empu atau para tokoh seniman gambuh di pedungan , mereka mampu membina kalangan muda untuk belajar  gambelan gambuh , menampilkan penampilan yang sangat mantap.

Suara germicik dalam embusan sepoi aluna suling yang mengiringi teater itu adalah sajian seni yang jarang terdengar. Beberapa suling panjang adalah instrumen utama dari musik pementasan Gambuh. Alat musik bamboo ini bertugas untuk membawakan seluruh melodi gending , baik tabuh instrumental maupun iringan tari. Untuk memainkan suling panjang ini cukup sulit , diperlukan teknik permainan nafas dan ketrampilan bermain suling selain juga kepekaan musikalitas yang tinggi.

 

Foto-foto

 

                                     

Mangku puseh saat mengambil Gambelan

 

Okt 9

BIOGRAFI SENIMAN ALAM “I NYOMAN KERTHA”

Posted on Selasa, Oktober 9, 2012 in Tulisan

Memaparkan perjalanan hidup “I Nyoman Kertha” sebagai seorang Seniman Bali yang terlahir dan tumbuh di tengah-tengah kehidupan kesenian dan kebudayaan Bali, dimana ia selalu ingin mendalami, memahami bahkan merawat kesenian tersebut hampir sepanjang masa hidupnya. I Nyoman Kertha ialah anak ketiga dari enam bersaudara yang lahir di Denpasar pada 31 Desember 1958 dari pasangan seorang petani yaitu I Ketut Rudeg dan Ni Wayan Tabu. Dimana ketika  jaman muda Ayahnya juga merupakan seniman Juru “Suling Gambuh” di Pedungan.

Dari masa tersebut ia menceritakan kenangan kepada saya bahwa dengan berkembangnya suasana kehidupan seni dilingkungan keluarga pada khususnya itulah saya sebagai anaknya (Generasi Penerus) telah mengenal kesenian serta kebudayaan Bali. I Nyoman Kertha pada masa kecilnya mulai menggeluti seni ketika sawah-sawah menjadi objek untuk tempat bermain, mencari belut, sambil menjaga padi supaya tidak dihinggapi burung-burung, bahkan hingga mandi ke sungai bersama teman-temannya yang sampai akhirnya  belajar bermain gamelan dibalai banjar hingga malam hari. Kertha kecil merupakan seorang yang gemar sekali menonton pertunjukan Barong, Tari Gambuh serta Tari Topeng.  Bahkan terus berkembangnya kesenian bali sampai keAtraktifan pertunjukan Gong Kebyar yang ditontonnya saat remaja tidak pernah ia lewatkan sehingga membekaskan kesan yang begitu mendalam pada dirinya, dari hal ini pula yang akhirnya mengetuk hatinya untuk terus belajar dan mendalaminya.
Sehingga ia menjadi salah satu seniman yang ada didaerah tempat tinggal saya, yang merupakan seniman pribumi (asli) banjar  Menesa Pedungan Denpasar yang juga  pernah menganyam pendidikan di SD 2 pedungan, yang bertempat dijalan pulau bungin pada tahun 1965, kemudian SMP Dwijenra pada tahun 1972 yang beralamat di jalan kamboja. Beliau bekerja di Yayasan TP 45 Denpasar dan Ikut serta membantu di Dinas Kebudayaan Denpasar hingga sekarang.

Beliau sudah berkecimpung di bidang seni gambelan pada khususnya sejak berumur 4 tahun yang telah memiliki bakat seni, ia pun banyak menjalani kegiatan berkesenian dimana salah satunya yaitu kepiawaiannya dalam bermain suling sejak tahun 1989 sampai sekarang. Ia sangat senang bermain suling dimana pun yang dikehendaki teman (braye) sampai ngayah ia selalu jalani denga senang hati dan tulus iklhas. Dari kegemarannya tersebut ia terinspirasi untuk belajar suling–suling Gambuh Sakral yang ada di Desa Pedungan. Tahun 1999 beliau Berguru suling Gambuh dengan I Made Lemping (alm) . instrument rebab merupakan keahlian beliau, beliau gemar bermain rebab sejak berumur 40 tahun, kedua instrumen tersebut beliau pelajari dengan baik. Bapak I Nyoman Kertha atau sering di sapa Man Jengki ini pernah mengikuti Sekaa Bumbang di banjar tengah Sesetan , Sekaa Gong  Geladag Pagulingan dan Gong Kebyar, Mengimpun Sekaa Joged Sekar Sari Pedungan, Ikut Sekaa Angklung Dirgahayu, ikut di Sanggar Arti foundation, dan ikut sanggar Sekar Sandat. Seniman ini menikah pada umur 24 tahun tepatnya tanggal 1982 dan telah di karuniai 4 anak, 2 perempuan dan 2 laki-laki yang bernama Ni Luh Eka Wati, I Kadek Agus Dwi Sudiartha, Ni Komang Septri Ariarti dan I Ketut Adi Mahardika, diantara ke empat anak beliau hanya tiga yang mengikuti hobi beliau. Terinspirasi dari menonton sanggar-sanggar Tari di Denpasar, pada tahun 2004 tepatnya tanggal 03 september beliau mendirikan Sanggar Tari Bali yang bernama Sanggar Tari Kertha Jaya.

Beliau mampu memprtahankan Gambuh di Pedungan dengan mendirikan Gambuh Cilik pada tahun 2007 , beliau membina Gambuh dari tidak suka menjadi suka. Kata beliau sulit untuk membina gambuh di zaman globalisasi saat ini karena di pengaruhi pergaulan antar teman. Beliau mampu mementaskan Tari Gambuh Cilik di PKB pada tanggal 28 juni tahun 2009 yang lalu.

Mei 22

KOMENTAR TABUH KREASI KUDA MANDARA GIRI SANGGAR SEMARA RATIH

Posted on Selasa, Mei 22, 2012 in Tak Berkategori

YouTube Preview Image

Tabuh kuda Mandara Giri merupakan Tabuh Kreasi baru yang di tampilkan oleh Sanggar Semara Ratih pada tahun 2002 dan segaligus mendapatkan juara satu dalam Festival Gong Kebyar pada tahun 2002. Tabuh Kresi ini diciptakan oleh Bapak I Nyoman Windha. Tabuh ini menggunakan barungan Gamelan Gong Kebyar dan ditambah dengan Instrumen Angglung Bambu. Sanggar terletak di Kecamatan Ubud, kabupaten Gianyar.

Komentar Video

*Dari Segi sound system Tabuh ini suara jegognya tidak begitu jelas kedengaran, suara gong dan kempulnya juga tidak kedengaran, suara reongnya juga tidak kedengaran. Suara instrumen yang lebih menonjol adalah suara angklung kocok bamboo, penyacah, dan jublag. Suara antara gangsa dan kantil tidak kedengaran bagus. Kemudian penaruhan microphone tidak beraturan, sehingga mengganggu penampilan dari penabuh.

*Dari Segi lagthing  penataan lampu (lagthing) cerah semuanya keliatan sampai tukang gongnnya keliatan.

*Dari segi penataan gamelan, yaitu seperti festival gamelan gong kebyar lainnya. Yaitu tromping di depan, di blakangnya gangsa,kantil, jublag, jegog, reong, dan gong.